Kamis, 21 Mei 2015

JANGAN MEMBIARKAN, APALAGI MEMBIMBING SISWA NYONTEK

Oleh: Jannerson Girsang

Suatu saat, 90% dari kita akan mengatakan "BOHONG ITU BENAR"!

Di masa pengumuman kelulusan siswa sekolah (SD-SMP-SMA) seperti sekarang ini, masalah klise selalu muncul.

Terungkap di berbagai tempat, sebagian guru yang takut sekolahnya turun ranking, membiarkan anak didiknya menyontek ketika Ujian Akhir Nasional.

Mereka tidak sadar tindakannya memberi dampak yang sungguh sangat berbahaya.

Guru-guru seperti ini bukan menghasilkan siswa yang gemar mencari kebenaran. Siswa-siswa seperti ini tentu tidak mungkin menghasilkan hadiah Nobel yang sangat diimpikan negeri ini.

Lulus dari perguruan tinggi dengan menjiplak skripsi. Skripsi bohong, IP bohong!. Masuk kerja dengan menggadaikan kerbau dan sawah orang tuanya. Tidak mungkin membangun negeri ini menjadi lebih baik.

Sepuluh atau lima belas tahun kemudian, mereka menghasilkan pasangan-pasangan pembohong, orang tua pembohong, pejabat pembohong, pekerja pembohong.

Mereka suka berbohong. Tanpa kerja keras: Rp 80 juta per jam!. Pejabat, pengusaha pembohong. Tanpa kerja keras: bisa menimbun Rp triliunan untuk kantong sendiri dan kelompknya dari uang negara. Bisa membayar PSK high class.

Suka tertawa di atas penderitaan orang lain. Senang melihat orang lain susah!

Mengaku mengabdi, padahal tiap hari hanya memperkaya diri sendiri. Memutasi pejabat sekali tiga bulan dengan aroma "sogok", mencari komisi proyek-proyek yang berada di bawah kontrolnya.

Berpura-pura seperti dermawan, tetapi semua sumbangannya adalah hasil tipuan, keringat atau hak orang lain yang ditilepnya menjadi sumbangan pribadi.

Jangan heran, kalau tahun demi tahun, kita menghasilkan semakin banyak pembohong, bangsa makin terpuruk.

Jangan-jangan sistem ujian kita ini tidak mendidik. Baiklah kita belajar dari negara yang sudah maju.

Finlandia sebagai negara dengan systempendidikan termaju di dunia tidak mengenal yang namanya Ujian Nasional.Evaluasi mutu pendidikan sepenuhnya dipercayakan kepada para guru sehingganegara berkewajiban melatih dan mendidik guru guru agar bisa melaksanakanevaluasi yang berkualitas. https://adeslpunderground.wordpress.com/5-negara-maju-tanp…/

Setiap akhir semester siswa menerima laporan pendidikan berdasarkan evaluasi yang sifatnya personal dengan tidak membandingkan atau melabel para siswa dengan peringkat juara seperti yang telah menjadi tradisi pendidikan kita. Mereka sangat meyakini bahwa setiap individu adalah unik dan memiliki kemampuan yang berbeda beda.

Dulu (saya lulus SD 1973). Seingat saya kita mirip dengan negara di atas. Tidak ada ujian-ujian seperti sekarang ini. Lulus SD, nilai hanya diserahkan kepada guru. Lulus SMP dan SMA juga begitu. Bahkan hingga saya masuk ke IPB tidak pernah mengenal ada sogok menyogok, atau bocoran soal.

Apa yang terjadi dengan pendidikan kita selama 40 tahun terakhir?. Tiap tahun polemik terjadi, tetapi kita makin banyak menghasilkan pembohong, bukan pencari kebenaran!

Kalau kita terus membiarkan keadaan ini maka suatu ketika 90% orang akan mengatakan bohong itu benar.

Medan, 16 Mei 2015

Minggu, 17 Mei 2015

Sukses dan Bermakna

Oleh: Jannerson Girsang

Tak semua pemimpin terkenang di hati kita. Apakah itu pemimpin gereja, Ketua RT, bahkan Presiden sekalipun, kalau mereka hanya berbuat untuk dirinya sendiri, tidak membuat perubahan hidup yang lebih baik, tidak meninggalkan sesuatu cara baru, tindakan heroik yang menginspirasi. ..

Segala perbuatan yang pamrih, menyumbang uang untuk menang menjadi DPR, Bupati, Walikota. terlihat gagah sebentar, kenangan itu kemudian hilang ibarat bunga layu dihembus angin.

Mahatma Gandhi, Bung Karno dikenang orang karena mereka bekerja tanpa pamrih, kita melihat para pewaris karya-karya mereka memberi makna atas hidup mereka. . .

Orang di masa sekarang senantiasa membicarakan apa yang mereka pikirkan, lakukan dan makna dari pekerjaan mereka yang bermanfaat menginspirasi orang-orang berubah ke arah yang lebih baik.

James Kouzes dan Harry Posner dalam buku yang mereka tulis yang berjudul
A Legacy Leader mengatakan,: "Ketika kita hidup, orang tidak mengingat kita lantaran apa yang telah kita lakukan untuk diri kita sendiri. Mereka mengenang kita untuk apa yang kita perbuat bagi mereka. Merekalah pewaris karya-karya kita".

Lebih lanjut lagi mereka mengatakan! ,"Salah satu yang menjadi kebahagiaan terbesar dan tanggung jawab dasar para pemimpin adalah memastikan bahwa orang-orang yang mereka perhatikan selama ini menjalani hidup tidak hanya sekedar sukses melainkan juga bermakna"

Medan, 17 Mei 2015

Bayi dan Pewarisan Cinta Kasih (2)

Oleh: Jannerson Girsang

Surat untuk cucuku, putriku dan menantuku di Hari Kenaikan Yesus Kristus 14 Mei 2015. Berbahagialah keluarga kalian yang sudah dianugerahi bayi. Tempat mewariskan kasih sayang untuk generasi mendatang!

Setiap pasangan pasti mengharap seorang bayi ada di tengah-tengah keluarga. Tidak ada keluarga yang tidak mengharapkan seorang bayi, meski ada keluarga yang belum memperolehnya.
Setiap pasangan pasti akan berkata:

"Before you were conceived, I wanted you. Before you were here an hour, I would Die for you. This is the mirace of Love"

Mengapa? "Seorang bayi adalah berkat dari surga, sang malaikat kecil, menghargai dan mencintai". "A baby is a blessing from heaven above, a precious little Angle, to cherish and to love".

Bahkan Jhonny Depp mengatakan "The only creatures that are evolved enough to convey pure love are dogs and infants”. "Satu-satunya ciptaan yang berkembang mengalirkan cinta adalah anjing dan bayi"

Saya pernah memelihara anjing!. Dia membela saya mati-matian, tanpa cela, tanpa pamrih. Dia mengasihi saya, sepenuh hati.

Demikianlah gambaran cinta seorang bayi kepada kita. Dia bahkan lebih dari anjing yang digambarkan sangat setia kepada majikannya. Bayi memancarkan cinta kepada siapa saja, tanpa pamrih.

Makanya, kalau ada orang tidak senang kepada bayi, mereka tidak bisa memberikan apresiasi kepada apapun.

Hanya, saya sering heran. Mereka memiliki kasih yang istimewa kepada ibunya. Sama seperti kasih sayang saya kepada ibu dan ayah saya. Mereka selalu memanggil: mana mama?. Jarang bertanya mana Bapak?

Wajar saja mengapa hari demi hari bayi berkata: "The more I grow, the more I realize that my mom is the best friend that I ever had"

Ketika aku dewasa, dan menjadi kakek-kakek sekarang ini, aku selalu berkata: "I love my mom more than words can say, my best friend and my protector in life. praying the doctors give us good news, because I don't know what I will do".

Itu mungkin sebabnya, mengapa orang mengatakan "Surga di telapak kaki Ibu!". Dunia tidak pernah mengatakan surga di telapak kaki Bapak.

Sebuah ungkapan yang sering membuat kami para bapak iri. Tapi kami tidak sakit hati. Karena memang ibukulah yang paling dekat kepadaku, istrikulah yang paling dekat kepada anak-anakku.
Sama seperti aku, Yuandra Jason adalah anak pertama, cucu pertamaku dari pasangan Clara Mariana Girsang dan Anja Novalianto
 
“A first child is your own best foot forward, and how you do cheer those little feet as they strike out. You examine every turn of flesh for precocity, and crow it to the world. But the last one: the baby who trails her scent like a flag of surrender through your life when there will be no more coming after--oh, that' s love by a different name.” (Barbara Kingsolver, The Poisonwood Bible)

Ada anekdot, kalau anak pertama sukses maka adik-adiknya akan mengikut. Entah itu berlaku umum atau tidak, tetapi saya percaya itu.

Rawatlah dia dengan kasih sayang, maka dia akan sepanjang hidupnya mengasihi orang lain seperti bayi!.

Semoga cucuku semakin hari semakin bertumbuh dan semakin menjadi sumber inspirasi kasih yang menginspirasi bagi ibunya, ayahnya dan semua orang di sekelilingnya.

Sama seperti Yesus telah mewariskan kasih yang besar kepada Dunia, kita semua berharap Yuandra akan menjadi tempat kita mewariskan kasih itu, dan dia akan mewariskannya kepada generasi kita berikutnya..

Cherio

Kakek Yuandra Jason.

Medan, 14 Mei 2015 

Bayi dan Pewarisan Cinta Kasih (1)

Oleh: Jannerson Girsang

Surat untuk cucuku, putriku dan menantuku di Hari Kenaikan Yesus Kristus, 14 Mei 2015.
Berbahagialah keluarga kalian yang sudah dianugerahi bayi. Tempat mewariskan kasih sayang untuk generasi mendatang!

Setiap pasangan pasti mengharap seorang bayi ada di tengah-tengah keluarga. Tidak ada keluarga yang tidak mengharapkan seorang bayi, meski ada keluarga yang belum memperolehnya.
Setiap pasangan pasti akan berkata:

"Before you were conceived, I wanted you. Before you were here an hour, I would Die for you. This is the mirace of Love"

Mengapa? "Seorang bayi adalah berkat dari surga, sang malaikat kecil, menghargai dan mencintai". "A baby is a blessing from heaven above, a precious little Angle, to cherish and to love".
Bahkan Jhonny Depp mengatakan "The only creatures that are evolved enough to convey pure love are dogs and infants”. "Satu-satunya ciptaan yang berkembang mengalirkan cinta adalah anjing dan bayi"

Saya pernah memelihara anjing!. Dia membela saya mati-matian, tanpa cela, tanpa pamrih. Dia mengasihi saya, sepenuh hati.

Demikianlah gambaran cinta seorang bayi kepada kita. Dia bahkan lebih dari anjing yang digambarkan sangat setia kepada majikannya. Bayi memancarkan cinta kepada siapa saja, tanpa pamrih.

Makanya, kalau ada orang tidak senang kepada bayi, mereka tidak bisa memberikan apresiasi kepada apapun.

Hanya, saya sering heran. Mereka memiliki kasih yang istimewa kepada ibunya. Sama seperti kasih sayang saya kepada ibu dan ayah saya. Mereka selalu memanggil: mana mama?. Jarang bertanya mana Bapak?

Wajar saja mengapa hari demi hari bayi berkata: "The more I grow, the more I realize that my mom is the best friend that I ever had"

Ketika aku dewasa, dan menjadi kakek-kakek sekarang ini, aku selalu berkata: "I love my mom more than words can say, my best friend and my protector in life. praying the doctors give us good news, because I don't know what I will do". 

Itu mungkin sebabnya, mengapa orang mengatakan "Surga di telapak kaki Ibu!". Dunia tidak pernah mengatakan surga di telapak kaki Bapak.

Sebuah ungkapan yang sering membuat kami para bapak iri. Tapi kami tidak sakit hati. Karena memang ibukulah yang paling dekat kepadaku, istrikulah yang paling dekat kepada anak-anakku.
Sama seperti aku, Javier Marck Simanjuntak adalah anak pertama, cucu pertamaku dari pasangan Patricia Marcelina Girsang dan Frederick Simanjuntak.

  “A first child is your own best foot forward, and how you do cheer those little feet as they strike out. You examine every turn of flesh for precocity, and crow it to the world. But the last one: the baby who trails her scent like a flag of surrender through your life when there will be no more coming after--oh, that' s love by a different name.” (Barbara Kingsolver, The Poisonwood Bible)

Ada anekdot, kalau anak pertama sukses maka adik-adiknya akan mengikut. Entah itu berlaku umum atau tidak, tetapi saya percaya itu.

Rawatlah dia dengan kasih sayang, maka dia akan sepanjang hidupnya mengasihi orang lain seperti bayi!.

Semoga cucuku semakin hari semakin bertumbuh dan semakin menjadi sumber inspirasi bagi ibunya, bapaknya, serta orang di sekelilingnya.

Sama seperti Yesus telah mewariskan kasih yang besar kepada Dunia, kita semua berharap Yuandra akan menjadi tempat kita mewariskan kasih itu, dan dia akan mewariskannya kepada generasi kita berikutnya.


Cherio

Kakek Javier. .

Medan, 14 Mei 2015

Sharing Kebanggaan Menulis

Oleh: Jannerson Girsang

Dari kemaren saya beberapa kali membuka dan sangat terhibur dengan postingannya Maruntung Sihombing berjudul "JURUSAN PP-Kn UNIMED BERPOTENSI MELAHIRKAN PENULIS BESAR".

Artikel ini mengundang diskusi yang sangat menyejukkan dan membesarkan hati. Mereka kompak dan saling menghargai. Saya sendiri memberi komentar salut atas kreativitas dan kekompakan mereka.

Andaikata budaya diskusi seperti ini masuk di Parlemen, alangkah hebatnya Indonesia ini.

Artikel yang ditulis seorang guru SD di Papua ini mengisahkan kebanggan seorang alumni atas jurusannya, kebanggan mereka atas jurusan mereka yang melahirkan banyak penulis aktif di media.

Satu hal yang sangat menarik, kisah bagaimana mereka terinspirasi dari dosen mereka bernama Majda El Muhtaj, penulis buku terutama buku-buku yang menyangkut masalah Hak Asasi Manusia (HAM), dosen dan sekarang sebagai Kepala Pusat Studi Hak Asasi Manusia (Pusham) Unimed.

Seorang dosen, tidak hanya memberi mata kuliah di ruang kuliah, tetapi juga memperhatikan dan menginspirasi mahasiswanya untuk menulis.

Hingga keluarlah nama-nama penulis beken. Kalau Anda rajin mengikuti artikel-artikel Opini di Harian Analisa, Medan Bisnis dan juga harian-harian daerah dan nasional lain, Anda pasti tidak asing dengan nama-nama Eka Azwin Lubis, Darwin Putra Sitepu, Iis Hernisyah Ginting, Aprianus Nadeak, Roy Martin Simamora, Partahanan Simbolon, Firman Pahala Siringo-ringo, Dewi Nurita Piliang, Ganda Christian Panggabean, Toba Sastrawan Manik, Ryka Meliana Turnip , Muhamad Nashry, Fazli Rachman, Yoga Didier Pratama, Mince Wastina Sihombing serta nama-nama lain.

Semuanya adalah dari Jurusan PPKn, Unimed, Medan. Eka Aswin misalnya sudah mampu menulis di harian-harian nasional, Roy Martin pernah saya baca artikelnya di Harian Kompas.

Membaca artikel di atas sangat membanggakan hati orang tua seperti saya, menyaksikan anak-anak yang pintar dan memiliki karakter saling menghargai sesama teman, melakukan diskusi yang saling menguatkan.

Saya pernah bertemu muka dengan beberapa dari mereka, seperti Maruntung Sihombing (kini jadi guru di Papua) dan Roy Martin Simamora (kini studi S2 di salah satu Universitas di Taiwan), dan juga dosen mereka yang hebat itu: bung Majda El Mujtad.

Saya juga berhubungan melalui chating dengan Ganda, Eka Aswin dan Yoga.

"Mereka semua pintar, kreatif dan rendah hati".Sangat menyenangkan dan menginspirasi. .

Saya berfikir, Andaikata menulis adalah salah satu cara mendidik siswa atau mahasiswa berfikir kritis dan memiliki karakter yang baik, mengapa sekolah-sekolah, perguruan tinggi kita tidak meniru cara anak-anak Jurusan PPKn, menjadikan mata kuliah menulis dalam mendidik karakter?.

Mengapa kita masih menjadikan "menulis" hanya sekedar mampu menyelesaikan tugas skripsi?. Mengapa menulis bukan sebuah kebanggaan seperti para mahasiswa dan alumni jurusan PPKn Unimed ini?.

Mengapa tidak banyak dosen yang memperhatikan dan menginspirasi anak-anak didiknya untuk menulis?. .

Jurusan PPKn Unimed adalah salah satu contoh keteladanan mendidik mahasiswanya menulis di Media. Terima kasih anak-anak muda, terima kasih juga buat pak dosen yang menginspirasi anak didiknya untuk menulis.

Medan, 12 Mei 2015

ALLAH TIDAK MELIHAT RUPA (Kisah Rasul: 10:44-48)

Dikisahkan Kembali Oleh: Jannerson Girsang

Hari ini kami jemaat GKPS Simalingkar dicerahkan oleh khotbah Pendeta Herna Yanti br Purba, STh, pendeta di GKPS Resort Medan Utara.

"Kita sering menemukan dalam kehidupan ini, dimana sang pemilik, Tuhan tidak melihat rupa, tidak melihat perbedaan diantara manusia, memperlakukan umatnya sama, memberi matahari yang sama, bulan yang sama kepada semua orang di muka bumi. Sebaliknya, anak-anak Tuhan atau manusia, senantiasa membeda-bedakan dirinya dengan 'orang lain' ".

Pendeta Herna Yanti memberi ilustrasi tentang pengalamannya, bagaimana manusia memandang manusia.

Suatu ketika, saat pendeta itu masih vicar pendeta, Herna Yanti br Purba dan temannya seorang penginjil wanita berjanji akan bertemu dengan seorang pejabat. Waktunya tidak ditentukan, tetapi pejabat itu bersedia menerima mereka kapan saja.

Hingga tiba waktunya mereka memenuhi janjinya. Berkunjung ke rumah pejabat itu, meski tidak memberitahunya sebelumnya.

Rumah pejabat itu dipagar dan memiliki beberapa pengawal. Setiap orang harus permisi dan mendaftar sebelum bertemu dengan sang pejabat.

“Kami datang dari gunung, jalan kaki, keringatpun sudah bercucuran,”. ujar Pdt Herna Yanti.

Hingga satpam sendiri dengan rasa heran menyapa mereka.

"Anda dari mana?. Sudah ada janji belum?,” kata satpam itu dengan angkuhnya.

"Mungkin karena yang datang bukan pakai Alphard, serta baju necis. Seolah kami tidak layak menjadi tamu pejabat, bosnya.Mungkin karena kami tidak pakai mobil dan tidak keren, jadi pegawai satpam itu tidak percaya kalau kami memang sudah ada janji dengan pemilik rumah,” lanjut Herna Yanti.

Satpam membedakan tamu berdasarkan penampakan, aturan dan pengetahuannya. Sama seperti manusia pada umumnya.

Kemudian satpam melaporkan ke bosnya, serta menyebut nama tamu.

“Oh ya. Suruh masuk..suruh masuk. Mereka adalah tamu terhormat saya,” kata sang bos.

Pemilik rumah melihat tamunya dengan kasih sayang, bukan pakaian yang dikenakan atau kenderaan yang dibawanya. Cara memandangnya berbeda dengan satpam. . .

Yang ingin disampaikan pendeta adalah: "Manusia sering membedakan rupa, terikat aturan yang dibuat manusia, sesuai latar belakang pengetahuan dan kepentingannya. Padahal, Tuhan tidak pernah membedakan umatNya. Dia mengasihi semua umat manusia, tanpa membedakan latar belakang".

"Kita sering menemukan hal yang sama dalam kehidupan ini. Sang pemilik, Tuhan sendiri tidak melihat rupa, tidak melihat perbedaan diantara manusia. Tuhan memperlakukan umatnya sama, memberi matahari yang sama, bulan yang sama kepada semua orang di muka bumi".

Yang sering membeda-bedakan adalah “umatNya” . Mengaku anak-anak Allah tetapi membeda-bedakan manusia berdasarkan suku, ras, status sosial.

"Di dalam kehidupan gereja juga, umatnya sering “selektif” melihat siapa yang boleh dan tidak boleh masuk dalam lingkungannya, siapa yang perlu dan tidak perlu mendapat perhatian".

Di dalam Kisah Rasul, dikisahkan Petrus seorang Jahudi dikungkung oleh aturan Jahudi-buatan manusia, di masa lalunya, sejak lahir. Aturan yang mengikat dia harus eksklusif. Dia hanya boleh bergaul, berbicara dengan orang Jahudi.

Kali ini, Petrus disuruh Allah melalui malaikat mengunjungi Kornelius, seorang perwira tentara Roma. Kornelius tidak mengenal Petrus, tapi ia diperintahkan untuk mengundang Petrus datang ke rumahnya.

Sebagai anak Allah, dia dimampukan oleh Roh untuk menembus aturan-aturan dunia . “Kalau aku anak Tuhan, mengapa aku harus diskriminatif?,” demikian Petrus.

Cornelius, sang pejabat yang warga Italia juga berhak mendapat pelayanannya. Bukan hanya orang Jahudi saja.

“Tugas Petrus adalah melaksanakan pelayanan, tetapi yang merubah pikiran orang lain bukan pekerjaannya. Roh Kuduslah yang melakukan perubahan dalam diri orang yang dilayani,” ujar Pdt Herna Yanti.

Sebagai orang yang telah diangkat menjadi anak Allah, tugas kita adalah melaksanakan perintahnya dengan sungguh-sungguh. Urusan kita adalah memberitakan kabar baik. Jadi tidak perduli apakah orang itu menerima atau tidak.

Yang penting kita melakukannya dengan sungguh dan Tuhan berkenan melihatnya.

“Berhentilah mencari simpati manusia……maningon balosan do hubani Naibata, kita harus lebih taat kepada Tuhan”. (Kis 10:30)

Pendeta, pelayan tentu tidak boleh membedakan jemaatnya juga. Janganlah berbeda perhatian kepada jemaat yang punya Alphard dan yang tak punya. Yang bisa memberi amplop dan yang tidak mampu memberi amplop tebal.

Khotbah hari ini sangat sederhana perintahnya, tetapi manusia tidak banyak yang berani menembus tembok pemisah mereka dengan yang lain. Tidak mudah.

Oleh sebab itu pendeta Ernawati menghimbau jemaat: “Berdoalah (Rogate), mintalah kekuatan kepadaNya. Sediakan waktu untuk berdoa, sediakan ruang bagi Roh untuk bekerja. Roh akan mengajar apa yang kita minta. Berdoalah meminta kemampuan untuk tidak melihat rupa," kata Pdt Herna Yanti, menutup khotbahnya.

Selamat hari Minggu

Medan, 10 Mei 2015

Selasa, 28 April 2015

Passion

Oleh: Jannerson Girsang

Passion adalah sebuah kata dalam bahasa Inggeris yang muncul dalam setiap topik motivasi. Kata itu berarti gairah atau semangat. dan  biasanya dikaitkan dengan sukses.

Ketika ditanya tentang suksesnya menulis, Andrea Hirata--penulis novel best seller Lasykar Pelangi, dalam sebuah wawancara dengan sebuah televisi swasta  mengatakan: “Kalau kita menulis, (melakukan apapun), kita berangkat dari passion. Sejauh mana kita punya kekuatan, minat menulis.-benar mencintai menulis. Menulis adalah segala-galanya”.


Sebuah pekerjaan yang menggairahkan tidak mengenal lelah. Orang bisa berjam-jam bermain bola tanpa merasa lelah, seorang pelari tidak merasakan penat berlatih berhari-hari. Karena di sanalah passion mereka. Ada gairah untuk melakukannya, malah kalau tidak dilakukannya, dia akan sakit. Bekerja adalah panggilannya.


Seseorang akan menemukan dirinya dalam pekerjaan itu. Dia dikenal karena pekerjaannya, dan senang identitasnya dijuluki dari profesinya. Bukan peofesi sebagai politisi, tetapi lebih populer dikenal sebagai "donatur", menyumbang "materi" bukan menyumbang pemikiran yang memihak kepada rakyatnya. "Passion"nya bukan politisi, tetapi "mengeruk uang" sebanyak-banyaknya.     

Melakukan pekerjaan dengan passion, tak memikirkan apakah itu mendatangkan materi atau pujian bagi dirinya, karena justru, berhasilnya pekerjaannya merupakan kepuasan tertinggi bagi dirinya. Tapi umumnya, ketika mereka melakukan sesuatu dengan passion, maka ujung-ujungnya banyak orang suka dan membayarnya luar biasa! 


Singing is my passion, my first love and the secret of my energy. Music to me is like finding my inner self, my soul. It gives me a great joy to see audiences enjoying with me. I have given my heart to singing. When I sing, I can feel romance in everything around me”. (Kailash Kher).


A. R. Rahman mengatakan sukses datang kepada orang yang mencurahkan seluruh hidupnya kepada pekerjaan yang menggairahkannya. Ketika dia melakukan pekerjaan itu, dia melupakan semuanya.

Success comes to those who dedicate everything to their passion in life”

So, carilah passion Anda. Bidang yang Anda paling sukai. Maka Anda akan menghasilkan sesuatu yang belum pernah dicapai oleh siapapun. Anda akan bahagia dan membahagiakan orang lain.

Kalau kita menggerutu melakukan sesuatu, maka bukan hanya kita yang tidak bahagia, semua orang di sekitar kita akan merasa tidak nyaman. Kita menjadi beban!

Medan, 28 April 2013

Foto Bersama di atas Usia 50

 "Sometimes being a brother is even better than being a superhero" (Marck Brown).

Setelah berusia di atas lima puluh tahun, kami baru pernah berfoto bersama,.

Daud Purba (kiri), Uli John Purba, Aku dan Darma Ulung Purba di sebuah kesempatan pertemuan yang sangat mengesankan di Balei Bolon GKPS, Pematangsiantar, Nopember 2014.

Uli Jhon buat judulnya "Na Marsanina". Cocok kali! Terima kasih bang, saya udah share.

"Foto yuk"....Sadar kesempatan seperti ini baru pertama kali setelah kami semua berusia 50-an ke atas.

Mungkinkah kami masih hidup lima puluh tahun lagi?. Mungkinkah kami bisa membuat foto sekali lagi seperti ini?. Entahlah.

Kesempatan berfoto bersama itu langka. Gunakan selalu kesempatan emas. Dia hanya lintas sekali seumur hidup.


Medan, 28 April 2015

Menulis di Media Sosial

Oleh: Jannerson Girsang

Kita pantas berbahagia dengan kemajuan media sosial. Artikel-artikel kita bisa tampil dan terbuka ke seluruh pembaca di dunia. Pikiran-pikiran kita dinikmati puluhan ribu bahkan ratusan ribu orang dari berbagai bangsa.

Media sosial memungkinkan kita bisa berkomunikasi seperti malam ini. Mengungkapkan pikiran untuk bisa dinikmati banyak orang. Memang, ada negatifnya dan ada positifnya.

Jo Martin berkata: "Social media is changing the way we communicate and the way we are perceived, both positively and negatively".

Selain menyenangkan, banyak sekali pemegang akun FB yang mengeluh, merasa cemas, takut, merasa tidak nyaman .

Kadang kita tidak sadar, itu bermula dari diri sendiri. Orang yang suka membuat orang cemas, membuat orang lain takut, dan sakit hati, iri, maka dia akan menerima hal yang sama dari orang lain.

Hukum Newton: Aksi=Reaksi!. Coba aja, Anda main-main dengan kata-kata yang negatif, maka reaksinya akan negatif juga!.

Ayat emas yang harus selalu dicamkan dalam berkomunikasi dengan tulisan adalah : tulislah hal-hal baik, kalau Anda mau direspon orang dengan baik.

"Sebagaimana kamu menginginkan orang lain berbuat kepadamu, perbuatlah demikian kepada mereka". "Kalau mau bijak,bergaullah dengan orang bijak".

Seleksi teman Anda di FB, makin banyak Anda punya teman orang bijak Anda makin bijak, demikian sebaliknya. Orang bijak itu bukan harus bergelar hebat: prof, dr, ir, sh, ma, kaya, cantik, ganteng.

Mereka adalah orang yang suka menuturkan cerita yang benar, bukan rumor, apalagi fitnah, bukan
berbicara hanya tentang dirinya, dan yang lain tak perlu, tetapi hal-hal yang menginspirasi dan menyenangkan orang lain.

Orang-orang normal suka hal-hal yang unik, menginspirasi dan membesarkan hatinya.

Hanya orang "gila" atau tidak waras, orang yang tidak bijak yang suka tulisannya menyakiti orang lain. Sementara, kalau hal seperti itu dilakukan untuk mereka, merekapun tak mampu menerimanya.

"Suka melecehkan, tetapi tidak suka dilecehkan!. Suka mengkritik terbuka, tetapi kalau dikritik terbuka, marah". Enak aja!

Semua orang pada dasarnya suka dipuji, suka dikritik empat mata, dan tidak ada yang suka dirinya diolok-olok. Sebaliknya, semua orang ingin dirinya dihargai. Jangan buat orang lain menghabiskan waktunya harus terus memaafkan Anda, tetapi raihlah inspirasi.

Mari kita gunakan media sosial mengenal teman kita, mengenal pikiran-pikiran mereka. Karakter, kecerdasan, dan minat manusia berbeda-beda.

Pemegang akun FB tidak ada yang sempurna!. Semua mereka ingin ketidaksempurnaannya bukan menjadi bahan olok-olokan. Mereka semua pengen sempurna, tetapi ingin diingatkan dengan cara yang sopan dan beretika.

Ingat!. Semua manusia sama saja. Suka dipuji, suka dirinya diakui, suka hal-hal yang menginspirasi, membuat pikirannya makin segar dan keluar dari masalah yang dihadapinya. Untuk memperolehnya: lakukan hal yang sama kepada mereka!

Pilihlah kata-kata positif, yang membuat orang berfikir dan bertindak positif, susunlah kata yang tidak membuat orang misintepretasi. Ketimbang kata-kata negatif yang nantinya menuai hal yang negatif pula.

Hanya dengan berlatih dan berlatih, kita menggemari sesuatu yang menginspirasi teman.Butuh latihan. Latihlah diri menulis hal yang menyenangkan orang lain!

Selamat malam teman-teman!

Medan, 27 April 2015

Saya Mau Mati Saja (?)

Dituturkan kembali oleh: Jannerson Girsang

Suatu hari seorang bapak yang frustrasi ingin mengambil keputusan penting!. "Mau mati saja!"
Pasalnya, selama ini dia tidak cocok dengan istri dan anak-anak. Meski mereka selama ini tergantung dari jerih payahnya. Bahkan istrinya hanya "selingkuh" serta berbuat hal yang tidak terpuji lainnya. Istri dan anak-anaknya tidak memperdulikannya,

Di kantornya dia tidak memiliki teman kerja. Tidak punya prestasi yang baik, karena selalu membandel. Teman-temannya menjauhinya. "Maju kena, mundur kena".

Semuanya serba salah dan tidak menyenangkannya. Ditambah lagi berbagai persoalan yang dihadapinya.

Hingga dia mengambil keputusan "Saya mau mati saja!. Mungkin itu akan membuat saya senang, bahagia".

Dia pergi ke seorang yang menurutnya memiliki obat untuk membuatnya mati dan menemuinya dengan penuh harap, agar dia bisa mati dalam tiga hari, dengan cara yang "enak", tanpa menderita sakit. .

Orang "pintar" itupun bertanya kebulatan tekadnya untuk mati.

"Apakah Anda memang benar-benar bersedia mati?"

"Ya Tuan. Saya memang sudah bulat mengakhiri hidup saya," katanya.

"Kalau begitu, bawalah obat ini. Tiga hari diminum, Anda pasti akan mati,"katanya.

Si Bapak yang frustrasi inipun dengan melenggang pulang, dan berkata dalam hati, "Kalau aku mati aku akan senang, puaslah kalian semua,"

Hari pertama, dia meninum obat itu. Dia makin yakin akan mendekati cita-citanya. Hari kedua demikian juga. Dia setia meminum obat dan bertekad akan mati pada hari ketiga.

Hari terakhir. Sang Bapak merasa perlu untuk meninggalkan kesan yang baik bagi keluarga, maupun tempatnya bekerja. Dia melakukan hal-hal baik yang tak pernah dilakukannya sebelumnya.

Tidurnya tidak nyenyak Bahkan subuh sudah bangun. Pagi-pagi, dia sudah siap memasak makanan untuk seluruh keluarganya. Dia menyiapkannya di atas meja. Dia mengajak makan bersama dan menyapa istri dan anak-anaknya dengan ramah. Hal itu tidak pernah dilakukannya sebelumnya.

Di kantor, dia juga bersikap ramah. Padahal selama ini dia membandel kepada atasannya. Kali ini dia menemui atasannya dan tanpa disuruhpun, dia sudah meminta apa yang bisa dia kerjakan.

"Apa yang bisa saya kerjakan Pak," katanya, dengan wajah yang lebih simpatik dari biasanya. .
Sang atasanpun heran dan melihat perubahan, dan dengan senang hati memerintahkan anak buahnya itu.

Teman-teman sekerjanyapun disapa dengan ramah. Mereka heran akan perubahan yang terjadi. Mereka semua senang, karena selama ini sang Bapak yang frustrasi ini menjadi batu sandungan bagi mereka. Tidak ada staf yang mau bekerja sama dengannya.

Sepulang dari kantor, semua pegawai bahkan atasannya memuji pekerjaannya.

"Terima kasih Pak, terima kasih Pak, sampai ketemu besok," demikian sapaan-sapaan yang menyenangkan diperolehnya saat hari terakhirnya menuju kematian yang dicita-citakannya.

Dia pulang dengan senang hati. .

Tiba di rumah, sang Bapak disambut istrinya dengan ramah.

"Pak, apa yang Bapak lakukan tadi pagi sangat berkesan. Begitu menyenangkan dan saya akan berubah. Saya akan ingat kebaikan Bapak," katanya, sambil memeluk suaminya.

Bertahun-tahun mereka sudah tidak akur, dan tidak pernah saling sapa, apalagi saling menghargai, seperti yang dilakukan sang suami tadi pagi. .

Anak-anaknyapun sangat senang dengan perlakukan bapak mereka tadi pagi.

"Pak, Bapak baik deh. Kalau seperti itulah kita ke depan, sungguh enak hidup ini," kata anak-anaknya.

Semua menyambutnya dengan ramah dan baik.

Sang bapak masuk ke kamarnya. Sikapnya berubah. Dia ragu meminum obat "maut" yang diberikan "orang pintar". Dia ingin membatalkan meminum obat yang ketiga kalinya.

Lantas, dia menelepon "orang pintar" itu. "Pak, saya tidak jadi meminum obat yang ketiga kali itu. Saya tidak mau mati. Semua orang sudah baik kepada saya" katanya.

"Wah baguslah. Kamu tidak jadi mati. Kalaupun kamu meminumnya, kamu tidak akan mati, karena yang saya berikan itu hanya air putih, bukan untuk membuatmu mati," katanya.

Sugesti kata: "Aku mau mati", begitu kuat mendorong sang Bapak yang frustrasi berubah sikap.

Dia mampu berbuat baik di hari terakhir, orang-orang di sekitarnya berubah sikap dari benci menjadi senang. Akhirnya dia tidak mau mati.

Kematian yang direncanakan bukan sesuatu jaminan kebahagiaan. Hanya orang yang hidup yang mampu merasakan kebahagiaan. Lagi pula, "Kematian" bukan urusan manusia, itu urusan Tuhan.
Dia tidak perlu mati, tetapi hanya perlu mengubah sikapnya!.Perubahan harus datang dari diri sendiri, bukan dari orang lain.


"Kata-kata manusia seperti itu saja sudah begitu kuat memotivasi manusia. Apalagi kata-kata Tuhan," kata Pendeta hari ini di GKPS Simallingkar, Medan.

Medan, 26 April 2015