Rabu, 20 Agustus 2014

KAREN AGUSTIAWAN: MUNDUR DARI PERTAMINA, MEMILIH JADI GURU

Photo: KAREN AGUSTIAWAN: MUNDUR DARI PERTAMINA, MEMILIH JADI GURU

Langkah Karen Agustiawan mundur sebagai Dirut Pertamina beberapa hari yang lalu, sungguh sebuah kejutan. Di  negeri dimana jabatan identik dengan "uang" dan sudah hampir merupakan "dewa", ternyata di mata Karen jabatan Dirut Pertamina sekalipun bukan sesuatu yang dia perlukan. Dia orang yang langka di negeri ini.  . 

Karen adalah perempuan profesional dan menghargai nilai kebaikan. Karen lebih memilih mengajar, dari pada jadi Dirut Pertamina, "lumbung uang". Mungkin orang materialistis akan menilainya bodoh, atau tak tau diuntung!.  
 
Biasanya seorang Dirut manggut-manggut kepada Menteri BUMN. Beda dengan Karen. Menteri malah membujuk dia supaya tetap mau jadi Dirut perusahan yang memiliki laba Rp35,77 triliun tahun 2013 . Gaji dan bonusnya berapa tuh ya!

"Saya sudah berkali-kali membujuknya, tetapi terus saja mengajukan mundur, jadi tidak bisa saya tahan" kata Menteri BUMN, Dahlan Iskan. 

Beberapa koleganya menilai Dirut Pertamina wanita pertama itu sebagai seorang profesional yang tak tergiur dengan materi, seperti kebanyakan pejabat Indonesia saat ini. Sikapnya konsisten sejak awal menjadi Dirut. 

Selepas mundur dari Dirut Pertamina itu adalah lulusan Teknik Fisika ITB Bandung 1983 itu  akan mengajar di Universitas Harvard, Amerika Serikat. Sebuah Perguruan Tinggi kelas wahid di negeri Paman Sam. Dia akan berangkat 1 Oktober 2014 mendatang. 

Menurut harian Kompas, sebelumnya ibu dari tiga anak itu, telah bergabung dengan lembaga yang bernaung di bawah Universitas Harvard, yakni The Belfer Center for Science and International Affairs. Lembaga tersebut merupakan hub penelitian, pengajaran, dan pelatihan dalam keamanan internasional dan diplomasi, isu-isu lingkungan dan sumber daya, serta ilmu pengetahuan dan teknologi kebijakan di Harvard Kennedy School.

Tak heran kalau Karen--mulai menjabat sebagai Direktur Utama PT Pertamina (Persero) pada 5 Maret 2008 itu menoreh berbagai prestasi gemilang. 

Dalam catatan mediaonline Okezone, putri Dr. Sumiyatno, utusan pertama Indonesia di World Health Organization (WHO) itu masuk dalam jajaran pengusaha wanita paling berpengaruh di Asia. Pada  tahun 2012 Forbes menempatkannya di peringkat 53. Dia juga masuk dalam daftar wanita paling berpengaruh di Asia, Forbes menempatkanya di peringkat 55 pada  2014. .

Selain itu istri Hermawan Agustiawan--bekerja di Dewan Energi Nasional.itu, juga berhasil membawa Pertamina masuk dalam jajaran perusahaan Fortune Global 500 di tahun 2013, peringkat 122. Di tahun 2014, Pertamina juga berhasil bertahan di daftar Fortune Global 500, yakni di peringkat 123

Wanita pertama yang menjadi Dirut di Pertamina itu juga berhasil membuat Pertamina jauh lebih untung, yakni dengan mengalami kenaikan laba sebesar 107,6 persen dari Rp17,1 triliun (2007) menjadi Rp 35,77 triliun (2013) .

Sebelum masuk di lingkungan Pertamina, wanita yang memiliki nama lengkap Galaila Karen Agustiwan ini memulai kariernya di  perusahaan minyak Mobil Oil Indonesia hingga 1996 atau ketika perusahaan tersebut diakuisisi oleh Exxon Mobil.  

Rumor selalu muncul apapun yang terjadi di Indonesia.Sulit sekali kita membedakan orang baik dan perampok. Saya tidak pernah langsung percaya kalau alasan Karen politis!. "Kita suka mempolitisasi apa saja" kata Habibie.

Yang jelas para pejabat seperti Menteri BUMN, Dahlan Iskan, Menko Ekuin, Khairul Tanjung menepis semua rumor itu dan mengatakan alasan mundurnya Karen tidak ada alasan politis. Kata Dahlan mundurnya Karen murni alasan pribadi: Mau Mengajar, menebar kebaikan. 

Wanita kelahiran Bandung, 19 Oktober  1958 itu  akan menambah perempuan Indonesia yang berkiprah di luar negeri menyusul Sri Mulyani yang kini menjadi seorang pejabat di Bank Dunia. 

Hebat kan Perempuan Indonesia!.

Karen tidak mendewakan uang dan jabatan. Jabatan adalah amanah, bukan kekuatan untuk mendapat kekuasaan atau kekayaan pribadi. Karen berhasil menaikkan laba Pertamina lebih dari seratus persen selama menjabat Dirut.    

Mengapa Karen mundur dari Pertamina, mengapa Sri Mulyani mundur dari Menteri Keuangan? Mengapa mereka mendapat tempat terhormat di negeri orang? Mereka adalah tokoh-tokoh kaliber dunia. 

Mari bangsa Indonesia bertanya kepada rumput yang bergoyang. Mungkinkah sebuah anomali tengah berlangsung di negeri  gemah ripah lho jinawi ini.  

Medan, 21 Juli 2014

Patricia Girsang, Devee Girsang, Yani Christin Girsang, Hilda Valeria Girsang, Vindariana Saragih Manihuruk (ada lho perempuan hebat di Indonesia)Oleh: Jannerson Girsang

Langkah Karen Agustiawan mundur sebagai Dirut Pertamina beberapa hari yang lalu, sungguh sebuah kejutan. Di negeri dimana jabatan identik dengan "uang" dan sudah hampir merupakan "dewa", ternyata di mata Karen jabatan Dirut Pertamina sekalipun bukan sesuatu yang dia perlukan. Dia orang yang langka di negeri ini. .

Karen adalah perempuan profesional dan menghargai nilai kebaikan. Karen lebih memilih mengajar, dari pada jadi Dirut Pertamina, "lumbung uang". Mungkin orang materialistis akan menilainya bodoh, atau tak tau diuntung!.

Biasanya seorang Dirut manggut-manggut kepada Menteri BUMN. Beda dengan Karen. Menteri malah membujuk dia supaya tetap mau jadi Dirut perusahan yang memiliki laba Rp35,77 triliun tahun 2013 . Gaji dan bonusnya berapa tuh ya!

"Saya sudah berkali-kali membujuknya, tetapi terus saja mengajukan mundur, jadi tidak bisa saya tahan" kata Menteri BUMN, Dahlan Iskan.

Beberapa koleganya menilai Dirut Pertamina wanita pertama itu sebagai seorang profesional yang tak tergiur dengan materi, seperti kebanyakan pejabat Indonesia saat ini. Sikapnya konsisten sejak awal menjadi Dirut.

Selepas mundur dari Dirut Pertamina itu adalah lulusan Teknik Fisika ITB Bandung 1983 itu akan mengajar di Universitas Harvard, Amerika Serikat. Sebuah Perguruan Tinggi kelas wahid di negeri Paman Sam. Dia akan berangkat 1 Oktober 2014 mendatang.

Menurut harian Kompas, sebelumnya ibu dari tiga anak itu, telah bergabung dengan lembaga yang bernaung di bawah Universitas Harvard, yakni The Belfer Center for Science and International Affairs. Lembaga tersebut merupakan hub penelitian, pengajaran, dan pelatihan dalam keamanan internasional dan diplomasi, isu-isu lingkungan dan sumber daya, serta ilmu pengetahuan dan teknologi kebijakan di Harvard Kennedy School.

Tak heran kalau Karen--mulai menjabat sebagai Direktur Utama PT Pertamina (Persero) pada 5 Maret 2008 itu menoreh berbagai prestasi gemilang.

Dalam catatan mediaonline Okezone, putri Dr. Sumiyatno, utusan pertama Indonesia di World Health Organization (WHO) itu masuk dalam jajaran pengusaha wanita paling berpengaruh di Asia. Pada tahun 2012 Forbes menempatkannya di peringkat 53. Dia juga masuk dalam daftar wanita paling berpengaruh di Asia, Forbes menempatkanya di peringkat 55 pada 2014. .

Selain itu istri Hermawan Agustiawan--bekerja di Dewan Energi Nasional.itu, juga berhasil membawa Pertamina masuk dalam jajaran perusahaan Fortune Global 500 di tahun 2013, peringkat 122. Di tahun 2014, Pertamina juga berhasil bertahan di daftar Fortune Global 500, yakni di peringkat 123

Wanita pertama yang menjadi Dirut di Pertamina itu juga berhasil membuat Pertamina jauh lebih untung, yakni dengan mengalami kenaikan laba sebesar 107,6 persen dari Rp17,1 triliun (2007) menjadi Rp 35,77 triliun (2013) .

Sebelum masuk di lingkungan Pertamina, wanita yang memiliki nama lengkap Galaila Karen Agustiwan ini memulai kariernya di perusahaan minyak Mobil Oil Indonesia hingga 1996 atau ketika perusahaan tersebut diakuisisi oleh Exxon Mobil.

Rumor selalu muncul apapun yang terjadi di Indonesia.Sulit sekali kita membedakan orang baik dan perampok. Saya tidak pernah langsung percaya kalau alasan Karen politis!. "Kita suka mempolitisasi apa saja" kata Habibie.

Yang jelas para pejabat seperti Menteri BUMN, Dahlan Iskan, Menko Ekuin, Khairul Tanjung menepis semua rumor itu dan mengatakan alasan mundurnya Karen tidak ada alasan politis. Kata Dahlan mundurnya Karen murni alasan pribadi: Mau Mengajar, menebar kebaikan.

Wanita kelahiran Bandung, 19 Oktober 1958 itu akan menambah perempuan Indonesia yang berkiprah di luar negeri menyusul Sri Mulyani yang kini menjadi seorang pejabat di Bank Dunia.

Hebat kan Perempuan Indonesia!.

Karen tidak mendewakan uang dan jabatan. Jabatan adalah amanah, bukan kekuatan untuk mendapat kekuasaan atau kekayaan pribadi. Karen berhasil menaikkan laba Pertamina lebih dari seratus persen selama menjabat Dirut.

Mengapa Karen mundur dari Pertamina, mengapa Sri Mulyani mundur dari Menteri Keuangan? Mengapa mereka mendapat tempat terhormat di negeri orang? Mereka adalah tokoh-tokoh kaliber dunia.

Mari bangsa Indonesia bertanya kepada rumput yang bergoyang. Mungkinkah sebuah anomali tengah berlangsung di negeri gemah ripah lho jinawi ini.

Medan, 20 Juli 2014


 

KETERBATASAN BUKAN HALANGAN BERHASIL

Oleh: Jannerson Girsang

Mengeluhkan keterbatasan adalah pekerjan sia-sia, menyalahkan orang lain dan keadaan menambah musuh.

Tapi, tiap hari kita menemukannya di mana-mana. Padahal, "Keterbatasan bukan halangan berhasil," seperti seringkali diungkapkan dalam acara Kick Andy, Metro TV.

Andaikan saya tinggal di Jakarta, maka saya sudah bisa berhubungan dengan para produser, karya-karya saya sudah bisa diterbitkan percetakan besar.

Cuma, orang yang menggerutu itu masih tinggal di Medan, tidak ada usaha untuk pindah ke Jakarta, atau membina hubungan dengan para penerbit di Jakarta. .

Bahkan melakukan kampanye: "Jakarta hanya memikirkan para penulis yang tinggal di Jakarta. Tak pernah memikirkan para penulis di daerah. Bagaimana kami bisa maju"

Kemudian ada seorang ahli menemukan sebuah produk yang menurutnya cukup bagus.

"Seandainya saya punya uang Rp 1 miliar, maka saya sudah bisa bangun pabrik dan menyerap banyak tenaga-tenaga muda,".

Lantas orang yang mengucapkan kalimat itu hanya diam saja, tidak melakukan apa-apa, kecuali menggerutu.

"Tidak ada yang menghargai karya saya. Inilah negeriku hanya memikirkan koruptor. Usaha saya, tidak ada yang mau membantu".

Kemudian ke sana kemari menyalahkan pemerintah, menyalahkan lingkungannya. .

Siapapun bisa melakukan sesuatu kalau semua sudah tersedia.

Kalau sudah ada uang Rp 1 miliar, tinggal panggil tukang beri uang yang dibutuhkan, tunggu tiga bulan, maka bangunan pabrik akan selesai.

Tidak ada usaha, tidak ada pembelajaran, tidak ada inspirasi yang muncul.

Tidak demikian halnya dengan para anak muda pendiri Google Sergey Brins dan Larry Page.

Saat awal mendirikan perusahaan mesin pencari terbesar dunia itu mereka membutuhkan USD 1 juta. Sementara mereka hanya punya USD 100 ribu.

Mereka tidak hanya mengatakan, "kalau kami punya USD 1 juta". Keduanya tidak pernah mengeluh dan menyalahkan siapapun.

Lantas, keduanya berusaha mendapatkan USD 1 juta dengan cara yang sangat kreative. Secara terus menerus mereka mencari kesempatan untuk bisa mempresentasikan rencananya di depan para pengusaha terkemuka di Amerika.

Hasilnya, mereka memperoleh keyakinan dan dari seorang pengusaha besar Mordechai memberi mereka pinjaman sebesar USD 100 ribu.

Tindakan Mordechai ini mengundang kepercayaan pengusaha terkemuka Amerika lainnya. Mereka juga memberikan pinjaman dan memenuhi kebutuhan awal Google.

Google terus berkembang dan kini memperoleh penghasilan USD 38,6 miliar dari iklan online dan menguasai 33 persen iklan online global.

"Jangan mengeluhkan keterbatasan, tetapi lakukan kegiatan kreatif sehingga keterbatasan itu menumbuhkan kepercayan orang untuk membantu".

Medan, 20 Agustus 2014

MENJADI MAHASISWA DI USIA 14 TAHUN, 6 BULAN DAN 9 HARI


Oleh: Jannerson Girsang

Prestasi Arya Bagus, pria kelahiran Solo, 23 Pebruari 2000 cukup istimewa!.

Di usia 14 tahun, 6 bulan dan 9 hari dia berhasil melewati ujian tertulis dan menjadi mahasiswa termuda Universitas Gajah Mada. Pada usia yang sama umumnya anak-anak Indonesia masih duduk di bangku SMP.

Dia juga bercita-cita sudah meraih gelar Master pada usia 19 tahun.

"Meski termuda harus menjadi yang terdepan, itu pesan ibu. Saya bertekad ingin ikut program Fastrack UGM, S1 sampai S2 ditempuh 5 tahun," tandasnya.

Arya memang berbeda dari anak-anak seusianya.

Arya sudah memasuki SD pada usia 4 tahun. Istimewanya lagi, Arya ikut kelas akselerasi mulai dari SD hingga SMA. Dia hanya butuh waktu menyelesaikan SD hingga SMA dalam waktu 10 tahun. Enam tahun di SD, 2 tahun di SMP dan dua tahun di SMA.

Luar biasa ya!.

Tentu, prestasi itu tidak begitu saja berlangsung. Orang tuanya mendorongnya ikut program akselerasi dan memilih kuliah di Jurusan Teknik Sipil UGM Arya juga termotivasi oleh pekerjaan ayahnya, Aris Murtopo yang bekerja sebagai PNS di Dinas Pekerjaan Umum di Karanganyar.

Arya sendiri melihat teknik sipil masih akan terus digunakan,karena selama negeri ini terus membangun akan membutuhkan jurusan yang dipilihnya.

Guna meraih cita-cita itu, Arya mengaku akan berusaha lulus S1 dengan target kurang dari 3,5 tahun. Jika ada kesempatan, anak kedua dari dua bersaudara ini ingin melanjutkan studi ke jenjang S2.

Kalau cita-citanya itu terkabul, maka di usia 19 tahun, Arya sudah meraih gelar Master. Selamat buat Arya.

"The revolution has always been in the hands of the young. The young always inherit the revolution".(Huey Newton). Revolusi mental, jadikan bangsa kita menjadi bangsa yang besar, mampu menghasilkan karya, bukan hanya jadi "pecundang-pecundang". 

Diramu dari berbagai sumber.

Medan, 20 Agustus 2014

 Photo: MENJADI MAHASISWA DI USIA 14 TAHUN, 6 BULAN DAN 9 HARI

Prestasi Arya Bagus, pria kelahiran Solo, 23 Pebruari 2000 cukup istimewa!.  

Di usia 14 tahun, 6 bulan dan 9 hari dia berhasil melewati ujian tertulis dan menjadi mahasiswa termuda Universitas Gajah Mada. Pada usia yang sama umumnya anak-anak Indonesia masih duduk di bangku SMP. 

Dia juga bercita-cita sudah meraih gelar Master pada usia 19 tahun. 

"Meski termuda harus menjadi yang terdepan, itu pesan ibu. Saya bertekad ingin ikut program Fastrack UGM, S1 sampai S2 ditempuh 5 tahun," tandasnya. 

Arya memang berbeda dari anak-anak seusianya. 

Arya sudah memasuki SD pada usia 4 tahun. Istimewanya lagi, Arya ikut kelas akselerasi mulai dari SD hingga SMA. Dia hanya butuh waktu menyelesaikan SD hingga SMA dalam waktu 10 tahun. Enam tahun di SD, 2 tahun di SMP dan dua tahun di SMA. 

Luar biasa ya!. 

Tentu, prestasi itu tidak begitu saja berlangsung. Orang tuanya mendorongnya ikut program akselerasi dan memilih kuliah di Jurusan Teknik Sipil UGM Arya juga termotivasi oleh pekerjaan ayahnya, Aris Murtopo yang bekerja sebagai PNS di Dinas Pekerjaan Umum di Karanganyar. 

Arya sendiri melihat teknik sipil masih akan terus digunakan,karena selama negeri ini terus membangun akan membutuhkan jurusan yang dipilihnya. 

Guna meraih cita-cita itu, Arya mengaku akan berusaha lulus S1 dengan target kurang dari 3,5 tahun. Jika ada kesempatan, anak kedua dari dua bersaudara ini ingin melanjutkan studi ke jenjang S2.

Kalau cita-citanya itu terkabul, maka di usia 19 tahun, Arya sudah meraih gelar Master. Selamat buat Arya. 

"The revolution has always been in the hands of the young. The young always inherit the revolution".(Huey Newton). Revolusi mental, jadikan bangsa kita menjadi bangsa yang besar, mampu menghasilkan karya, bukan hanya jadi "pecundang-pecundang".   

Diramu dari berbagai sumber.
Devee Girsang, Trisha Melanie Girsang

Medan, 20 Agustus 2014

DOA SEORANG JANDA

Oleh: Jannerson Girsang

"Tetapi jikalau seorang janda mempunyai anak atau cucu, hendaknya mereka itu pertama-tama belajar berbakti kepada kaum keluarganya sendiri dan membalas budi orang tua dan nenek mereka, karena itulah yang berkenan kepada Allah. Sedangkan seorang janda yang benar-benar janda, yang ditinggalkan seorang diri, menaruh harapannya kepada Allah dan bertekun dalam permohonan dan doa siang malam. Tetapi seorang janda yang hidup mewah dan berlebih-lebihan, ia sudah mati selagi hidup.Sedangkan seorang janda yang benar-benar janda, yang ditinggalkan seorang diri, menaruh harapannya kepada Allah dan bertekun dalam permohonan dan doa siang malam". (1 Tim 4-6).

Malam ini, saya menerima telepon dari ayah saya yang mengabarkan kabar duka cita, dari kampung yang berjarak sekitar 106 kilometer dari tempat saya menulis kisah ini.

Ompung Morlinim br Sinaga meninggal dunia dalam usia 93 tahun, malam ini. Beliau adalah adik dari ibu ayah saya.

Sebuah renungan kutuliskan sebagai wujud kekaguman dan sayangku untuk Ompung, sebelum aku bisa melihat wajahmu untuk yang terakhir kalinya. Jarak dan pekerjan membuatku belum bisa melayatmu saat ini.

Ompung Morlinim yang tidak lulus SD adalah potret seorang perempuan yang tangguh tetapi lembut, tak berpendidikan tapi cerdas dan bijak.

Seorang ibu yang selalu memberi rasa optimis, penebar kasih sayang. Saya jadi sadar, menebar kebaikan memang tidak harus memiliki ijazah S1, S2, S3, atau Professor. Cukup menguasai satu satu bahasa: "Bahasa Kasih".

Penderitaan adalah jalan Tuhan mendekatkan umatNya diri kepadaNya. Itulah yang kuyakini berlaku bagi almarhumah. Almarhumah sudah menjanda setelah suaminya Ompung Benyamin Girsang meninggal dunia pada 1967.

Sepeninggal ompung laki-laki, putrinya, si Bungsu, Reny Girsang, SH masih dalam gendongan. Anak tertuanya Ruslan Girsang saat itu berusia sekitar 20 tahun dan belum menikah.

Kehidupan pahit seorang ibu dengan sepuluh anak tanpa suami mampu dilaluinya dengan penuh pengharapan dan suka cita. Misalnya, Lermianna yang sempat putus sekolah setelah lulus SMP karena ketiadan biaya, akhirnya menjadi seorang Penginjil Wanita di GKPS, si Bungsu, Reny Girsang,lulus dari Fakultas Hukum, Universitas Lampung. Almarhum Pdt Josep Girsang, STh, pendeta GKPS yang meninggal pada 1988.

Cucunya Shemaria EvhIta Girsang berhasil meraih gelar S2 dari Universitas HKBP Nommensen tahun ini.

Ompung ini tidak pernah sakit, meski hampir "tidak pernah berhenti bekerja". Beberapa tahun terakhir, karena usia tuanya mengharuskannya hanya tinggal di rumah.

Penampilannya selalu ceria, tampak lebih muda dari usianya dan memberi inspirasi bagi kami cucu-cucunya. Tak pernah marah dan penuh kasih sayang.

Beliau adalah pemersatu keluarga kami, rajin mengunjungi famili. Ayah saya yang bersaudara ibu, seperti bersaudara kandung dengan anak-anaknya. Orang selalu salah mengira bahwa ayahku dengan Lermianna saudara ayah, padahal sebenarnya saudara ibu.

Beliau berhasil mewariskan kebaikan kepada keturunannya, sehingga kami merasa satu sama lain dekat, dan hidup saling merindukan satu dengan yang lain.

Sebuah misi yang tak sepenuhnya bisa dilakukan semua orang tua. Mewariskan "damai" bagi keturunannya.

Peristiwa paling berkesan bagiku dengan almarhum adalah ketika beliau bisa mengikuti acara wisudaku sebagai Sarjana Pertanian dari IPB, pada Mei 1985. Tanpa sebuah rencana, dia memiliki kesempatan yang langka bagi seorang janda, petani kampung, menikmati Jagorawi dan bisa bertemu tokoh pertanian negeri ini.

Entah bagimana saat itu, beliau bersama dua orang "ompung" lain kebetulan berada di Jakarta. Mereka bertiga begitu bersemangat dan suka cita bisa berada di auditorium salah satu Universitas terkemuka di negeri ini. Kesempatan yang tidak pernah dimimpikanya sebelumnya.

"Aih, jenges tumang dalan i Jawa on (Bagus sekali Jalan di Jawa ini" katanya, menggambarkan Jagorawi yang mereka lintasi dari Jakarta ke Bogor. Dia terkesan sekali jalan itu dibandingkanya dengan jalan Mardingding-Pematangsiantar yang ketika itu masih berlubang-lubang.

"Sonang tumang au. Boi dihut bani wisuda ni pahompungku (aku sangat senang bisa menghadiri wisuda cucuku)," katanya ketika itu.

Saat itu Ompung Morlinim, seorang janda, petani miskin merasa bangga bisa bersalaman dengan almarhum Prof Dr Andi Hakim Nasution, Rektor Institut Pertanian Bogor.

Dia juga senang karena saat itu cicitnya, putri pertamaku Clara Girsang sudah berusia 3 bulan. (29 tahun sesudah peristiwa itu, kini Clara sudah memberiku seorang cucu berusia 1 tahun)

Ompung yang saya kasihi. Malam ini saya teringat saat aku membawa semua cicitmu Clara, Patricia Girsang , Bernard Patralison Girsang Devee Girsang di Pematangsiantar beberapa tahun lalu. Kita bercanda bersama. Ompung membuat semangat cicit-cicitnya.

Mungkin itulah pertemuan kita yang terakhir secara lengkap bersama keluarga cucumu ini, karena kemudian cicit-cicitmu berangkat ke kota tempat studi mereka, bahkan menikah tanpa Ompung saksikan lagi.

Semua memang berakhir. Usia tuamu melemahkan tubuhmu. Tubuhmu yang lemah dan hanya tinggal di rumah beberapa tahun terakhir. Tapi kuyakin lemahnya tubuhmu masih memiliki kekuatan melalui doa-doamu.

Cucu-cucu dan cicit-cicitmu meraih cita-cita mereka, buah kekuatan doa-doamu.

Malam ini aku terkenang saat perayaan Ulang Tahun Putrimu Lermianna Girsang ke-60, di Balei Bolon, Desember 2009, saat dia memasuki pensiun. Aku menuliskan cukilan kisah putrimu dan tentunya kisahmu juga. Begitu menginspirasi kami semua.

Membaca artikel yang kutuilis pada 2009, mengingatkanku pada ketegaranmu, kesabaranmu, kelembutan dan halusnya tutur bahasamu. Bertemu Ompung terasa damai, tenang, merasa dihargai!

Aku senantiasa terharu dan terinspirasi setiap kali membaca kisah putrimu Lermianna dan kisahmu: "Apa di Balik Gunung", sebuah perjalanan hidup yang memberi keyakinan bahwa masa depan kita ada di tanganNya. Kita hanya perlu percaya dan lakukan perintah-perintahNya.

Kini semuanya hanya kenangan. Keteladanan yang tak akan pernah sirna dari kehidupanku. Ompung dan namboru Lermianna, dua wanita yang sungguh menginspirasi hidupku.

You are the great peace maker, great inspirator!

http://www.harangan-sitora.blogspot.com/2009/12/apa-di-balik-gunung.html

Selamat Jalan Ompung. Hidupmu adalah Imanmu. Doa seorang janda memang luar biasa!



Medan, 19 Agustus 2014

MENJELEKKAN UNTUK NAIK DAUN, OGAH!

Haruskah melukai, menjelekkan dan memfitnah orang lain supaya kita kelihat hebat, benar?. Ogah Akh!

Menjelekkan, memfitnah orang lain supaya kita dianggap baik, menyalahkan orang lain supaya kita terlihat benar, tidak pernah mencapai kemenangan yang membahagiakan semua orang.

Situasi seperti ini akan terus menerus terjadi dimanapun kita berada. Kalau Anda menghadapi teman-teman seperti itu, kuncinya hanya satu.

"Teruskan berbuat yang Anda yakini baik, seperti kata Mother Theresia. . Jangan lawan rumor dengan rumor, karena akan turut menebar kebencian. Jangan lawan menyakiti membalas dengan menyakiti, karena makin banyak orang tersakiti. Kalau ada orang di FB seperti itu, delete aja. Dia buat lagi, delete lagi. Jangan kasi komentar".

Pendukung orang yang menyakiti, membuat fitnah juga banyak. Dia tidak sendiri. Bahkan ada yang tidak bersalah, tiada tau apa-apa bisa terkena dampaknya.

Kadang, diam itu emas. Pada saatnya, yang busuk, akan keluar dari sarangnya!

27 tahun Nelson Mandela di penjara, bukan karena kesalahannya. Nelson Mandela hanya ingin agar manusia kulit hitam diperlakukan sama dengan kulit putih.

Penguasa apartheid hanya mencari alasan supaya dia bersalah. Para sipir penjara memperlakukan dirinya tidak manusiawi.

Salahkah mimpinya?. Tidak kawan-kawan. Dia akhirnya, setelah 27 tahun dituduh bersalah, difitnah, orang lain membuktikan dirinya benar, tanpa menyakiti siapapun. Hebat yah!


Medan, 18 Agustus 2014 

PEMUDA GKPS SIMALINGKAR SPONSORI PERAYAAN 17 AGUSTUS DI LINGKUNGAN GEREJA

Oleh: Jannerson Girsang

Di tengah-tengah lesunya peringatan Hari Kemerdekaan di lingkungan masing-masing, pemuda gereja GKPS Simalingkar, menyadarkan kami semua warga untuk secara bersama-sama merayakan Hari Ulang Tahun Kemerdekaan Republik Indonesia ke-69 di lingkungan gereja.

Perayaan seperti ini baru pertama kali diselenggarakan sejak gereja ini berdiri pada 1988.

Para pemuda gereja di GKPS Simalingkar memulai acara Perayaan sejak kemaren sore, 16 Agustus 2014. Mereka merias gereja dan menyajikan beberapa permainan, mulai dari pertandingan olah raga antar sektor.

Acara ini diikuti oleh semua warga. Anak-anak, remaja, pemuda, serta para orang tua sangat menikmati acara ini. "Kita tidak bisa ikut perayaan di instansi-instansi, tapi bisa merasakan gema 17 Agustus di gereja."ujar seorang warga. 

Ada pertandingan-pertandingan menarik, seperti panjat pinang, lomba makan kerupuk dll.    Sore ini akan dimulai pukul 15.00 dan ditutup nanti dengan penurunan bendera

Mari kita sambut ide-ide  pemuda yang mampu membangkitkan semangat nasionalisme.

Pengamatan di lingkungan tempat tinggal di Perumnas Simalingkar yang dihuni sekitar 8000 keluarga itu, kurang dari 30 persen yang memasang bendera di depan rumahnya. Di lingkungan kami tidak ada Perayaan 17 Agustusan. Sungguh menyedihkan memang. Beruntunglah kami diingatkan pemuda-pemuda yang masih memiliki penghargaan atas arti kemerdekaan.

Semoga bangsa ini makin sadar akan cita-cita kemerdekaan yang dicanangkan 17 Agustus 1945.Kita harus hidup berdampingan dengan damai, menerima perbedaan sebagai sebuah berkat Tuhan.

Terima kasih kepada pemuda dengan ide brilian.

Medan, 17 Agustus 2014

AKSI DAN SUKA CITA

Oleh: Jannerson Girsang

Analisa situasi (contextual analysis) yang lemah akan menghasilkan perencanaan AKSI yang tidak membumi, memberikan dampak yang tidak diharapkan, tidak dirasakan positif baik oleh pelaksananya maupun sekitarnya.

Para ahli menasehatkan merencanakan sesuatu adalah merancang sebuah aksi untuk kebutuhan manusia, baik yang melaksanakannya, maupun orang yang terkena langsung atau tidak langsung dampak aksi tersebut.

Tidak ada aksi di ruang hampa yang hanya aksi an sich.

Setiap aksi akan menghasilkan reaksi selalu mendapat respon positif maupun negatif. Tidak ada aksi yang sempurna. Yang ada adalah bahwa setiap proses aksi akan menjadi pembelajaran baru bagi semua yang terlibat.

Libatkanlah mereka semua, mereka yang terkena dampaknya, dalam semua tahapan hingga sebuah program selesai, agar perencanaan tersebut berjalan secara berkesinambungan.

Libatkan juga mereka memaknai sebuah aksi, agar mereka menikmatinya dan mampu mengucapkan syukur.

Itulah hakekat sebuah aksi, meski kecil, tapi bermanfaat dan mampu menghadirkan suka cita.

Mari terus menerus belajar bersama, aksi yang menghasilkan sukacita. Bukan aksi yang mendatangkan kesombongan di satu pihak, duka cita di pihak lain karena merasa terlecehkan atau terabaikan.

Berikan motivasi kepada mereka yang sedang melaksanakan sebuah aksi, jangan menghakimi. Menghakimi tidak baik bagi yang menghakimi dan juga yang dihakimi, tidak berguna bagi semua.

Kesalahan melaksanakan sebuah aksi adalah pembelajaran! Manusia belajar dari kesalahan, tetapi "jangan ulangi kesalahan yang sama".

Lakukan analisa situasi secara berkesinambungan, sehingga mampu menyempurnakan setiap kesalahan menjadi pembelajaran.

Medan 15 Agustus 2014

Perpustakaan Gereja: Mendorong Minat Baca dan Suka Menuturkan yang Benar

Oleh: Jannerson Girsang

Hari ini (25 Juli 2014 )GKPS Simalingkar menerima visitasi tiga orang Tim Survey Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah (Baperasda), Pemprovsu  untuk Lomba Perpustakaan Rumah Ibadah se-Sumatera Utara 2014, di ruang Perpustakaan, GKPS Simalingkar.

Sebuah kegiatan Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah, Pemprovsu dalam rangka memacu gereja turut memasyarakatkan minat baca jemaat, serta mendorong minat jemaat atau gereja dalam mengembangkan perpustakaan.

Semoga pekerjaan kecil ini memberi manfaat. Kami hanya orang kecil yang hanya bisa berbuat kecil. Memang tak terlihat dampaknya secara jangka pendek, tetapi kami berharap dengan mengenal perpustakaan sejak dini, maka anak-anak, remaja dan pemuda gereja diharapkan memiliki budaya baca, yang lebih baik dari orang tuanya.

Jemaat Simalingkar bersyukur karena kini sudah memiliki gedung perpustakaan khusus, dan memiliki pengurusnya yang selalu setia mengurusi perpustakaan dan memonitor perkembangannya. Demikian juga Pengurus Pemeliharaan dan Pengembangan Gereja yang telah membangun fasilitas bagi kenyamanan penyimpanan buku dan ruang baca.

Pepustakaan ini beridiri 10 April 2010, dan kini memiliki sekitar 2500 koleksi buku-buku rohani dan bacaan umum. dan anak-anak. 1000 eksemplar diantaranya adalah bantuan Pemprovsu pada 2010. Selain itu Perpustakaan ini juga menerima bantuan dari Lembaga Alkitab Indonesia, perseorangan, baik jemaat GKPS maupun di luar GKPS Simalingkar.

2012, Perpustakaan ini memperoleh kehormatan menjadi Juara II Perpustakaan Gereja se-Sumatera Utara. Semoga dengan pengembangan yang sudah dilaksanakan selama dua tahun ini mendapat penghargaan yang lebih baik.

Dua wanita yang dibantu seorang tenaga tidak tetap mengurus perpustakaan ini dengan tanpa pamrih, pantas diberikan acungan jempol. Mereka adalah Prof Dr Erika Saragih, Hilderia Saragih, Ny Samjus Damanik, serta para pengurus lainnya yang tak dapat disebut satu per satu.

Selain melakukan perawatan, mereka juga melaksanakan kegiatan lomba pidato, menulis cerita dan kegiatan lain yang berkaitan dengan meningkatkan minat baca di kalangan anak-anak dan Remaja. Mudah-mudahan Pengurus Perpustakaan terus secara kreatif melakukan kegiatan meningkatkan minat baca bagi seluruh jemaat.

Kondisi minat baca bangsa ini yang sangat rendah dibanding bangsa-bangsa lain, memerlukan perhatian dari semua pihak, gereja pada khususnya. Jangan biarkan jemaat hanya terbiasa mendengar sesuatu dengan pendengaran, mereka harus membaca buku, membaca hal-hal yang sudah teruji kebenarannya, sehingga mereka mampu dan terbiasa berkata benar dan mempercayai yang benar. Mereka suka menuturkan cerita yang benar. 

Semoga dengan terus dikembangkannya Perpustakaan Gereja, jemaat semakin pintar, tidak percaya kabar burung, dan dalam kehidupannya mampu mencerminkan sikap-sikap yang benar: sopan, mencintai kebenaran, tidak suka bertengkar atau menyebabkan orang lain bertengkar karena kabar yang tidak benar.


.


Prof Dr Erika Saragih dan  Hilderia Saragih adalah dua wanita yang tak kenal lelah mengembangkan perpustakaan ini.Prof Dr Erika Saragih dan Hilderia Saragih adalah dua wanita yang tak kenal lelah mengembangkan perpustakaan ini.
Perpustakaan Gereja GKPS Simalingkar meraih penghargaan Juara II Peprustakaan Gereja Terbaik di Sumatera Utara, 2012.Perpustakaan Gereja GKPS Simalingkar meraih penghargaan Juara II Peprustakaan Gereja Terbaik di Sumatera Utara, 2012.
Gedung Perpustakaan GKPS Simalingkar yang baru dan diresmikan 15 Juni 2014.Gedung Perpustakaan GKPS Simalingkar yang baru dan diresmikan 15 Juni 2014.

Sabtu, 26 Juli 2014

JAUHNYA JARAK ELIT DENGAN RAKYAT

Oleh: Jannerson Girsang

Dengan kasat mata, kita menyaksikan jarak yang begitu jauh antara rakyat dengan elit kita. Cara pandang sebagian elit kita tentang Pilpres ibarat langit dan bumi.

130 juta lebih rakyat pemilih sudah menunaikan tugasnya dengan baik. Menerima hasil Pilpres, menerima Presiden terpilih Jokowi memimpin negeri ini untuk lima tahun ke depan. Para pemimpin dunia sudah mengucapkan selamat.

Tetapi segelintir elit masih mempersoalkannya. Mereka memandang PIlpres dengan cara yang jauh berbeda. Jangankan mengucapkan selamat, di hati mereka masih ada harapan "menang".

Pemikiran yang jauh berbeda dengan suara rakyat, suara dunia ini.

Tujuan rakyat memilih agar negara ini memiliki pemimpin yang mereka idam-idamkan dan segera mengisi kehidupan mereka yang lebih baik. Sebagian elit terjun ke Pilpres, hanya "untuk menang".

Rakyat cuma berfikir sederhana. Pemenangnya satu, tapi sebagian elit percaya ada bahwa ada "dua pemenang". Satu yang ditetapkan KPU, satu yang mereka tetapkan sendiri.

Suara rakyat yang jujur, ingin dicederai. Suara itu sudah melalui proses panjang dengan saksi-saksi dari partai politik dan juga rakyat sendiri di TPS. Rakyat percaya hasil hasil coblosan Pilpres dihitung oleh KPU dengan transparan dan jujur.

Ternyata sebagian elit masih belum percaya dan menuduh KPU curang. Anehnya, elit pengadunya pernah menyebut hasl KPU harus dihormati. "Saya akan mengakui hasil Pilpres yang dikeluarkan KPU". Tetapi tak berapa lama, orang yangsama mengatakan KPU tidak jujur.

Sungguh berbeda dengan pandangan rakyat kebanyakan, yang pikirannya tulus dan jernih. . .
Mengadu adalah hak konstitusi. Entah siapa yang memanipulasi. Nanti akan terlihat di MK. Kita tunggu pengaduan Prabowo-Hatta di MK, dan keputusan MK.

Sebagai rakyat pemilih saya terus menonton sandiwara, tapi beda dengan sandiwara radio "Butir-butir Pasir di Laut" yang menghibur, mencerdaskan.

Sandiwara beberapa hari ke depan hanya akan membuat rakyat dan sebagian elit sport jantung. membuat rakyat bodoh.

Tapi bagi yang punya keyakinan sebagai pemilih yang baik, adegan ini hanya sandiwara kampungan. Sebuah sensasi sia-sia bagi rakyat.

Pemenang adalah mereka yang jaraknya dekat dengan rakyat. Itu sudah hukum alam, tak seorangpun bisa menantang hukum itu.

Silakan juga gunakan haknya dengan "kalem" tidak melakukan provokasi dan intimidasi.

Jangan buat langit Indonesia seperti neraka, sementara alam kita indah bagai juwita ratna manikam!.

Para elit, silakan mendekat dengan rakyat, supaya disukai rakyat.

Medan, 25 Juli 2014

Rabu, 23 Juli 2014

PILPRES SELESAI, KITA MEMASUKI ALAM BARU

Oleh: Jannerson Girsang

KPU sudah mengumumkan hasil Pilpres. Mari kita nikmati alam baru, alam bebas fitnah, bebas kampanye hitam, bebas survey abal-abal.

Kita memasuki alam Indonesia yang gemah ripah loh jinawi.

Para penegak hukum, gunakan hukum, jangan perasaan, untuk menindak pelanggaran apapun yang terjadi. Silakan ketidakpuasan, dugaan pelanggaran dibawa ke MK, pengadilan.

Tapi, jangan lagi bawa-bawa rakyat untuk berbohong. Rakyat Indonesia sudah bosan dengan kebohongan.

Suasana tegang, kata-kata kasar, pernyataan-pernyataan yang mem buat hati cemas, kita rasakan setahun terakhir, dan lebih tidak nyaman dalam beberapa bulan terakhir.

Begitu banyaknya kebohongan mulai dari quick count, kampanye gelap, serta provokasi-provokasi yang kadang membuat langit Indonesia seolah menjadi neraka, padahal alam kita adalah alam yang indah, gemah ripah loh Jinawi, adil, makmur dan mencintai kedamaian.  

Mari kita masuki suasana baru, bangkitkan persatuan, hidup harmonis diantara masyarakat, agar alam yang indah ini tersenyum, dan kita menikmatinya.

Hilangkan rasa ego agama, ego suku, ego kuasa, ego kepentingan/kelompok, agar kita menjadi manusia bebas, manusia berdaulat dan mampu mengolah Indonesia Raya menjadi kaya raya, menjadi berkat bagi dunia ini.

"Nelayan kembali ke laut, petani kembali ke sawah, pedagang kembali ke pasar, buruh kembali ke pabrik,...".

Pengusaha kembali pikirkan usahanya, para profesional kembali ke kantor, para politisi perjuangkan persatuan Indonesial atur agar bangsa ini harmonis, jauh dari permusuhan, hindarkan pernyataan-pernyataan yang hanya membela kepentingan sesaat, birokrat, kembali bekerja dengan "jujur, tidak korupsi",

TNI/Polri pertahankan dan lindungi NKRI, pelihara keamanan dan kenyamanan negeri ini, berikan kenyamanan bagi kami rakyat Indonesia, tindak para pelanggar hukum. Ciptakan suasana warga bebas menggunakan haknya, tetapi jangan mengganggu hak orang lain..

Rakyat jangan lagi mendengar berita-berita yang berisi provokasi, bertindak di luar hukum yang berlaku, berita-berita fitnah dan tidak bernilai apa-apa untuk rakyat kebanyakan. .

Mari wujudkan negara hebat. Indonesia Raya!.

Medan 23 Juli 2014