Selasa, 02 September 2014

Kita Semua Salah


Oleh: Jannerson Girsang


Apa guna kau merasa orang benar
Kalau tidak tau apa yang benar

Apa guna kau menang
Kalau  ada yang merasa kalah dan dendam

Jangan buang waktu mencari kesalahan
Bahkan memfitnah supaya orang lain seolah salah
Hidup menderita dalam kecurigaan

Memang berhasil mebuat lawan tersangka
Diadili namun dibela siapa yang bayar
Dihukum hakim nakal
Vonis kontroversi
Jutaan rakyat demo menekan

Marilah mencari apa yang benar
Memahami kebenaran
Dan melakukan yang benar

Menabur kebaikan
Berbuah kebahagiaan

Hentikan mencari siapa yang salah
Kita semua salah
Kita semua  terdakwa

Puisi Pertama dalam Hidupku
Medan, 21 Januari  2013

"DI ATAS LANGIT, MASIH ADA LANGIT".


Johannes adalah seorang rasul yang penuh kasih. Tapi sebelumnya dia adalah seorang rasul yang arogan.

Dia iri merilhat seorang yang bukan pengikut Yesus mengusir setan, pernah mengajukan permintaan kepasa Yesus, supaya mereka dapat duduk dalam kemuliaanNya kelak, satu di sebelah kiri, satu di sebelah kanan. Seolah hanya dia dan saudaranya saja yang layak di posisi itu.

Johannes juga pernah meminta izin dari Yesus agar mereka dapat menyuruh api turun dari langit sehingga dapat membinasakan orang-orang Samaria.

Dalam kehidupan sehari-hari, beberapa kearoganan berujung dengan malapetaka.

Presiden Brazilia, Tancredo Neves, yang begitu arogannya dengan dukungan rakyatnya dan mengatakan, tidak ada yang bisa menggoyahkannya, bahkan Tuhan sendiri.

Tapi, sebelum peresmian jabatannya, dia sakit dan meninggal.

Kesombongan seorang arsitek kapal terkenal Titanic juga berujung mala petaka. "Tuhanpun tidak bisa menenggelamkannya," ujar arsitek itu angkuh.

Ternyata kapal Titanic menabrak gunung es dalam pelayaran pertamanya, tenggelam dan hanya meninggalkan kisah pilu di atas keangkuhan.

"Di atas langit, masih ada langit".

(Di sarikan dari Manna Sorgawi, 2 September 2014. Hari ini genap 111 tahun Injil di Simalungun. Semoga kearoganan kita makin terkikis dengan Firman yang melembutkan dan menginspirasi. Gereja Kristen Protestan Simalungun, GKPS akan merayakannya sebagai Pesta Olob-olob).

RETREAT KPPD LAI PERWAKILAN MEDAN


"Datang dengan Kelelahan, Pulang dengan Semangat Baru"

Oleh: Jannerson Girsang

Sebanyak 40 orang keluarga besar KPPD LAI Sumut melaksanakan retreat di Hotel Ambaroba Tuktuk Siadong, Samosir, Sumatera Utara, 30-31 Agustus 2014.

Acara malam retreat diisi dengan kebaktian yang dipimpin Pdt Marisi Uli Panjaitan (Methodis), ceramah dari Sigit Triyono, Managing Director "Sukses Holistik Indonesia" Consulting.

Hari Minggu besoknya acara dilanjutkan dengan Kebaktian Minggu yang dipimpin oleh Pdt Luther Lase (Ketua KPPD LAI), serta Rapat Program KPPD LAI 2014.

Dalam ceramahnya yang berjudul "Meningkatkan Pelayanan Mitra LAI", Sigit Tryono, menjelaskan faktor-faktor yang dapat menyebabkan menurunnya motivasi pelayanan. Dia juga mengingatkan agar KPPD LAI fokus kepada Visi dan Missi LAI, serta mensosialisasikan budaya LAI: Melayani, Inovasi, Terpercaya dan Kerja Sama".

Sigit yang sangat piawi mengajar itu, dalam sebuah kesempatan yang tidak dijadwalkan, mengajarkan Kiat Sosialisasi: 'Sate Super'

"Saya Teringat Suatu Peristiwa". Menurutnya, sosialisasi harus memperhatikan konten yang berisi kisah yang menggugah emosi, sehinga pendengar tertarik dan memahami pesan yang disampaikan.

"Jangan melakukan sosialisasi hanya dengan membaca atau menyampaikan sesuatu tanpa menggugah emosi," katanya. "Mulailah dengan pembukaan: Saya Teringat Sebuah Peristiwa......" tambahnya.

Ketua KPPD Perwakilan Medan, Pdt Luther Lase memaparkan berbagai program KPPD 2014 dan meminta seluruh pengurus dan mitra bekerja bersama-sama mewujudkan cita-cita LAI.

KKPD (Kelompok Kerja Penggalangan Dukungan) LAI (Lembaga Alkitab Indonesia) adalah Mitra LAI dari berbagai denominasi gereja yang secara sukarela mendukung LAI di daerah/wilayah tertentu.

Dalam melaksanakan tugasnya LAI KPPD membutuhkan dukungan dari berbagai pihak, para hamba Tuhan, jemaat, pemerintah dan masyarakat, baik doa, daya/tenaga dan dana dalam mewujudkan Firman Allah hadir untuk semua orang.

VIsi LAI adalah "Firman Allah Hadir bagi semua orang dalam bahasa yang berterima agar mereka dapat bertemu dan berinteraksi dengan Allah, dan mengalami hidup baru".

Acara ini juga diikuti Ketua LAI Perwakilan Sumatera Eurelin Sembiring, SE beserta seluruh staf LAI Medan.

Dalam perjalanan pulang pergi Medan-Samosir, rombongan juga mengunjungi beberapa obyek wisata di sekitar Prapat dan Samosir, seperti Batu Gantung, Makam Raja Sidabutar di Tomok. Tentu, juga berbelanja oleh-oleh dari Samosir.

Sebuah suasana alam yang tak terlupakan adalah makan siang di bawah pohon sawit Perkebunan Marihat.

Pematangsiantar adalah kota yang sejuk dan bersih, serta menyenangkan untuk istirahat dan belanja. Rombongan juga menyempatkan diri belanja oleh-oleh dari Toko Roti Ganda, kerupuk empuk dari penjual di sekitar toko roti terkenal di kota itu.

Sebagian, sambil menunggu yang lain berbelanja, menikmati istirahat di Taman Bunga Pematang Siantar, dengan menikmati makanan dan minuman yang tersedia di sana.

"Datang dengan kelelahan, pulang dengan semangat baru," kata Sigit Tryono menyemangati para peserta Retreat KKPD LAI Perwakilan Medan.

Semoga!

Selasa, 26 Agustus 2014

HANNA: MENGHADAPI MASALAH DENGAN KESABARAN, KEYAKINAN AKAN KUASA TUHAN


Kodrat seorang ibu adalah hamil. Bila suami menderita karena istrinya belum mendapat karunia seorang anak, tentu si istri justru lebih menderita lagi--merasa lebih tertekan batinnya saat ia mendapati para wanita sebayanya atau bahkan yang lebih muda darinya sudah bercanda dengan si kecil yang berceloteh digendongannya.

Penderitaan makin parah, karena hingga saat ini, lingkungan, tetangga sekitar, teman dan yang lainnya memandang sebelah mata terhadap sosok wanita mandul yang tak bisa memberi keturunan.

Syukur masih ada yang memandangnya dengan empati lantaran mereka belum juga dikaruniai keturunan.

Kesehariannya sering mengalami kesepian dan kerinduan, karena momongan belum kunjung tiba. Sore hari, menyambut suami yang tampak murung karena baru saja melihat tetangganya menggendong anak dan bercanda di halaman rumah.

Setelah bertahun-tahun dalam penderitaan berat, penderitaan berikutnya menimpa seorang wanita mandul, manakala suami memutuskan menikah lagi dengan wanita lain.

Itulah kira-kira penderitaan yang dialami Hanna,  seorang perempuan mandul yang dikisahkan dalam Kitab Samuel,  Perjanjian Lama.

Setelah menikah dalam waktu yang cukup lama, suaminya Elkana, karena alasan keturunan, menikah lagi dengan seorang wanita bernama Penina.

Hanna yang sudah bertahun-tahun merindukan anak, tapi hasilnya nihil, justru madunya Penina yang menikah belakangan dengan suaminya sendiri mampu melahirkan beberapa orang anak.

Hanna masih sedikit bersyukur karena Elkana tetap mengasihinya, meski Hanna tidak memiliki anak.

Sebaliknya, madunya, Penina memperlihatkan sikap yang bertolak belakang. Mengetahui suaminya masih menyayangi Hanna, Penina berusaha membuat hati Hanna gusar dan menyakiti hatinya.

Suasana yang paling disenangi Penina adalah saat ziarah tahunan ke Syilo. Di sana mereka memberikan persembahan kepada Tuhan.

Bagian-bagian korban yang dipersembahkan kepada Tuhan adalah berdasarkan jumlah orang yang ikut ziarah.

Penina yang memiliki anak yang jumlahnya banyak itu—’semua putra-putrinya’—Elkana memberikan bagian dari korban-korban yang dipersembahkan kepada  Tuhan. Sementara Hana, yang tidak punya anak, hanya menerima bagiannya sendiri.

Penina begitu merendahkan Hana dan mengungkit-ungkit kemandulannya sampai-sampai wanita yang malang ini menangis dan bahkan kehilangan selera makan.

Lengkaplah sudah penderitaan Hanna.

Setiap kali disakiti Hana menangis dan tidak mau makan. Elkana hanya bisa menghibur dengan mengatakan:

"Hana, mengapa engkau menangis dan mengapa engkau tidak mau makan? Mengapa hatimu sedih? Bukankah aku lebih berharga bagimu dari pada sepuluh anak laki-laki?".

Dukungan dari manusia, termasuk suaminya tidak mampu menghibur hati Hanna. Kehebatan Hanna, disebutkan bahwa dia menghadapi kepedihan dengan sabar, keyakinan penuh kepada Tuhan dan tidak membalas dendam kepada Penina yang menyakitinya.

Kisah Perjanjian Lama memaparkan bahwa Hana menyampaikan keputusasaannya kepada Tuhan melalui doanya yang khusuk.

Suatu ketika Hanna bernazar, "TUHAN semesta alam, jika sungguh-sungguh Engkau memperhatikan sengsara hamba-Mu ini dan mengingat kepadaku dan tidak melupakan hamba-Mu ini, tetapi memberikan kepada hamba-Mu ini seorang anak laki-laki, maka aku akan memberikan dia kepada TUHAN untuk seumur hidupnya dan pisau cukur tidak akan menyentuh kepalanya."

Ketika Hana terus-menerus berdoa di hadapan TUHAN, maka Eli mengamat-amati mulut perempuan itu; karena Hana berkata-kata dalam hatinya dan hanya bibirnya saja bergerak-gerak, tetapi suaranya tidak kedengaran, maka Eli menyangka perempuan itu mabuk.

Meminta pertolongan kepada Tuhan dalam keputusasaan seringkali terlihat aneh dan ini pula yang diperlihatkan Imam Eli dengan menegur dan menasehati Hana supaya melepaskan diri dari mabuk-mabukan.

Hanna sesungguhnya tidak mabuk. Meski dituduh demikian, Hanna tidak marah dan tersinggung atas sikap Imam Eli.

Dia menjawabnya seadanya dengan polos.  "Bukan, tuanku, aku seorang perempuan yang sangat bersusah hati; anggur ataupun minuman yang memabukkan tidak kuminum, melainkan aku mencurahkan isi hatiku di hadapan TUHAN".

Eli menerima penjelasan ini dan akhirnya memberkatinya: ""Pergilah dengan selamat, dan Allah Israel akan memberikan kepadamu apa yang engkau minta dari pada-Nya"

Hanna lega dan mukanya tidak bersedih lagi.

Tuhan mengabulkan permintaan Hanna. Segera setelah peristiwa itu, Hana hamil dan melahirkan, Samuel, artinya anak yang "Diminta dari TUHAN".

Ketika tiba waktunya Elkana pergi ke Silo melakukan ziarah tahunan, Hana meminta agar dia dan Samuel diizinkan tidak pergi sampai anak itu disapih. Setelah perempuan itu menyapih anaknya, Elkana  membawa Samuel dengan seekor lembu jantan yang berumur 3 tahun, satu efa tepung dan sebuyung anggur, lalu diantarkannya ke dalam rumah TUHAN di Silo.

Hanna menepati nazarnya. Samuel yang masih masih kecil  dipersembahkan untuk melayani. Dia tinggal dan melayani di bait suci TUHAN. Samuel adalah tokoh besar terakhir bangsa Israel pada masa kepemimpinan para pahlawan.

Hana tidak hanya melahirkan Samuel tetapi juga tiga orang anak laki-laki serta dua anak perempuan yang lain.

Hanna datang kepada Tuhan tidak dengan tangan hampa. Dia datang dengan persembahan puji-pujian. Ketika doanya dijawab Tuhan, dia mengucap syukur dengan persembahan terbaik, dan tak lupa menaikkan puji-pujian kepada Tuhan atas kebaikan Tuhan.

Hanna tidak membalas hinaan Penina, tidak mencari pertolongan manusia, Hanna berjanji, kalau Tuhan membalas doanya akan dipergunakan memuliakan Tuhan, berdoa dengan Tekun (sampai dikira mabuk), dan Hanna adalah orang yang mampu berterima kasih, mengucap syukur.

Medan 26 Agustus 2014

KERAGAMAN SEBAGAI KEINDAHAN DAN KEKUATAN


Oleh: Jannerson Girsang

"It is time for parents to teach young people early on that in diversity there is beauty and there is strength". (Maya Angelau)

Waktunya orang tua mengajarkan anak-anak muda sejak dini, bahwa dalam keragaman kita menemukan keindahan dan kekuatan.

Ajarkanlah agama, kearifan budaya suku yang dimiliki negeri ini sebagai teladan untuk mengasihi semua umat manusia, membuat hidup mereka lebih nyaman dan sejahtera. Satu dengan yang lain saling menginspirasi, saling memperkaya..

Bukan sebaliknya: mengajarkan keunggulan yang satu, dan merendahkan yang lain, apalagi menebarkan bibit-bibit kebencian. Bukan membuat satu dengan yang lain merasa terancam dan diliputi rasa takut.

Tidak ada manusia di dunia ini yang suka agamanya atau sukunya dilecehkan.Mereka ingin agamanya, sukunya dihormati. "Hidup berdampingan dalam damai, harmonis" mutlak bagi semua orang.

Saatnya semua kita sadar, bangsa ini hanya akan berada dalam "damai yang semu" selama satu pihak mengumandangkan dirinya lebih hebat, lebih unggul dari yang lain.

Tugas utama kita ke dunia adalah hidup saling menghormati dan menyayangi satu dengan yang lain, bahkan seluruh mahluk ciptaan Tuhan. .

Tuhan memberi kita satu Matahari, satu Bulan, satu Bumi.

Kita tidak perlu bahkan tidak bisa pindah ke matahari lain, bulan yang lain, bumi yang lain hanya karena agama atau suku kita berbeda. Kita semua harus berdampingan, hidup saling ketergantungan, saling membutuhkan.

Agama, suku bukan untuk dibanding-bandingkan, tetapi adalah keindahan dan kekuatan yang mewarnai bangsa, atau dalam skala yang lebih luas, dunia ini. .

Tuhanlah yang menciptakan kita beragam, syukurilah keragaman itu sebagai keindahan dan kekuatan.

Marilah saling belajar dan mempraktekkan pengalaman bersama dalam keragaman, sehinga dapat merasakan indahnya keragaman itu, dan memperoleh kekuatan yang muncul dari keragaman itu.

"Sebagaimana kamu ingin orang lain berbuat kepadamu, perbuatlah demikian kepada mereka"

Gambar bawah. Kebaktian Pemuda GKPS Simalingkar di rumah saya, Minggu sore, 24 Agustus 2014. Makanan mereka dipesan dari ibu Dewi, tetangga saya, seorang Muslim yang baik dan pandai memasak.

Renungan Malam, 25 Agustus 2014. Selamat Malam Mas Bambang Sumaryanto, hidup Sabang Merauke
Jannerson Girsang's photo.
Jannerson Girsang's photo.

APAPUN AGAMAMU, SUKUMU, LAKUKAN YANG TERBAIK UNTUK SEMUA


"Tidak penting apapun agama atau sukumu. ..Kalau kamu bisa melakukan sesuatu yang baik untuk semua orang, orang tidak pernah tanya apa agamamu" (Gus Dur).

"Agama memang menjauhkan kita dari dosa, tetapi berapa banyak dosa yang kita lakukan atas nama agama?"

"Nasionalisme sempit itu yang bahaya. Biar jelek, biar maling yang penting sesuku, satu ras, seagama dengan saya. Itu yang buat negara ini terpuruk" (A Hok)

Mari kita renungkan bersama.
Photo

Senin, 25 Agustus 2014

BACA AJA NGGAK!

Oleh: Jannerson Girsang

Seorang mahasiswa aktivis dan sudah menjalani semester 10 dan belum selesai skripsi, tiba-tiba mendatangi sebuah kantor seorang profesor di sebuah perguruan tinggi dan ingin konsultasi.

Dia adalah tokoh demo. Acapkali melakukan demo tentang apa saja yang menurut informasi yang diterimanya pantas didemo.

Tanpa basa basi, dia langsung to the point. .

"Katanya bapak Anu yang pejabat itu pernah menulis tentang paham Komunis yang diajarkan di sekolah-sekolah, Pak Profesor"

"Sudah baca tulisannya?," ujar Professor ingin konfirmasi kebenaran beritanya.

"Belum"

"Lantas, dari mana kamu tau dia menulis tentang paham Komunis mau diajarkan di sekolah-sekolah"

"Kata orang sih"

"Lalu?"

"Kita mau demo nih Pak, Itu kan subversif Pak"

"Udah baca UU Subversi?"

"Belum"

"Oh!," kata Professor, sambil melirik ke kiri mejanya ke tumpukan buku-buku bahan perkuliahannya. .

Profesornya mengangguk-angguk.

Sedih!. Dia tidak mungkin menjelaskan apapun dari referensi yang dia ketahui. Soalnya apapun yang dibicarakannya pasti nggak nyambung. Dan dia juga tau si mahasiswa ini bebal. Dia selalu menganggap dirinya paling benar.

Profesor mengemasi bahan perkuliahan yang akan disajikannya kepada mahasiswa semester V, di jurusan politik.

"Maaf ya dek, saya mau mengajar," ujar Profesor bergegas meninggalkan kantornya menuju ruang kuliah.

Medan, 25 Agustus 2014

RENDAH HATI DAN SABAR

Oleh: Jannerson Girsang

Rendah hati dan sabar, itulah senjata seorang janda menghadapi gelombang kehidupan setelah ditinggal suaminya. Mereka berjuang mempertahankan keluarga yang ditinggal suami.

"Hanya dengan kerendahan hati, sabar menghadapi masalah kami mampu hidup sendirian tanpa suami," demikian kesaksian Ny Purba br Saragih dalam acara Kebaktian Minggu Namabalu (janda/duda), Lansia, dan Na Tading Maetek (anak yatim) di GKPS Simalingkar, Minggu 24 Agustus 2014.

Beliau adalah seorang janda berusia 76 tahun dan ditinggal suaminya seorang mantan Pengantar Jemaat di Raya Humala, Simalungun, beberapa tahun lalu.

Tentu persekutuan dengan Tuhan tidak juga ditinggalkan dan merupakan kekuatan besar mereka memperoleh pengiburan dan kekuatan.

Di gereja GKPS Simalingkar yang beranggotakan 178 KK itu terdapat 25 janda/duda, 7 orang lansia (berusia 70 tahun ke atas) dan 3 anak yatim (sampai SD).

Acara ini diselenggarakan setiap tahun. Beberapa waktu yang lalu, mereka juga diberikan pelayanan khusus berupa pemutaran film, serta ceramah pencerahan, sehingga mereka tetap bersemangat dalam kesendirian menghadapi permasalah hidup di tengah-tengah keluarga mereka.

Khusus Minggu Namabalu, Lansia dan Na Tading Maetek, kebaktian menggunakan tata ibadah yang dipersiapkan kantor Pusat GKPS yang dipimpin PW Masnarena br Purba.

Sebuah refleksi firman Tuhan Mazmur 1:2-6 (Namabalu), Amsal 3:1-12 (Lansia), Mazmur 23: 1-6 (Natading maetek). Refleksi dibacakan secara berurutan dari Na Mabalu, Lansia dan Na tading Maetek.

Acara diisi Vokal Group dari Namabalu dan Lansia. Sebuah lagu yang menyentuh perasaan berjudul "Anggo Hupingkiri Goluh On". Pembacaan Puisi oleh Pia br Sinaga, seorang Pemuda GKPS yang baru lulus UMPTN 2014.

Khotbah yang disampaikan PW Masnarena br Purba dari nas Roma 12:1-8 mengingatkan mereka agar dalam status bagaimanapun, kita mampu bersyukur dan tidak bersungut-sungut.

"Nikmatilah keberadaan saudara-saudara sebagai Lansia, sebagai janda, sebagai anak na tading maetek bersama Tuhan dengan rasa syukur, dan tidak bersungut-sungut," tandasnya.

Pada kesempatan itu, jemaat memberikan bingkisan berupa sejumlah uang sebagai tanda atau simbol kepedulian seluruh jemaat.

"Bukan nilai yang diberikan tapi bagaimana kami masih di perhatikan dan di perhitungkan, yang menjadi penguatan sekaligus penyemangat kami," ujar Ester br Lubis, janda Pdt Lihardo Purba, STh, seorang pendeta yang meninggal beberapa tahun lalu.

Ester br Lubis, lulusan STT Abdi Sabda itu, kini mengasuh dua putranya yang masih duduk di SD, dan sendirian melanjutkan perjalanan keluarganya, membesarkan kedua putranya yang masih kecil-kecil. Dia aktif mengajar Sekolah Minggu sekaligus membawa dan membimbing keduanya.

Pesan Pimpinan Pusat GKPS dalam Minggu Namabalu, Lansia dan Na tading Maetek menekankan agar jemaat peduli kepada mereka yang menyandang status janda. lansia dan anak yatim. Mereka adalah anggota jemaat yang memerlukan dukungan dan dorongan semangat.

SELAMAT MINGGU NAMABALU, LANSIA DAN NA TADING MAETEK.


Medan, 24 Agustus 2014 
 Photo: Pada Hari ini tata ibadah kebaktian di GKPS Simalingkar adlh Tata Ibadah Pelayanan kepada "Namabalu", Lansia,dan "Natading Maetek". Refleksi firman Tuhan Mazmur 1:2-6 (Namabalu), Amsal 3:1-12 (Lansia), Mazmur 23: 1-6 (Natading maetek). Acara diisi Vokal Group, Puisi dan pemberian tanda kasih dari jemaat GKPS Simalingkar bagi Namabalu, Lansia dan Tading maetek. Kasih Tuhan tetap abadi bagi orang yang percaya pd Tuhan.
 Para Janda, Lansia dan anak Yatim bernyanyi bersama.

Rabu, 20 Agustus 2014

KAREN AGUSTIAWAN: MUNDUR DARI PERTAMINA, MEMILIH JADI GURU

Photo: KAREN AGUSTIAWAN: MUNDUR DARI PERTAMINA, MEMILIH JADI GURU

Langkah Karen Agustiawan mundur sebagai Dirut Pertamina beberapa hari yang lalu, sungguh sebuah kejutan. Di  negeri dimana jabatan identik dengan "uang" dan sudah hampir merupakan "dewa", ternyata di mata Karen jabatan Dirut Pertamina sekalipun bukan sesuatu yang dia perlukan. Dia orang yang langka di negeri ini.  . 

Karen adalah perempuan profesional dan menghargai nilai kebaikan. Karen lebih memilih mengajar, dari pada jadi Dirut Pertamina, "lumbung uang". Mungkin orang materialistis akan menilainya bodoh, atau tak tau diuntung!.  
 
Biasanya seorang Dirut manggut-manggut kepada Menteri BUMN. Beda dengan Karen. Menteri malah membujuk dia supaya tetap mau jadi Dirut perusahan yang memiliki laba Rp35,77 triliun tahun 2013 . Gaji dan bonusnya berapa tuh ya!

"Saya sudah berkali-kali membujuknya, tetapi terus saja mengajukan mundur, jadi tidak bisa saya tahan" kata Menteri BUMN, Dahlan Iskan. 

Beberapa koleganya menilai Dirut Pertamina wanita pertama itu sebagai seorang profesional yang tak tergiur dengan materi, seperti kebanyakan pejabat Indonesia saat ini. Sikapnya konsisten sejak awal menjadi Dirut. 

Selepas mundur dari Dirut Pertamina itu adalah lulusan Teknik Fisika ITB Bandung 1983 itu  akan mengajar di Universitas Harvard, Amerika Serikat. Sebuah Perguruan Tinggi kelas wahid di negeri Paman Sam. Dia akan berangkat 1 Oktober 2014 mendatang. 

Menurut harian Kompas, sebelumnya ibu dari tiga anak itu, telah bergabung dengan lembaga yang bernaung di bawah Universitas Harvard, yakni The Belfer Center for Science and International Affairs. Lembaga tersebut merupakan hub penelitian, pengajaran, dan pelatihan dalam keamanan internasional dan diplomasi, isu-isu lingkungan dan sumber daya, serta ilmu pengetahuan dan teknologi kebijakan di Harvard Kennedy School.

Tak heran kalau Karen--mulai menjabat sebagai Direktur Utama PT Pertamina (Persero) pada 5 Maret 2008 itu menoreh berbagai prestasi gemilang. 

Dalam catatan mediaonline Okezone, putri Dr. Sumiyatno, utusan pertama Indonesia di World Health Organization (WHO) itu masuk dalam jajaran pengusaha wanita paling berpengaruh di Asia. Pada  tahun 2012 Forbes menempatkannya di peringkat 53. Dia juga masuk dalam daftar wanita paling berpengaruh di Asia, Forbes menempatkanya di peringkat 55 pada  2014. .

Selain itu istri Hermawan Agustiawan--bekerja di Dewan Energi Nasional.itu, juga berhasil membawa Pertamina masuk dalam jajaran perusahaan Fortune Global 500 di tahun 2013, peringkat 122. Di tahun 2014, Pertamina juga berhasil bertahan di daftar Fortune Global 500, yakni di peringkat 123

Wanita pertama yang menjadi Dirut di Pertamina itu juga berhasil membuat Pertamina jauh lebih untung, yakni dengan mengalami kenaikan laba sebesar 107,6 persen dari Rp17,1 triliun (2007) menjadi Rp 35,77 triliun (2013) .

Sebelum masuk di lingkungan Pertamina, wanita yang memiliki nama lengkap Galaila Karen Agustiwan ini memulai kariernya di  perusahaan minyak Mobil Oil Indonesia hingga 1996 atau ketika perusahaan tersebut diakuisisi oleh Exxon Mobil.  

Rumor selalu muncul apapun yang terjadi di Indonesia.Sulit sekali kita membedakan orang baik dan perampok. Saya tidak pernah langsung percaya kalau alasan Karen politis!. "Kita suka mempolitisasi apa saja" kata Habibie.

Yang jelas para pejabat seperti Menteri BUMN, Dahlan Iskan, Menko Ekuin, Khairul Tanjung menepis semua rumor itu dan mengatakan alasan mundurnya Karen tidak ada alasan politis. Kata Dahlan mundurnya Karen murni alasan pribadi: Mau Mengajar, menebar kebaikan. 

Wanita kelahiran Bandung, 19 Oktober  1958 itu  akan menambah perempuan Indonesia yang berkiprah di luar negeri menyusul Sri Mulyani yang kini menjadi seorang pejabat di Bank Dunia. 

Hebat kan Perempuan Indonesia!.

Karen tidak mendewakan uang dan jabatan. Jabatan adalah amanah, bukan kekuatan untuk mendapat kekuasaan atau kekayaan pribadi. Karen berhasil menaikkan laba Pertamina lebih dari seratus persen selama menjabat Dirut.    

Mengapa Karen mundur dari Pertamina, mengapa Sri Mulyani mundur dari Menteri Keuangan? Mengapa mereka mendapat tempat terhormat di negeri orang? Mereka adalah tokoh-tokoh kaliber dunia. 

Mari bangsa Indonesia bertanya kepada rumput yang bergoyang. Mungkinkah sebuah anomali tengah berlangsung di negeri  gemah ripah lho jinawi ini.  

Medan, 21 Juli 2014

Patricia Girsang, Devee Girsang, Yani Christin Girsang, Hilda Valeria Girsang, Vindariana Saragih Manihuruk (ada lho perempuan hebat di Indonesia)Oleh: Jannerson Girsang

Langkah Karen Agustiawan mundur sebagai Dirut Pertamina beberapa hari yang lalu, sungguh sebuah kejutan. Di negeri dimana jabatan identik dengan "uang" dan sudah hampir merupakan "dewa", ternyata di mata Karen jabatan Dirut Pertamina sekalipun bukan sesuatu yang dia perlukan. Dia orang yang langka di negeri ini. .

Karen adalah perempuan profesional dan menghargai nilai kebaikan. Karen lebih memilih mengajar, dari pada jadi Dirut Pertamina, "lumbung uang". Mungkin orang materialistis akan menilainya bodoh, atau tak tau diuntung!.

Biasanya seorang Dirut manggut-manggut kepada Menteri BUMN. Beda dengan Karen. Menteri malah membujuk dia supaya tetap mau jadi Dirut perusahan yang memiliki laba Rp35,77 triliun tahun 2013 . Gaji dan bonusnya berapa tuh ya!

"Saya sudah berkali-kali membujuknya, tetapi terus saja mengajukan mundur, jadi tidak bisa saya tahan" kata Menteri BUMN, Dahlan Iskan.

Beberapa koleganya menilai Dirut Pertamina wanita pertama itu sebagai seorang profesional yang tak tergiur dengan materi, seperti kebanyakan pejabat Indonesia saat ini. Sikapnya konsisten sejak awal menjadi Dirut.

Selepas mundur dari Dirut Pertamina itu adalah lulusan Teknik Fisika ITB Bandung 1983 itu akan mengajar di Universitas Harvard, Amerika Serikat. Sebuah Perguruan Tinggi kelas wahid di negeri Paman Sam. Dia akan berangkat 1 Oktober 2014 mendatang.

Menurut harian Kompas, sebelumnya ibu dari tiga anak itu, telah bergabung dengan lembaga yang bernaung di bawah Universitas Harvard, yakni The Belfer Center for Science and International Affairs. Lembaga tersebut merupakan hub penelitian, pengajaran, dan pelatihan dalam keamanan internasional dan diplomasi, isu-isu lingkungan dan sumber daya, serta ilmu pengetahuan dan teknologi kebijakan di Harvard Kennedy School.

Tak heran kalau Karen--mulai menjabat sebagai Direktur Utama PT Pertamina (Persero) pada 5 Maret 2008 itu menoreh berbagai prestasi gemilang.

Dalam catatan mediaonline Okezone, putri Dr. Sumiyatno, utusan pertama Indonesia di World Health Organization (WHO) itu masuk dalam jajaran pengusaha wanita paling berpengaruh di Asia. Pada tahun 2012 Forbes menempatkannya di peringkat 53. Dia juga masuk dalam daftar wanita paling berpengaruh di Asia, Forbes menempatkanya di peringkat 55 pada 2014. .

Selain itu istri Hermawan Agustiawan--bekerja di Dewan Energi Nasional.itu, juga berhasil membawa Pertamina masuk dalam jajaran perusahaan Fortune Global 500 di tahun 2013, peringkat 122. Di tahun 2014, Pertamina juga berhasil bertahan di daftar Fortune Global 500, yakni di peringkat 123

Wanita pertama yang menjadi Dirut di Pertamina itu juga berhasil membuat Pertamina jauh lebih untung, yakni dengan mengalami kenaikan laba sebesar 107,6 persen dari Rp17,1 triliun (2007) menjadi Rp 35,77 triliun (2013) .

Sebelum masuk di lingkungan Pertamina, wanita yang memiliki nama lengkap Galaila Karen Agustiwan ini memulai kariernya di perusahaan minyak Mobil Oil Indonesia hingga 1996 atau ketika perusahaan tersebut diakuisisi oleh Exxon Mobil.

Rumor selalu muncul apapun yang terjadi di Indonesia.Sulit sekali kita membedakan orang baik dan perampok. Saya tidak pernah langsung percaya kalau alasan Karen politis!. "Kita suka mempolitisasi apa saja" kata Habibie.

Yang jelas para pejabat seperti Menteri BUMN, Dahlan Iskan, Menko Ekuin, Khairul Tanjung menepis semua rumor itu dan mengatakan alasan mundurnya Karen tidak ada alasan politis. Kata Dahlan mundurnya Karen murni alasan pribadi: Mau Mengajar, menebar kebaikan.

Wanita kelahiran Bandung, 19 Oktober 1958 itu akan menambah perempuan Indonesia yang berkiprah di luar negeri menyusul Sri Mulyani yang kini menjadi seorang pejabat di Bank Dunia.

Hebat kan Perempuan Indonesia!.

Karen tidak mendewakan uang dan jabatan. Jabatan adalah amanah, bukan kekuatan untuk mendapat kekuasaan atau kekayaan pribadi. Karen berhasil menaikkan laba Pertamina lebih dari seratus persen selama menjabat Dirut.

Mengapa Karen mundur dari Pertamina, mengapa Sri Mulyani mundur dari Menteri Keuangan? Mengapa mereka mendapat tempat terhormat di negeri orang? Mereka adalah tokoh-tokoh kaliber dunia.

Mari bangsa Indonesia bertanya kepada rumput yang bergoyang. Mungkinkah sebuah anomali tengah berlangsung di negeri gemah ripah lho jinawi ini.

Medan, 20 Agustus 2014


 

KETERBATASAN BUKAN HALANGAN BERHASIL

Oleh: Jannerson Girsang

Mengeluhkan keterbatasan adalah pekerjan sia-sia, menyalahkan orang lain dan keadaan menambah musuh.

Tapi, tiap hari kita menemukannya di mana-mana. Padahal, "Keterbatasan bukan halangan berhasil," seperti seringkali diungkapkan dalam acara Kick Andy, Metro TV.

Andaikan saya tinggal di Jakarta, maka saya sudah bisa berhubungan dengan para produser, karya-karya saya sudah bisa diterbitkan percetakan besar.

Cuma, orang yang menggerutu itu masih tinggal di Medan, tidak ada usaha untuk pindah ke Jakarta, atau membina hubungan dengan para penerbit di Jakarta. .

Bahkan melakukan kampanye: "Jakarta hanya memikirkan para penulis yang tinggal di Jakarta. Tak pernah memikirkan para penulis di daerah. Bagaimana kami bisa maju"

Kemudian ada seorang ahli menemukan sebuah produk yang menurutnya cukup bagus.

"Seandainya saya punya uang Rp 1 miliar, maka saya sudah bisa bangun pabrik dan menyerap banyak tenaga-tenaga muda,".

Lantas orang yang mengucapkan kalimat itu hanya diam saja, tidak melakukan apa-apa, kecuali menggerutu.

"Tidak ada yang menghargai karya saya. Inilah negeriku hanya memikirkan koruptor. Usaha saya, tidak ada yang mau membantu".

Kemudian ke sana kemari menyalahkan pemerintah, menyalahkan lingkungannya. .

Siapapun bisa melakukan sesuatu kalau semua sudah tersedia.

Kalau sudah ada uang Rp 1 miliar, tinggal panggil tukang beri uang yang dibutuhkan, tunggu tiga bulan, maka bangunan pabrik akan selesai.

Tidak ada usaha, tidak ada pembelajaran, tidak ada inspirasi yang muncul.

Tidak demikian halnya dengan para anak muda pendiri Google Sergey Brins dan Larry Page.

Saat awal mendirikan perusahaan mesin pencari terbesar dunia itu mereka membutuhkan USD 1 juta. Sementara mereka hanya punya USD 100 ribu.

Mereka tidak hanya mengatakan, "kalau kami punya USD 1 juta". Keduanya tidak pernah mengeluh dan menyalahkan siapapun.

Lantas, keduanya berusaha mendapatkan USD 1 juta dengan cara yang sangat kreative. Secara terus menerus mereka mencari kesempatan untuk bisa mempresentasikan rencananya di depan para pengusaha terkemuka di Amerika.

Hasilnya, mereka memperoleh keyakinan dan dari seorang pengusaha besar Mordechai memberi mereka pinjaman sebesar USD 100 ribu.

Tindakan Mordechai ini mengundang kepercayaan pengusaha terkemuka Amerika lainnya. Mereka juga memberikan pinjaman dan memenuhi kebutuhan awal Google.

Google terus berkembang dan kini memperoleh penghasilan USD 38,6 miliar dari iklan online dan menguasai 33 persen iklan online global.

"Jangan mengeluhkan keterbatasan, tetapi lakukan kegiatan kreatif sehingga keterbatasan itu menumbuhkan kepercayan orang untuk membantu".

Medan, 20 Agustus 2014