Sabtu, 28 Februari 2015

Selamat Gagal: Orang Hebat, Bukan Tak Pernah Gagal

Oleh: Jannerson Girsang

Jatuh dan bangun. Itulah hidup. Orang yang jatuh, dan terus terpuruk, dan mencari kambing hitam, menyalahkan orang lain, sebenarnya hanya mendatangnkan masalah baru.

"Our greatest glory is not in never falling, but in rising every time we fall" (Confusious). "Kehebatan kita bukanlah karena kita tidak pernah jatuh atau gagal, tetapi terletak pada kebangkitan kita setiap kali kita jatuh".

Jadi jangan menyesali diri di saat jatuh, tetapi bersyukurlah karena pernah gagal, belajarlah dari kejatuhan itu walau sakit. Bangkitlah!.

Dari pengalaman mereka yang sukses sekarang, selalu ada kisah tentang pengalaman gagal, bahkan hingga ke titik nadir terendah.

Orang yang tidak pernah gagal, tidak mungkin sukses!. Sebab sukses harus ditopang oleh pengalaman gagal, dan menjadi ujian bagi setiap orang.

Kegagalan adalah sebuah proses pendewasaan, penguatan diri, sehingga mampu menopang sukses berikutnya di kemudian hari.

Orang besar, rajin belajar dari kesalahan dan kegagalannya. Di dalam diri mereka terkandung keyakinan bahwa setiap kegagalan menumbuhkan kekuatan dan semangat baru, menghasilkan sesuatu yang baru, bahkan tak terbayangkan sebelumnya.


Hindari kegagalan Anda dengan menyalahkan orang lain, karena sikap itu tidak akan pernah membuat Anda kuat!

Kita gagal karena kita sendiri, bukan orang lain.

Hari ini Anda gagal?. SELAMAT GAGAL. Jangan sedih atau frustrasi, apalagi menyalahkan, mendiskreditkan orang lain. Dosa lho!

Rubahlah cara pandang! Sukses atau gagal ada di dalam pikiran.

"The world we see that seems so insane is the result of a belief system that is not working. To perceive the world differently, we must be willing to change our belief system, let the past slip away, expand our sense of now, and dissolve the fear in our minds" (William James)

Cepatlah bangkit! Besok matahari masih terbit. Peluang memperbaiki diri masih terbuka!

Jumat, 27 Februari 2015

Mengenang 70 Tahun Kematian Anne Frank (1929-1945): Catatan Harian Berdampak Mendunia (Rubrik Opini Analisa, 27 Pebruari 2015)

Oleh: Jannerson Girsang.

Anne Frank (1929-1945) 
            Anne Frank (1929-1945)

Usianya cukup pendek!. Hanya lima belas tahun. Kalaupun dia hidup sekarang usianya baru memasuki 86 tahun. Dia me­ning­gal secara menge­naskan di kamp konsentrasi Nazi, 70 tahun lalu.

Tidak ada catatan yang mengata­kan bahwa dia penulis hebat. Sama seperti kebanyakan orang pada umumnya. Lagi pula saat itu adalah masa sulit bagi keluarganya turunan Jahudi di Jerman. Peluangnya menulis di media tentu sangat terbatas. Tetapi tulisan tangannya menjadi inspirasi bagi dunia.

Penderitaan Mendatangkan Hikmat

Namanya Annelies Marie atau dikenal luas di seluruh dunia dengan Anne Frank. Lahir di Frankfurt, Jerman pada 12 Juni 1929 dan meninggal dalam kamp konsentrasi tentara Nazi, awal Maret 1945.

Gadis yang meninggal di usia belia itu ada­lah orang yang paling banyak didiskusi­kan sebagai korban kekeja­man nazi di kamp kon­sentrasi, holocaust. Kehebatan Anne Frank yang membuatnya dikenang sepan­jang zaman oleh dunia adalah catatan harian­­nya.

Tidak banyak orang seperti Anne Frank. Di dalam penderitaan dia memilih menulis pen­deritaan itu. Kebanyakan orang hanya termenung, sakit dan meninggal, tanpa mewa­ris­kan apa-apa.

Selama di kamp konsentrasi itu Anne Frank menulis catatan harian tentang apa yang dilihat, dirasakan dan dimaknainya tentang peristiwa kekejaman kekejaman Nazi.

“Anne’s diary begins on her thirteenth birthday, June 12, 1942, and ends shortly after her fifteenth. At the start of her diary, Anne describes fairly typical girlhood experiences, writing about her friendships with other girls, her crushes on boys, and her academic performance at school. Because anti-Semitic laws forced Jews into separate schools, Anne and her older sister, Margot, attended the Jewish Lyceum in Amsterdam.” Demikian sebuah catatan yang ditulis seorang periview biografinya

Dia juga menuliskan pe­nin­dasan yang dialminya dan keluarganya. Sebuah catatan yang menjadi saksi kekeja­man suatu rezim—pelajaran bagi dunia yang dituntut untuk selalu menciptakan damai. Tidak enak hidup dalam keadan menderita dan teriso­lasi.

“Selama dua tahun men­catat dalam buku hariannya, Anne berkaitan dengan kuru­ngan dan kekurangan, serta isu-isu yang rumit dan sulit tumbuh dalam keadaan brutal Holocaust. Buku hariannya menjelaskan perjuangan untuk mendefinisi­kan dirinya dalam iklim penindasan . Buku harian Anne berakhir tanpa komentar pada tanggal 1 Agustus 1944. …..Namun, keluarga Frank dikhianati oleh Nazi dan ditangkap pada tanggal 4 Agustus 1944,” lanjut periview yang dikutip dari http://www.sparknotes.com/lit/annefrank/summary.html

Tulislah Maka Kamu Abadi

Kisah lengkap kehidupan Anne Frank bisa dibaca dalam buku The Diary of Young Girl atau menyak­sikan video tentang kehidupannya di youtube. Menggunakan kata kunci Anne Frank, Anda akan menemukan beberapa video yang berisi kisah tentang gadis yang malang itu. .

Di masa Perang Dunia Kedua, Anne Frank, remaja Jahudi yang men­jadi tawanan tentara Nazi menulis dalam buku hariannya apa yang dilihatnya, diala­minya atau dirasakan­nya, serta dimaknai­nya

 Di luar dugaannya tentunya, kalau kemu­dian goresan tangannya itu menjadi sesuatu yang berharga bagi dunia. Itulah hebatnya sebuah tulisan yang didokumentasikan.

 Beberapa tahun kemudian setelah Anne Frank meninggal, satu-satunya orang yang selamat dari anggota keluarga Anne Frank dari kekejaman Nazi di kamp konsentrasi, Otto Frank—seorang pebisnis Jerman dan juga ayah Anne Frank sendiri, membawa buku harian tersebut kepada beberapa penerbit.

Hingga pada pada tahun 1947 catatan hariannya diterbitkan dengan judul Het Achterhuis (The Secret of Annex). Buku itu juga ditulis dalam edisi bahasa Inggeris dengan judul The Diary of Young Girls. (Otto Frank sendiri meninggal pada 19 Agustus 1980 di Basel, Swiss).

 Pada tahun 1955, buku tersebut diadaptasi ke panggung teater Amerika dan membuat buku harian Anne terkenal ke seluruh dunia.

 Nama Anne Frank mencuat ke permukaan setelah catatan hariannya diterbitkan, sebuah kisah yang sungguh-sungguh menggugah pera­saan di masa pendudukan. Catatan hariannya semasa Perang Dunia ke-2 kemu­dian ditulis menjadi sebuah buku The Diary of a Young Girl. Buku itu menjadi inspirasi bagi para pembuat drama dan film.

Menulislah maka kamu akan abadi. Tujuh puluh tahun lalu Anne Frank telah tiada, namun danamnya terus didengungkan hingga sekarang ini. Menjadi inspirasi bagi dunia.

Menulislah Walau Hanya Untuk Dirimu Saja!

Apakah Anda termasuk orang yang merasa diri gagal menulis?. Berkali-kali memasuk­kan arti­kelnya ke media tidak kunjung dimuat. Ber­kali-kali menulis buku tetapi tidak pernah terbit.

Atau bertahun-tahun menulis tidak juga “ngetop”, tidak berhasil menulis buku seperti Laskar Pelangi-nya Andrea Hirata?.

Jangan menyerah. Teruslah menu­lis!. Me­nulis adalah merekam perada­ban,me­ngung­kap perasaan yang menginspirasi, meng­hasilkan kekua­tan bagi yang lain, paling tidak anda seperti Anne Frank, menulis untuk diri­nya sendiri.

“Any man who keeps working is not a failure. He may not be a great writer, but if he applies the old-fashioned virtues of hard, constant labor, he’ll eventually make some kind of career for himself as writer” (Ray Bradbury).

Apa yang ditulis?. Bagi saya, meniru Anne Frank, saya menulis apa saja yang membuat perasaan tersentuh, terinspi­rasi dan membagikannya kepada kha­laya, baik melalui artikel, buku, atau bahkan hanya saya publikasikan di akun facebook atau blog pribadi saya.

Menulis adalah sebuah ketram­pilan, memerlukan latihan. Latihan menulis dan kepekaan terhadap lingkungan, mem­perkaya tulisan dengan pengala­man interaksi lingkungan, keluarga, teman, atau hasil kerja yang meng­ins­pirasi dan menyemangati diri kita. Menulis fakta yang memberi makna!.

Seperti pengalaman David Brin. “If you have other things in your life—family, friends, good productive day work—these can interact with your writing and the sum will be all the richer”.

Mungkin saya atau Anda belum men­jadi seorang penulis hebat. Namun, tak tertutup kemungkinan dalam diri kita terdapat pengalaman luar biasa dan berguna di masa yang akan datang. Jadi jangan lewatkan peristiwa-peristiwa yang ada di sekitar kita. Tuliskan saja!.

Anne Frank telah menginspirasi se­mua orang, terutama para penulis di dunia ini pentingnya peristiwa dicatat menjadi sebuah catatan dalam dokumen tertulis. Kita diingatkan kembali kekuatan sebuah tulisan.

Mari kita semua sadar pentingnya menulis dan menulis, walau tulisan itu barangkali hanya mampu memuaskan diri sendiri. Syukur kalau bisa diterbit­kan di media atau menjadi buku.

Menulis adalah ketrampilan dan harus terus menerus dilatih. Menulis tidak hanya untuk dipublikasikan di koran, atau menjadi buku!

Jangan bebani diri Anda, kalau tulisan belum mampu menembus media. Tidak semua artikel yang ditulis ditujukan untuk diterbitkan di media. Meski saya sudah menulis ratusan artikel di berbagai media, saya tidak selalu membuat artikel hanya untuk media, bisa untuk renungan sendiri, atau dibaca oleh orang yang terbatas.

Ketika Anda bosan menulis, ada baiknya renungkanlah pengalaman Anne Frank!. Dia tidak pernah menulis di media, tetapi catatan pribadinya tidak kalah dengan karya para penulis hebat masa kini. ***

Penulis adalah penulis Biografi, berdomisili di Medan. Email: girsangjannerson@gmail.com. blog: http:www.harangan-sitora.blogspot.com

Bisa diakses di website harian Analisa: http://analisadaily.com/opini/news/catatan-harian-berdampak-mendunia/111854/2015/02/27



Senin, 23 Februari 2015

Pelayan yang Tulus

Oleh: Jannerson Girsang

Malam ini, sekitar pukul 21.00 saya dikunjungi Evangelis Yusack Purba, pelayan Tuhan yang setia. "Saya tadi tidak hadir di gereja acara serah terima karena khotbah di Pancur Batu," katanya membuka pembicaraan, sambil menyerahkan tentengan di dalam plastik kepada istri saya.

Begitu pentingnya bagi seorang evangelis harus malam-malam mengucapkan selamat kepada mantan Vorhanger, dan membawa oleh-oleh segala. Sebuah ketulusan persahabatan.

Dia adalah teman,penasehat spiritualku sejak dia bermukim di Simalingkar beberapa tahun lalu dan menjadi anggota jemaat GKPS Simalingkar. Dia berasal dari Papua dan diberi marga Purba.

"Saya tau pasti tidak ada yang datang ke rumah mantan Vorhanger, setelah serah terima. Jadi sayalah orang pertama yang datang," katanya.

Mendengar itu saya tersenyum saja.Dia benar dan seorang pelayan yang memahami psikologis sebuah jabatan dalam pandangan orang kebanyakan. Meski saya sendiri sebenarnya tidak mempersolkan pelayanan dengan jabatan.
 Kemudian kami berbincang banyak hal tentang jemaat kami dan kepemimpinan baru di jemaat. Kita berbincang tentang kegiatan untuk membantu kepemimpinan yang baru.

Beliau pulang mendekati pukul 00.00, sesudah mendoakan saya dengan istri.

Saya sangat mengapresiasi pelayanannya, sebagai evangelis sukarela di GKPS. Di sela-sela pembicaraan kami, saya ingin tau kuncinya apa yang menginspirasinya dengan setia melaksanakan tugasnya Tahun ini, melayani kami dengan setulus hati.

Malam ini dia menginspirasiku dengan Mazmur 143:10. "Ajarlah aku melakukan kehendakMu sebab Engkaulah Allahku. Kiranya Roh yang baik itu menuntun aku di tanah yang rata!"

Medan, tengah malam 22 Pebruari 2015

 

Siapakah yang Perlu Anda Perhatikan?

Oleh: Jannerson Girsang

"Stop wasting time on people who do not deserve your attention. Trust me, time spent with people who care about you is priceless"

"Berhentilah membuang-buang waktu bagi orang yang tidak pantas mendapat perhatian Anda. Percayalah, waktu yang dihabiskan bagi orang-orang yang peduli kepada Anda tak ternilai harganya".

Jangan lupa menyapa saudara-saudara yang peduli kepada Anda, ketimbang Anda berpura-pura memberi kesan baik kepada seseorang yang sebenarnya tak memerlukan Anda.

Memberi perhatian kepada keluarga--sahabat Anda yang sesungguhnya (istri, anak-anak dan saudara-saudara dekat), tetangga Anda, teman sekantor atau  sekerja, orang-orang di sekitar Anda yang selalu memperhatikan (sekaligus butuh perhatian) Anda.

Merekalah yang pantas menjadi prioritas perhatian Anda, jangan pernah terlupakan karena perhatian Anda yang berlebih kepada yang lain.


Ketika Anda kesulitan, orang-orang di ataslah yang pertama memberi pertolongan. Saudara-saudara dekat, tetangga, teman sekantor atau sekerja, orang-orang di sekitar Anda.

Sekali lagi, merekalah prioritas. Sapalah, dan layanilah mereka dengan tulus.

Medan, 23 Pebruari 2015

Citra, Kenyataan dan Harapan

Oleh: Jannerson Girsang

Terlalu banyak harapan orang terhadap kita, tidak saja membuat kita bingung, tetapi mereka yang berharap juga bingung, dan bahkan frustrasi.

Lihat aja seseorang yang sudah menjadi anggota DPR, banyak harapan, dan janji yang ditebar semasa kampanye, padahal kenyataannya tidak sesuai dengan kemampuannya. Waktu kampanye seolah semua bisa terpenuhi. Padahal ketika menjadi DPR, mereka bukan memenuhi janjinya, malah masuk penjara karena korupsi. 

Dalam kehidupan sehari-hari juga kita banyak diharapkan orang melakukan sesuatu yang sebenarnya kita tidak bisa, tetapi mereka menilai kita bisa.

Berikanlah harapan sesuai kemampuan, jangan biarkan bertebaran banyak harapan yang berbuntut kecewa. Ujung-ujungnya kita disebut "ngomong doang"

Tidak mudah juga, karena sebagai manusia kita tidak cukup waktu dan kemampuan menjelaskan semuanya secara terang benderang kepada yang lain.

Kadang pencitraan itu ibarat candu yang membuat orang terus menerus melakukannya, walau menyiksa dirinya. 

Inilah nasehat Joyce Meyer. ".. there is a way to live a simple, joy-filled, peaceful life, and the key is learning how to be led by the Holy Spirit, not the traditions or expectations of man".

Keindahan dari Dalam Hati


Oleh: Jannerson Girsang

"There is no definition of beauty, but when you can see someone's spirit coming through, something unexplainable, that's beautiful to me". (Liv Tyler).
 
Penampilan, kehadiran seseorang yang memberi semangat kepada orang lain, membuat semua akan terasa indah, Orang yang bersangkutan juga akan semakin merasa percaya diri, dan terus memancarkan keindahan. Kehadirannya dirindukan orang, kemana dia pergi, orang akan berkumpul.

Sebaliknya, kalau kehadiran seseorang membuat yang lain "cemberut", maka semua yang dimiliki akan terasa hambar. Mobil Aphard yang dipakainya tak lebih sekedar kaleng-kaleng berjalan, perhiasan yang dipakainya hanya jadi incaran pencuri, tanpa keindahan.

Seorang yang turun dari mobil Aphard dengan muka mendongak ke atas, tanpa peduli sekitarnya, berbicara dengan muncung ke atas, hanya jadi bahan cibiran orang di sekitarnya.

Ketika dia datang, maka orang yang sedang berbicara akan menahan omongannya, orang yang mau tertawapun takut membuka mulutnya, kehadirannya membuat satu-satu orang pergi menghindar, seolah mencari perlindungan.

Orang yang demikian sebenarnya hatinya sedang sakit. Dia tidak puas kalau tidak membuat orang iri, atau sakit hati.

Keindahan itu ada di hati. Hatilah yang memancarkannya melalui, ucapan, tindakan atau bahasa tubuh kita. Hati tak terbohongi, dia akan selalu terpancar di wajah kita. Hati yang sehat akan menyenangkan, tetapi hati yang sakit akan menyakiti yang lain.

"sebab dari dalam, dari hati orang, timbul segala pikiran jahat, percabulan, pencurian, pembunuhan, perzinahan, keserakahan, kejahatan, kelicikan, hawa nafsu, iri hati, hujat, kesombongan, kebebalan. Semua hal-hal jahat ini timbul dari dalam dan menajiskan orang." (Markus 7:21-23)

Medan, 21 Pebruari 2015 

Menuju Tua dan Bijaksana: Belajar dan Belajar Terus


Oleh: Jannerson Girsang

"To be old and wise you must have be young and stupid".

Tujuan pendidikan di Indonesia antara lain adalah memberi kemampuan atau skill dalam bidang tertentu, mengupdate pengetahuannya dengan situasi dengan keinginan belajar seumur hidup, dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, percaya bahwa ada kekuatan di luar kekuatan manusia. Tuhan ada!

Melalui pendidikan di Indonesia diharapkan tercipta orang-orang yang pintar dan bijaksana, baik itu melalui proses pendidikan di dalam kelas dan di luar kelas, atau kehidupan yang nyata.

Tidak ada orang yang tiba-tiba saja menjadi pintar, tidak ada orang yang tiba-tiba menjadi bijaksana. Mereka mendapatkan kepintaran dan kebijaksanaan melalui proses belajar.

Orang-orang menjadi pintar dan bijak setelah melintasi berbagai macam jenis kehidupan, keberhasilan, kegagalan, suka, duka, atau mampu memahami hidup, menghadapi segala tantangan kehidupan dengan suka cita, membahagikan dirinya, membahagiakan orang lain walau dirinya menghadapi tantangan atau kesulitan.

Dalam kehidupan nyata, Mahatma Gandhi, Mother Theresia, Nelson Mandela, dan beberapa tokoh lainnya pernah mempraktekkan hidup bijaksana

Mereka mampu menundukkan suasana, iklim, mampu bersuka cita dalam segala situasi kehidupan. Sebab, semua situasi mereka selalu yakin akan "indah pada waktunya", karena semua ada dalam rencana Sang Pencipta.

Mereka mampu bermegah dalam kesengsaraannya karena mereka mengetahui kesengsaraan itu menimbulkan ketekunan, dan ketekunan menimbulkan tahan uji dan tahan uji menimbulkan pengharapan. Dan pengharapan tidak mengecewakan, karena mengaku bahwa kasih Allah telah dicurahkan di dalam hatinya. (Roma 5 (1-11).

Mungkin kita tidak bisa membuat sesuatu aksi menuju bijaksana yang besar, tetapi semua orang bisa membuat kasih yang kecil dengan dampak besar.

Manusia Indonesia dituntut semakin tua semakin pintar dan bijaksana, supaya selama hidupnya mampu menolong dirinya dan memberikan kontribusi bagi dunia sekelilingnya, dituntut membuat semakin banyak orang pintar dan bijaksana, bukan sebaliknya membodoh-bodohi orang, bahkan membuat orang merasa terbodoh atas kehadiran kita.

Itulah beda manusia dengan binatang.

Selamat malam teman-teman. Medan, 20 Pebruari 2015

Jumat, 20 Februari 2015

Jokowi: Sulit Dipahami dengan Akal Biasa


Oleh: Jannerson Girsang

Awalnya saya berfikir Jokowi akan sulit keluar dari masalah kisruh KPK-Polri. Pasti jutaan rakyat Indonesia juga seperti saya.

Ibarat menarik benang dari tepung, benang tidak putus, tepung tidak tumpah. Menyelesaikan masalah tanpa menimbulkan masalah baru yang lebih besar.

Tugas Jokowi berat!. Menyelamatkan Polri, menyelamatkan KPK.

Sebagai Presiden dan Panglima Tertinggi ABRI, Jokowi tidak boleh sembarangan membela atau menyalahkan salah satu. Dia berada di atas kepentingan keduanya, harus membuat masalah terang benderang di mata rakyat. Pekerjaan yang membutuhkan, kepiawian, kesabaran dan ketenangan berfikir.

Saya terhenyak, ketika Jokowi menunda pengangkatan Budi Gunawan jadi Kapolri, padahal dia sudah lulus fit and proper test DPR. Sementara beberapa anggota DPR menilai tindakan ini sebagai mengangkangi keputusan DPR.

Alasan Jokowi mungkin karena sehari sebelumnya, KPK mengumumkan Budi Gunawan sebagai tersangka.

Kok berani ya?. Budi kan dicalonkan Megawati/PDIP?. Beliau adalah orang besar, dan SBY aja mau baikan nggak mau. Konon pula Jokowi, yang masih anak kemaren. Ternyata Jokowi tidak bisa didikte oleh Mega, apalagi politisi PDIP. Kecillah!. "Pendukung PDIP cuma sekian persen, aku didukung rakyat," mungkin demikianlah keyakinan Jokowi, sehingga dia berani.

Saya makin yakin, Jokowi hanya takut pada rakyat. Orang-orang partai dia yakini plin plan kok!. Kadang dukung Jokowi, kadang dukung kepentingannya sendiri. Jokowi tau, cara berfikir politisi, harus berbeda dengan dirinya, cara berfikir seorang "pengabdi rakyat"

Saya makin salut, sikapnya terhadap KPK!.

Dia tidak membabi buta membela oknum KPK yang bermasalah. Dia tidak begitu saja terikut arus massa, apalagi aktivis yang cenderung "membela" dan "mencela" orang secara membabi buta.

Ternyata, aktivis membela orang yang bermasalah juga. Kalau Jokowi ikut arus membela oknum KPK bermasalah, sementara Polri sudah mengangkangi mereka dan menjadikannya tersangka, maka dia turut terjerumus.

Beberapa saat sebelum berangkat ke luar negeri, muncul Tim 9 yang diketuai Samsyul Maarif, tokoh Muhammadyah. Orang-orang inilah yang berbicara membela sikap Jokowi. Jokowi tenang-tenang saja.

Yang membuat saya kagum, Jokowi seolah tampak membiarkan saja masalah itu menggantung, walau banyak pihak mendesak agar dia menyelesaikan kisruh ini sebelum berangkat ke luar negeri. Saya sempat khawatir (namanya juga rakyat biasa yang tak tau banyak politik), gimana Jokowi ke luar negeri, masalah di dalam negeri aja belum beres.

Tau nggak!. Jokowi justru mengabaikannya. 5-9 Pebruari Jokowi berkunjung ke beberapa negara ASEAN. "Minggu depan, saya akan selesaikan semua" katanya enteng.

Setelah hakim tunggal Sarpin di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan memenangkan gugatan Budi Gunawan, saya yang terikut pemikiran biasa--saya yakin jutaan rakyat juga mengira dia akan mengangkat Budi jadi Kapolri.

Di luar dugaan saya, ternyata, Jokowi mengganti calon Kapolri. setelah sebelumnya memanggil Budi Gunawan. Bahkan pengcara Budi Gunawan mengungkapkan di media televisi, Budi akan menerima keputusan apapun yang diberikan Jokowi.

Rabu, 18 Februari 2015, Jokowi membatalkan pelantikan Komisaris Jenderal Budi Gunawan dan mengusulkan Wakil Kepala Polri Komisaris Jenderal Badrodin Haiti calon Kapolri baru.

Kemudian pagi ini (20 Pebruari 2015), Jokowi mengangkat tiga Pimpinan KPK yang baru, setelah memberhentikan Pimpinan KPK yang bermasalah.

Coba, siapa yang pernah menduga, Jokowi akan sekuat ini? Dia membuat semua terang benderang di mata rakyat.

Semua di luar dugaan saya. Jokowi memang hebat! Langkah-langkahnya tak terbayangkan dengan rasio pemikiran kebanyakan orang.

Analisis saya, Jokowi tau dan itulah kekuatannya, bahwa yang punya negeri ini adalah rakyat. Selama dia mendukung rakyat, dan mendapat dukungan rakyat, tidak ada jenderal, orang-orang "berduit", pemimpin partai yang mampu menggoyahnya.

Saya akan terus menanti kepiawiannya mengadopsi kepentingan masyarakat Indonesia. Bukan kepentingan golongan, apalagi kepentingan rekening gendut.

Yang suka berbohong, akan terbuka, terang benderang di masa pemerintahan Jokowi. Sejauh ini, saya menilai Jokowi berhasil menyingkirkan para pembohong di Polri, dan KPK!

Saya jadi mengenal lebih jauh siapa Abraham Samad, Bambang Widjojanto, Budi Gunawan, kini terang benderang di mata rakyat, karena Jokowi.

Ibarat memegang tampi, Jokowi menggoyang-goyangnya, dan dia menyisihkan beras yang baik dan yang tidak baik.

Saya berdoa khusus untuk Jokowi!

"Mudah-mudahan Jokowi juga tidak sedang berbohong". Karena kalau itu dilakukannya, maka tidak lama juga akan ketahuan!

Pelajaran dari kasus ini: Jangan buru-buru membela atau menyalahkan seseorang. Jokowi tidak pernah menghakimi oknum KPK dan Budi Gunawan. Dia membiarkan Prose hukum pengadilan, proses politik, dan memantau proses gerakan "kepentingan". Identifikasi berbagai "suara", sehingga dia cukup "minyak pelumas" untuk mengambil keputusan. 


Medan, 20 Pebruari 2015

Rabu, 18 Februari 2015

Penggubah Lagu Melankolis (Dimuat di Rubrik Opini, Harian Analisa, 18 Pebruari 2015)

Oleh:  Jannerson Girsang

JUTAAN penggemar Rinto Harahap dimanapun berada diliputi rasa sedih ksrena kehilangan idola­nya seorang pencipta lagu yang menghibur dan me­lem­­but­kan hati selama puluhan tahun, Meski Rinto pergi, lagu-lagu cipta­annya akan terus melegenda.

Rinto Harahap, mening­gal­kan kita untuk selama-lamanya, di Rumah Sakit Elizabeth, Singapura, 9 Pebruari 2015, kurang lebih satu bulan  menjelang usianya memasuki 65 tahun. Media mnyiarkan, Rinto meninggal karena sakit kanker sumsum tulang belakang dan infeksi paru-paru.

Membaca berita kepergian pria kelahiran Sibolga 10 Maret 1949 itu di media sosial Kamis siang, memutar memoriku di masa-masa muda. Tak tahan rasanya untuk tidak menggoreskannya sebagai bentuk penghormatan untuk seorang yang dikagumi.

Telinga Tak Bisa Luput dari Lagu Rinto

Menyaksikan Eddy Silitonga di televisi menangis sedih disamping jenazahnya, membawa saya larut ke nostalgia, kenangan pribadi saya, ke era 70an.

Sejak. 1976, di akhir masa SMP. Saya mengenal karya Rinto melalui lagu "Biarlah Sendiri", yang saya dengar dari tape recorder tetangga saya ketika itu.  Penyanyinya Eddy Silitonga belum dikenal luas sebelum menyanyikan lagu itu.

Suara Eddy Silitonga yang melengking tapi menyejukkan hati itu adalah awal saya mencintai lagu-lagu ciptaan Rinto Harahap. Lagu itu "tidak lekang oleh panas dan tidak tidak lapuk oleh hujan".
Sebelum menulis artikel ini, 38 tahun kemudian, bahkan setelah saya punya cucu, lagu itu, rasanya masih seperti baru saja ngetop, dan telinga saya masih merindukan lagu itu meski hanya melalui youtube.

Sesudah itu, setiap gerak hidup saya tak terlepas dari lagu ciptaan Rinto. Keberangkatan saya ke Jakarta pada 1978, diantar oleh lagu “Benci Tapi Rindu”, sebuah lagu ciptaan Rinto Harahap yang dipopulerkan Diana Nasution. Penyanyi wanita Band Kapal Tampomas melantun­kan lagu balada itu dengan sangat menyentuh perasaan, menghantar kapal berjalan lambat meninggalkan dermaga pelabuhan Belawan, memisahkan saya dan keluarga yang terlihat  kepanasan di terpa mata­hari di pinggir dermaga.

Di masa-masa SMA di Jakarta hingga kuliah di Bogor, lagu-lagu Rinto Harahap adalah idolaku, idola jutaan remaja, maha­siswa. Siapa yang tidak terlena dengan Rita Butar-butar yang melantunkan lagu Seandainya Aku Punya ­Sayap, Iis Soegianto dengan lagu Jangan Sakiti Hatinya.

Dimasa-masa kuliah, saya menikmati lagu Christine Panjaitan yang popular dengan lagunya Sudah Kubilang, Betharia Sonata (Kau Tercipta Hanya Untukku), Nia Daniati (Gelas-gelas Kaca), Nur Afni Oktavia (Bila Kau Seorang Diri). Tentu akan sangat panjang kalau disebut satu per satu.

Telinga saya, mungkin telinga jutaan rakyat Indonesia tidak pernah bisa terhindar dari lagu-lagu ciptaan Rinto. Lagu ciptaannya yang dinyanyikan Eddy Silitonga, Iis Soegianto, Nias Daniati, Christin Panjaitan, Nur Afni Octavia dan lain-lain, mendominasi lagu-lagu di TVRI

Rinto bukan hanya dikenang sebagai  pencipta lagu, tetapi juga seorang penyanyi yang handal, baik dalam grup band The Mercy’s maupun menyanyi solo. .

Siapa tidak kagum menyaksikan Grup Band The Mercy’s yang saat itu kerap mun­cul di TVRI. Instrumentalia lagu Mama The Mercy’s senantiasa menjadi san­tapan pulang kebaktian Minggu me­ngan­tar Film Little Town in Prairie yang sangat ngetop saat itu.

Lagu “Ayah” terus melegenda hingga sekarang karena acapkali dinyanyikan setiap ada ayah teman yang meninggal. Band ini paling banyak mengisi acara di TVRI di akhir era 1970-an.

Sederhana, Jujur dan Lembut

Saya beruntung sempat bertemu muka dengan Rinto Harahap pada sebuah Seminar Nasional Pariwisata, 1988 ketika saya menjabat Rektor di Universitas Simalungun, dan saat itu saya menjadi Ketua Pelaksana Seminar, yang diseleng­ga­rakan dalam menyambut Pesta Danau Toba.

Pembicaraan selama beberapa menit di lobby Siantar Hotel 26 tahun lalu itu, begitu mengesankan. Rinto begitu menyenangkan dalam pergaulan. Sosok­nya low profile, bicaranya lembut dan sangat sopan.

Rizaldi Siagian, seorang seniman Su­mut mendampingi beliau ketika itu, kare­na mereka diundang sebagai pemban­ding.

Senada dengan Addie MS, konduktor dan pencipta lagu klasik terkemuka di negeri ini mengaku hal yang sama. “Rinto mengajarkan kami kekuatan kejujuran dan kesederhanaan,” kata Addie MS, sepeti dikutip The Jakarta Post.

Dia menambahkan bahwa Rinto menginspirasinya karena dia membuk­tikan teknik yang tinggi sendiri tidak cukup dalam mempro­duksi karya seni yang hebat. Rinto memiliki talen­ta khusus yang mem­buatnya mampu mengeks­presi­kan cinta dan penderi­taan dengan caranya sen­diri.

Masyarakat Indonesia tentu tidak asing lagi mendengar ungkapan “Mu­ka Rambo, Hati Rin­to”. Maksudnya biarpun muka seram seperti Ram­bo, tetapi hatinya selembut hari Rinto Harahap.  Rinto simbol orang berhati yang lembut!

Pengamat Mengritiknya Cengeng

Selama hidupnya, pria yang hijrah ke Jakarta pada medio 1970 itu adalah seorang penyanyi, pencipta lagu, dan producer. Tahun 1970-an ia mendirikan grup band The Mercy's yang terdiri Charles Huta­galung, Erwin Harahap, Reynold Pang­gabean dan Rinto Harahap sendiri. Rinto adalah seorang seniman yang bernaluri bisnis. Di samping seorang komposer ia juga pemilik perusahaan recording bernama Lolypop di era 1970-an.

Sebagai pencipta lagu, sejak meng­awali kariernya di Band The Mercys pada 1969, Rinto diberitakan sudah menggu­bah sedikitnya 500 buah lagu. Sebagai pencipta lagu, Rinto mengungkapkan kega­lauannya dengan cara Rinto. Nama­nya menjadi simbol Balada Melankolis Indonesia.

Mengutip ungkapan Kalu Ndukwe Kalu, “The things you do for yourself are gone when you are gone, but the things you do for others remain as your legacy.” Rinto sudah pergi, tetapi karya-karyanya akan dikenang sepanjang masa

Sementara beberapa kritikus dengan sinis menilai karya Rinto yang berlebihan melodramatis.  Mendengar irama dan lirik lagu-lagu Rinto, banyak orang tersentuh.  Rinto bahkan sempat dijuluki sebagai musisi spesialis lagu-lagu cengeng. CNN Indonesia mencatat: “Oleh pemerintahan Orde baru, Menteri Penerangan saat itu Harmoko sempat melarang lagu Rinto dinyanyikan di televisi.

Alasannya, lagu Rinto dianggap kurang memberikan semangat. Namun toh, karier Rinto tak lantas kandas, banyak orang yang terus menantikan karya-karyanya”.

Rinto sendiri mengatakan bahwa lagu-lagunya menyentuh sesuatu yang lebih dari sakit hati dan kesedihan.  "Lagu cengeng itu konotasinya enggak bagus, yang kalau kita dengar seperti dilecehkan. Itu yang membuat saya menentang," ujar Rinto dalam jumpa pers peluncuran album The Masterpiece of Rinto Harahap with Tohpati di Jakarta, Rabu (3/11/2010), seperti dikutip Kompas.com.

Menurut Rinto, lagunya bukanlah cengeng, melainkan lebih berkesan sedih. "Kesan air mata itu yang bagus daripada cengeng. Kalau air mata itu ada sebabnya keluar. Kalau saya lebih condong ke sedih dan air mata," tandas Rinto.

Sebagian pengamat di era 80an, menyebut lagu-lagu karya Rinto sebagai lagu kacangan yang tak perlu menguras energi tinggi untuk membuatnya, karena hanya menggunakan musik tiga jurus (tiga kord), dan tema yang itu-itu saja. Gam­pang dicerna dan disukai oleh masyarakat yang ramai-ramai membeli karya Rinto bak kacang goreng.

Pengamat, penguasa tentu tidak sama dengan penggemarnya. “Mereka boleh saja memandang sinis karya-karya Rinto, tapi sebagai seorang seniman, Rinto juga berhak untuk cerdas bersiasat agar hidupnya sebagai seniman bisa sejahtera,” ungkap Kompas.com.

Penganut Pluralis

11 Pebruari 2015, Rinto Harahap sudah dimakamkan di TPU, Kampung Kan­dang, Jagakarsa, Pasar Minggu Jakarta.

Dari siaran televisi saya menyaksikan Istri Rinto, Lily Kuslolita, mengenakan kerudung. Saya juga menyaksikan  ketiga putrinya tak kuasa menahan tangis saat jenazah ayah tercinta dikebumikan. Tangis Claudia Harahap, putrid tertua Rinto adalah tangis kami semua penggmar Rinto.

Rinto adalah contoh keluarga pluralis Indoensia. Dia menikah dengan Lily yang berasal dari Solo pada tanggal 9 November 1973 silam. Hubungan itu tetap bertahan di tengah perbedaan keyakinan, hingga maut memisahkan. “Papa selalu hidup rukun dan tak pernah mempesoal­kan perbedaan agama mereka”ujar Claudia Harahap, melalui siaran sebuah televisi swasta.

Rinto adalah seorang Kristen Protestan dan bahkan ayahnya pernah berharap ia menjadi seorang pendeta. Sementara itu istrinya Lily merupakan seorang Muslim dan berasal dari keluarga Muslim.
Almarhum Rinto meninggalkan seorang istri bernama Lily Kuslolita, dan tiga orang anak yaitu Cindy Claudia Harahap, Ratna Harahap dan Astrid Harahap.

Saya sedih menghantarkanmu, jutaan penggemarmu turut sedih.

"Biar, biarlah sedih asalkan kau baha­gia. Biar, biarlah sedih usah kau kenang lagi. Biarlah kini...hidupku sendiri". Tapi lagumu Biarlah Sendiri akan selalu kukenang.

Medan, 12 Pebruari 2015

Pemimpin dan Kepala


Oleh: Jannerson Girsang
 
Pemimpin adalah orang yang tau sasaran yang dituju, tau cara menuju ke sana dan menunjukkan jalan ke sasaran itu. (John C Maxwell).

Mereka bukan orang buta menuntun orang buta, yang membuat orang yang dipimpin terjerumus ke jurang, frustrasi, tetapi menuntunnya ke "rumput yang hijau", lebih sejahtera.

Ada pemimpin skala kecil, ada pemimpin skala besar, mulai dari pemimpin rumah tangga, hingga pemimpin bertaraf nasional atau internasional.

Dalam perjalanan itu sebagai pemimpin, maka orang yang pertama berubah adalah "pemimpin" itu sendiri, dia harus merubah dirinya pertama kali, menjadi "model" perubahan karakter yang akan dituju!.

Pemimpin adalah orang yang mampu berkata: "Ikuti apa yang saya lakukan", bukan seorang kepala, yang hanya mampu memaksakan anak buahnya dan mengatakan: "kerjakan apa yang saya perintahkan".

Pemimpin adalah seorang "gembala"!. Dia berada di depan, menuntun "biri-biri" ke rumput yang hijau. Dia adalah petunjuk jalan, bahkan dialah jalan itu sendiri. Dia bertanggungjawab atas kesalahan anak buahnya, bukan hanya menghukum atau memecat anak buahnya ketika salah, tetapi membimbingnya.

Saat ini, negeri ini mengalami krisis kepemimpinan. Yang banyak adalah karakter kepala, hanya mampu mengatakan "kerjakan apa yang saya inginkan atau saya perintahkan".

Banyak ide, tetapi ketika diajak melaksanakan ide itu, hanya sedikit yang tau jalan ke sana dan setia menjalankannya.

Banjir ide "cangkokan"--meniru dan mencontek ide dari buku atau ide orang lain yang dia sendiri tidak mengerti, apalagi pernah melaksanakan ide itu. Dia sendiri kalau disuruh membuat rencana pelaksanaan idenya aja nggak tau, apalagi melakukannya.

Asal bunyi, seolah tau segalanya. Ratusan ide muncul dalam setiap rapat, pertemuan, atau di kedai kopi, hanya menjadi "siparayakon", tidak ada yang bisa melakukan, tanpa pernah menjadi kenyataan.

Kalau idenya tidak berjalan, seringkali menghakimi orang lain, atau pemimpin yang dipilihnya, atau bosnya sendiri. seraya berkilah: "Kan aku sudah pernah bilang dulu.., kalian sih nggak mau melakukan.".Sementara dia sendiri hanya diam, tidak melakukan kewajibannya, sebaliknya suka mengkritik pekerjaan orang lain.

Saat ini kita mengalami krisis kepemimpinan, keteladanan. Kita kekurangan orang berkarakter "pemimpin", dan sebaliknya, banjir karakter "kepala".

Medan, 17 Pebruari 2015