Minggu, 25 September 2011

Suka Duka Isteri Pendeta, Floriana Tobing: ”Berdoa dan Menebar Kasih” (Harian Sinar Indonesia Baru, Minggu 25 September 2011)

Siswa Sekolah Diakonia Pertama ke Jerman

Oleh: Jannerson Girsang 

Biografi Floriana Tobing, 2009 

“Setelah saya menjadi istri pendeta, maka pekerjaan sebagai bidan saya lepas. Saya harus penuh mendampingi suami sebagai pendeta,”ujar Floriana Tobing, siswa Sekolah Diakonia Jerman yang dikirim Huria Kristen Batak Protestan pada 1952.

Sebelum menikah, istri mantan Ephorus Gereja Kristen Protestan Simalungun (GKPS), Pendeta Dr Armencius Munthe ini, dikenal sebagai perawat di RS Bethesda GKPS Saribudolok, dan di luar tugasnya sebagai istri Ephorus dan ibu rumah tangga, juga aktif dalam berbagai organisasi sosial, hingga sekarang.

16 September 2011 Floriana genap berusia 80 tahun. Hari itu, sekitar duapuluhan lansia (usia lanjut) berkumpul di Wisma GKPS Tuluy, Medan. Di sana hadir Pendeta Belman Purba Dasuha (mantan Ephorus GKPS periode 2005-2010), Pdt Jawalden Sinaga, Pendeta Resort GKPS Medan Selatan, anggota keluarga dan beberapa orang undangan. Usai acara kebaktian, dilanjutkan dengan pemotongan kue dan acara ulang tahun. Sederhana sekali!

Di usia 80, wanita berkulit putih dan tinggi badan kurang dari 160 cm ini, masih mampu membagikan kue ulang tahun dan dengan ramah menyapa teman-temannya sesama anggota kelompok lansia GKPS Maranatha.

Dua tahun setelah ditinggal suaminya Pdt Dr Armencius Munthe MTh, 25 Juli 2009, ibu dari Elisa Munthe, Paul Munthe, Markus Munthe, Ruth Munthe ini mengarungi bahtera keluarga dengan merangkap sebagai bapak dan ibu bagi anak-anaknya. Putri mantan pejabat penting di Kantor Gubernur Sumatera Utara ini, dalam kesendirian setelah ditinggal suami, di luar kegiatan sosialnya, rajin menghadiri pesta-pesta perkawinan, kebaktian-kebaktian dan pertemuan-pertemuan lansia.

”Hidup adalah anugerah Tuhan yang harus disyukuri. Sepeninggal bapak, saya beberapa kali jatuh sakit dan dirawat beberapa kali. Hari ini, saya bahagia karena Tuhan senantiasa menolong orang yang berserah kepadaNya,”ujarnya memaknai Ultahnya ke-80 itu.

Sekolah Perawat ke Jerman, 1952

Bagi seorang gadis Batak di era 50-an, ditawari sekolah ke Jerman adalah sebuah kesempatan yang langka. Saat itu kebanyakan perempuan Batak, bahkan perempuan Indonesia pada umumnya, menghabiskan sebagian besar waktu mereka bekerja di ladang atau sawah, masih sedikit keluar dari desanya dilahirkan.

Saat-saat seperti itulah Floriana HKBP mengirimnya Sekolah Diakonia ke Jerman pada 1952. Mereka memperoleh bea siswa Sekolah Diakones dari RMG (Rheinische Mission Gessellschaft) yang berkedudukan di Wuppertal, Jerman. Dirinya berangkat bersama dua temannya Nuria Domdom Gultom dan Bonaria Hutabarat.


Ia menyelesaikan Sekolah Diakones di Kaiserwerth (1956) dan Tubingen (1958).
Di dua lokasi pendidikan itu, Floriana menguasai ilmu kebidanan dan berbagai bahasa asing seperti Jerman, Inggeris dan Belanda.

Sekembalinya ke Indonesia, selama dua tahun, cucu pendeta HKBP Amon Lumbantobing ini mengawali kariernya sebagai bidan di Rumah Sakit HKBP Balige—milik gereja terbesar di Asia Tenggara itu. Dari sana HKBP memindahkannya ke Rumah Sakit Bethesda di Saribudolok—sebuah rumah sakit milik GKPS (Gereja Kristen Protestan Simalungun). GKPS adalah sebuah gereja yang saat ini memiliki 200 ribu lebih jemaat.

Menikah dengan Pdt Armencius Munthe

Wanita berkulit putih dan bertubuh pendek ini menikah dengan Armencius Munthe—lulusan Master Theologia, Universitas Hamburg, Jerman, pada 1966. Pernikahannya mengakhiri kariernya sebagai bidan di rumah sakit yang terletak 1400 meter di atas permukaan laut, yang berjarak 112 kilometer dari Medan.

Menjadi isteri pendeta baginya adalah sebuah pelayanan total mendukung tugas-tugas suami dan melepas pekerjaannya sebagai bidan. ”Itu sudah menjadi prinsip hidup saya,” ujarnya dalam buku otobiografinya ”Berdoa dan Menebar Kasih”, yang diluncurkan di Medan, 16 September 2009 lalu, tepat pada hari Ulang Tahunnya ke 78.
Waktunya dicurahkan mendampingi suaminya sebagai pendeta yang pernah bertugas di pulau Nias, Sondiraya dan menjadi Pimpinan Pusat GKPS yakni menjadi Sekjen dan Ephorus selama 25 tahun (1970-1995).

Di sela-sela tugas mendampingi suami. Floriana terlibat dalam beberapa kegiatan sosial. Perempuan yang mampu berbahasa Inggeris, Jerman dan Belanda ini pernah menjadi penerjemah dalam program KNH (Kinder Not Hilfe) GKPS dan bagi para tamu-tamu GKPS saat melakukan peninjauan atau perjalanan ke jemaat atau program-program gereja lainnya.

Selain itu, selama 22 tahun, sejak 1986, Floriana menjadi Sekretaris Yayasan Harapan Jaya, sebuah Yayasan Katolik yang didirikan di Pematangsiantar pada 1982. Yayasan ini bergerak membantu anak-anak cacad. Bersama pengurus yayasan lainnya, pengabdiannya di yayasan itu mendapat penghargaan dari Gubernur Sumatera Utara, Drs Rudolf Pardede, bertepatan dengan Peringatan Ulang Tahun ke 25 yayasan itu pada 2007. Selain itu, ia juga aktif di berbagai organisasi wanita gereja seperti Persatuan Wanita Kristen Indonesia (PWKI).


Pada 1995-selepas suaminya mengakhiri jabatan sebagai Sekjen GKPS, Floriana dan keluarganya pindah ke Medan. Sejak itu ia mendampingi suaminya yang bekerja sebagai dosen, aktif sebagai pengkhotbah di berbagai gereja di Sumatera Utara (GKPS, HKBP, GKPI, Gereja Methodist, GBKP, BNKP dan lain-lain), representasi Crossway International-sebuah lembaga berpusat di Minneapolis, Amerika Serikat, Perguruan Immanuel Medan, dan berbagai yayasan sosial lainnya.

Almarhum suaminya Pendeta Dr Armencius Munthe yang meninggal 25 Juli 2009 lalu, menggambarkan Floriana sebagai seorang perempuan yang senantiasa "Berdoa dan Menebar Kasih".

Anak Pejabat


Floriana Tobing  lahir di Flores pada 16 September 1931. Flores adalah sebuah pulau yang terletak beberapa ratus kilometer sebelah Timur pulau Balim, ketika bekerja sebagai seorang klerk di kantor pemerintah Hindia Belanda di pulau itu.

Ayahnya hijrah ke Jakarta pada era 1920-an dan sebelum bertugas di Bengkulu, pernah menjadi klerk di kantor Pemerintah Belanda di Palembang.

Putri pasangan Alfred Lumbantobing dan Hilderia Panggabean ini, menjalani masa kecil sampai remajanya di Flores, Lombok, Bengkulu dan Lampung.

Sebagai seorang anak pegawai Belanda, Floriana memperoleh pendidikan dasar di Europese Lagere School (ELS) di Bengkulu dan Lampung. ELS adalah sebuah sekolah dasar berbahasa Belanda. Dia dibesarkan dalam keluarga dengan pengantar Bahasa Belanda.

Masa penjajahan Jepang adalah masa-masa penderitaan keluarganya. Ayahnya ditahan Jepang di sebuah penjara di Jambi. Kehidupan keluarganya bertambah sulit, karena puluhan keluarga mereka yang tinggal di Jakarta mengungsi ke Lampung karena situasi keamanan. Selain itu, buruknya pelayanan kesehatan di masa penjajahan Jepang, menyebabkan adiknya Jhony Lumban Tobing yang ketika itu berusia 10 tahun meninggal akibat tetanus.
Di masa sulit itu, nenek dari enam cucu itu melakukan berbagai pekerjaan untuk membantu keluarganya. Mulai dari menyanyi bersama grup band di berbagai acara untuk mendapatkan hadiah sabun, mengikuti lomba bahasa Jepang demi sebungkus rokok ”Davros” untuk ditukar dengan garam, bahkan kasir di Kawasaki Jidosha — sebuah perusahaan bus angkutan, dengan imbalan sabun atau minyak makan.

Ayahnya, abang kandung Pdt Dr Andar Lumbantobing—mantan Bishop Gereja Kristen Protestan Indonesia (GKPI), pindah tugas dari Lampung ke kantor gubernur Sumatera di Medan, beberapa tahun setelah Indonesia merdeka.

Di kota inilah, anak tertua dari tiga belas bersaudara ini menyelesaikan IMS (Indonesische Middlebare School) pada 1950.

Selamat Ulang Tahun Inang Floriana, semoga pelayananya menjadi teladan khususnya bagi para istri pendeta, dan warga jemaat lainnya. Tuhan memberkati.

Catatan: Beliau meninggal dunia 29 Maret 2013 di rumahnya kompleks Perumahan Pemda, Tanjung Sari, Medan.

Tidak ada komentar: