Sabtu, 26 Juli 2014

JAUHNYA JARAK ELIT DENGAN RAKYAT

Oleh: Jannerson Girsang

Dengan kasat mata, kita menyaksikan jarak yang begitu jauh antara rakyat dengan elit kita. Cara pandang sebagian elit kita tentang Pilpres ibarat langit dan bumi.

130 juta lebih rakyat pemilih sudah menunaikan tugasnya dengan baik. Menerima hasil Pilpres, menerima Presiden terpilih Jokowi memimpin negeri ini untuk lima tahun ke depan. Para pemimpin dunia sudah mengucapkan selamat.

Tetapi segelintir elit masih mempersoalkannya. Mereka memandang PIlpres dengan cara yang jauh berbeda. Jangankan mengucapkan selamat, di hati mereka masih ada harapan "menang".

Pemikiran yang jauh berbeda dengan suara rakyat, suara dunia ini.

Tujuan rakyat memilih agar negara ini memiliki pemimpin yang mereka idam-idamkan dan segera mengisi kehidupan mereka yang lebih baik. Sebagian elit terjun ke Pilpres, hanya "untuk menang".

Rakyat cuma berfikir sederhana. Pemenangnya satu, tapi sebagian elit percaya ada bahwa ada "dua pemenang". Satu yang ditetapkan KPU, satu yang mereka tetapkan sendiri.

Suara rakyat yang jujur, ingin dicederai. Suara itu sudah melalui proses panjang dengan saksi-saksi dari partai politik dan juga rakyat sendiri di TPS. Rakyat percaya hasil hasil coblosan Pilpres dihitung oleh KPU dengan transparan dan jujur.

Ternyata sebagian elit masih belum percaya dan menuduh KPU curang. Anehnya, elit pengadunya pernah menyebut hasl KPU harus dihormati. "Saya akan mengakui hasil Pilpres yang dikeluarkan KPU". Tetapi tak berapa lama, orang yangsama mengatakan KPU tidak jujur.

Sungguh berbeda dengan pandangan rakyat kebanyakan, yang pikirannya tulus dan jernih. . .
Mengadu adalah hak konstitusi. Entah siapa yang memanipulasi. Nanti akan terlihat di MK. Kita tunggu pengaduan Prabowo-Hatta di MK, dan keputusan MK.

Sebagai rakyat pemilih saya terus menonton sandiwara, tapi beda dengan sandiwara radio "Butir-butir Pasir di Laut" yang menghibur, mencerdaskan.

Sandiwara beberapa hari ke depan hanya akan membuat rakyat dan sebagian elit sport jantung. membuat rakyat bodoh.

Tapi bagi yang punya keyakinan sebagai pemilih yang baik, adegan ini hanya sandiwara kampungan. Sebuah sensasi sia-sia bagi rakyat.

Pemenang adalah mereka yang jaraknya dekat dengan rakyat. Itu sudah hukum alam, tak seorangpun bisa menantang hukum itu.

Silakan juga gunakan haknya dengan "kalem" tidak melakukan provokasi dan intimidasi.

Jangan buat langit Indonesia seperti neraka, sementara alam kita indah bagai juwita ratna manikam!.

Para elit, silakan mendekat dengan rakyat, supaya disukai rakyat.

Medan, 25 Juli 2014

Rabu, 23 Juli 2014

PILPRES SELESAI, KITA MEMASUKI ALAM BARU

Oleh: Jannerson Girsang

KPU sudah mengumumkan hasil Pilpres. Mari kita nikmati alam baru, alam bebas fitnah, bebas kampanye hitam, bebas survey abal-abal.

Kita memasuki alam Indonesia yang gemah ripah loh jinawi.

Para penegak hukum, gunakan hukum, jangan perasaan, untuk menindak pelanggaran apapun yang terjadi. Silakan ketidakpuasan, dugaan pelanggaran dibawa ke MK, pengadilan.

Tapi, jangan lagi bawa-bawa rakyat untuk berbohong. Rakyat Indonesia sudah bosan dengan kebohongan.

Suasana tegang, kata-kata kasar, pernyataan-pernyataan yang mem buat hati cemas, kita rasakan setahun terakhir, dan lebih tidak nyaman dalam beberapa bulan terakhir.

Begitu banyaknya kebohongan mulai dari quick count, kampanye gelap, serta provokasi-provokasi yang kadang membuat langit Indonesia seolah menjadi neraka, padahal alam kita adalah alam yang indah, gemah ripah loh Jinawi, adil, makmur dan mencintai kedamaian.  

Mari kita masuki suasana baru, bangkitkan persatuan, hidup harmonis diantara masyarakat, agar alam yang indah ini tersenyum, dan kita menikmatinya.

Hilangkan rasa ego agama, ego suku, ego kuasa, ego kepentingan/kelompok, agar kita menjadi manusia bebas, manusia berdaulat dan mampu mengolah Indonesia Raya menjadi kaya raya, menjadi berkat bagi dunia ini.

"Nelayan kembali ke laut, petani kembali ke sawah, pedagang kembali ke pasar, buruh kembali ke pabrik,...".

Pengusaha kembali pikirkan usahanya, para profesional kembali ke kantor, para politisi perjuangkan persatuan Indonesial atur agar bangsa ini harmonis, jauh dari permusuhan, hindarkan pernyataan-pernyataan yang hanya membela kepentingan sesaat, birokrat, kembali bekerja dengan "jujur, tidak korupsi",

TNI/Polri pertahankan dan lindungi NKRI, pelihara keamanan dan kenyamanan negeri ini, berikan kenyamanan bagi kami rakyat Indonesia, tindak para pelanggar hukum. Ciptakan suasana warga bebas menggunakan haknya, tetapi jangan mengganggu hak orang lain..

Rakyat jangan lagi mendengar berita-berita yang berisi provokasi, bertindak di luar hukum yang berlaku, berita-berita fitnah dan tidak bernilai apa-apa untuk rakyat kebanyakan. .

Mari wujudkan negara hebat. Indonesia Raya!.

Medan 23 Juli 2014

SALAM PERSATUAN INDONESIA

Oleh: Jannerson Girsang

KPU sudah menetapkan pemenang Pilpres, 22 Juli 2014, malam. 


Tak bisa dipungkiri, malam ini mungkin sebagian warga bangsa ini masih merasa terluka, atau kurang puas. Sebuah hal yang wajar dalam sebuah kompetisi.

Semuanya dapat diselesaikan melalui proses hukum, atau dengan jalan musyawarah mufakat, sebuah prinsip hidup bangsa Ini yang kesaktiannya sudah teruji.

Kalau ada perasaan tidak puas, ada dugaan pelanggaran selama Pilpres, silakan menggunakan haknya sesuai prosedur menurut hukum negeri ini dan tidak perlu lagi membuat polemik yang berkepanjangan. Sudah capek, capek sekali.....!

Marilah melihat ke depan, jangan ke belakang melulu. Mata diciptakan lebih banyak melihat ke depan, bukan lebih banyak ke belakang. Tengkuk bisa tegang. 
 

Cepat selesaikan persoalan hukum dan sembuhkan kalau ada yang terluka. Bangsa yang besar adalah bangsa yang mampu menyembuhkan luka-lukanya sendiri, mampu melakukan konsolidasi diantara sesamanya. .

Kita kini meninggalkan kampanye, meninggalkan polemik Pilpres.

Kalau selama ini pendukung Jokowi bilang Salam No 2, Jokowi, maka mulai hari ini pendukung Jokowi harus mengucapkan Salam Persatuan Indonesia.

Tidak ada lagi pendukung Jokowi, tidak ada lagi pendukung Prabowo (kalau masih ke MK, silakan. Tapi kata Mahfud, sudah tak banyak menolong lagi).

"Lupakanlah No 1, Lupakanlah No 2, Marilah kita ke Indonesia yang Satu, Indonesia Raya. Kita kuat karena bersatu, kita bersatu karena kuat. Salam 3 Jari. Persatuan Indonesia." kata Jokowi dalam pidatonya malam ini.

FB saya tidak lagi pendukung Jokowi, tetapi Pendukung Persatuan Indonesia.

Kata yang ada dalam hati sabubaru kita, tetapi sudah hampir-hampir kita lupakan dalam kehidupan berbangsa danbernegara. Jangan biarkan diri kita terkotak-kotak dalam lingkup-lingkup kecil yang mengungkung kreativitas dan kebebasab berfikir. dan bertindak kita.

Kita harus memulai kehidupan yang lebih membuka diri satu dengan yang lainnya.

Setiap individu bangsa Indonesia memiliki identitas agama, suku, tidak salah mereka melaksanakan agamanya dan memelihara dan mengembangkan budayanya. Tapi harus diingat, kita hidup dan tumbuh di Indonesia, dengan alam dan lingkungan Indonesia, bukan satu agama, bukan satu suku, tapi beragam agama dan beragam suku.

Negeri ini beruntung, karena memiliki empat pilar kebangsaan: Pancasila, UUD 45, Bhinneka Tunggal Ika dan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Di sanalah kita bersandar, itulah yang melindungi kita dalam kehiduoan berbangsa dan bernegara. . .

Bangsa-bangsa lain sangat salut terhadap Pancasilanya Indonesia, salut melihat demokrasi yang sedang berlangsung, salut melihat toleransi bersamanya. Mari kita semua mengembangkan dan memeliharanya dengan baik.

Jangan sampai pilar emas itu kita lupakan, identitas kita hilang dan kita kehilangan arah, lalu dengan mudah diombang ambingkan pengaruh-pengaruh luar.

Kita jangan sampai terjebak!. Agama, suku bukan sebagai pemisah, tetapi adalah alat perekat agar bangsa ini semakin kuat.

Itulah harapanku ketika memilih Jokowi sebagai presiden. Semoga Jokowi mampu mengembalikan identitas Indonesia lima tahun ke depan.

Bangsa yang toleran, bangsa yang memahami dan melaksanakan ajaran agama dengan baik, menghormati pemeluk-pemeluk agama yang berbeda, memahami budaya sukunya dan menghormati budaya suku-suku yang ada di Indonesia.

Marilah mencari kesamaan-kesamaan yang bisa membuat hidup lebih harmonis, jangan terjebak dalam perbedaan yang memisahkan kita satu dengan yang lain. Perbedaan itu Indah, kelolalah perbedaan, menjadi sebuah kekuatan perekat bangsa.

Mencari-cari kesalahan, kelemahan dan menjadikan itu senjata pamungkas menundukkan lawan, bukan budaya Indonesia.

Menutup artikel ini, saya menyajikan pepatah yang sangat populer di Indonesia. "Gajah di pelupuk mata tidak tampak, jarum di seberang lautan kelihatan".

Sebuah kritik untuk orang yang suka mencari-cari kesalahan orang lain. Sikap yang bukan menggambarkan budaya orang Indonesia, karena Indonesia memiliki prinsip Musyawarah untuk Mufakat dalam menyelesaikan konflik, mencari titik temu perbedaan pendapat. . .

Sudah terbukti juga, bahwa orang-orang yang suka mencari kesalahan, dan menggunakan kesalahan itu alat menjatuhkan lawan, kurang mampu melihat kesalahannya sendiri.

Jadikan kelemahan, kesalahan sebagai berkat. Sehingga kita akan menjadi bangsa yang besar dan bersatu.

Hayo, sama-sama mengucapkan. "SALAM PERSATUAN INDONESIA!"


Medan, tengah malam, 22 Juli 2014 

Selasa, 22 Juli 2014

PRABOWO-HATTA PENJAGA ROH PASANGAN JOKOWI-JK

Oleh: Jannerson Girsang

Indonesia akan memiliki Presiden baru. Pasangan JOKOWI-JK diprediksi akan memenangkan Pilpres 2014.

KPU hari ini akan mengumumkan hasil Pilpres 2014. Hingga tadi malam KPU sudah menyelesaikan rekapitulasi sebanyak 28 provinsi dari 33 provinsi di Indonesia.

Pasangan Jokowi-JK unggul sementara dan banyak pihak memperkirakan pasangan ini muncul sebagai pemenang Pilpres 2014.

Angkanya tidak jauh dari hasil empat lembaga survey yang memenangkan kedua pasangan ini.

Bagi Jokowi, kalau kemenangan ini benar-benar terjadi membuat karier politiknya sungguh-sungguh cemerlang. Karier Jokowi mencapai puncak hanya dalam waktu tidak sampai 10 tahun.

Jokowi mengawali kariernya sebagai Walikota Solo (2005), saat dia berusia 43 tahun, Gubernur DKI (2012), saat berusia 51 tahun dan kemungkinan akan terpilih menjadi Presiden ke-7 Indonesia sore ini, saat usianya 53 tahun.

Menjadi orang nomor 1 di Indonesia adalah mimpi puncak seorang tokoh politik di negeri ini. Jokowi akan meraihnya hanya dalam hitungan jam ke depan.

Pelajaran berharga bagi warga Indonesia secara keseluruhan, bahwa menjadi RI1, tidak perlu harus korupsi dan berbuat curang, dan tak perlu adu harta atau status ekonomi.

Prestasi Jokowi akan memotivasi seluruh warga bahwa siapapun berhak menjadi Presiden RI kalau rakyat menginginkannya. Menjadi pemimpin mendengar suara rakyat, berbuat baik di tengah-tengah masyarakat, membuat mereka merasa aman, terlindungi dan tercerahkan, sehingga mereka mampu megembangkan potensinya. .

Kemenangan ini adalah kemenangan rakyat Indonesia. Kesederhanaan, kepedulian dan kedekatan kehidupan seorang tokoh sangat menentukan pilihan rakyat bagi pememimpinnya.

Kemenangan ini bukan hanya karena Timsesnya Jokowi, tetapi termasuk kontribusi Prabowo-Hatta. Apa yang dilakukan Timsesnya Prabowo-Hatta turut memberikan kemenangan bagi Jokowi.

Pasangan Prabowo-Hatta adalah Penjaga Roh Timsesnya Jokowi. Mereka membuat pasangan Jokowi-JK bersemangat dan bersatu, termasuk para relawan dan pendukungnya di akar rumput.

Jokowi harus berterima kasih pada Prabowo. Dia harus mampu mengobati luka dirinya yang mungkin terjadi selama ini. Jokowi harus mampu memaafkan semuanya.

Itulah kehebatan Jokowi, kalau nanti menjadi Presiden baru Indonesia. "Kembali kepada Indonesia Raya".

Apapun perlakuan dari pihak Prabowo-Hatta, baik itu positif maupun negatif, kampanye hitam adalah sebuah berkat bagi Jokowi.

Oleh sebab itu, Jokowi harus bersyukur, merangkul semua elemen masyarakat dan bersama-sama membangun Indonesia baru, Indonesia Raya.

Setelah pengumuman pemenang Pilpres yang dijadwalkan pukul 16.00 sore nanti, maka rakyat Indonesia seluruhnya harus menerima keputusan itu dan pendukung Jokowi-JK dan Prabowo-Hatta, kembali bersalaman, bersahabat.

Semua harus keluar dari Stadion Pertandingan dan melepas atribut Jokowi-JK maupun atribut Prabowo-Hatta.

Atribut kita sesudah Pengumuman pemenang Pilpres sore ini hanya bendera Merah Putih, Lambang Garuda Pancasila, UUD 1945 dan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Mari kita mendoakan agar pengumuman Pilpres berjalan lancar, dan kita segera dapat kembali mengisi republik ini dengan nilai-nilai baik, dan menjadi berkat bagi seluruh rakyat dan umat manusia.

Medan, 22 Juli 2014 (8.00)

PENIPUAN MELALUI http://ptmkios-tbk.blogspot.com/

Oleh: Jannerson Girsang

Di tengah-tengah elitnya yang kebanyakan penipu, maka tidak heran, kalau di abad 21, di negeri tercinta ini masih berkeliaran orang yang 24 jam kerjanya menipu, membuat blog dan tidak pernah ditangkap!

Teleponnya terbuka 24 jam untuk mencari mangsa untuk ditipu!. Tapi, polisi tidak bisa menemukannya. Mereka beroperasi bertahun-tahun dan memakan korban banyak warga.

Setelah teman saya pulang, sebelum tidur, saya menerima sebuah sms dari 0822114812958. Bunyinya sebagai berikut:

"Berkat isi ulang Pulsa No Anda trpilih sebagai pemenang ke-4. Cek tunai Rp 100 juta dari PT M-Kios-Pin: (ijh76k79). U/info klik: www.ptmkios-tbk.blogspot.com)".

Tentu, saya pertama membuka blog dimaksud. Saya menemukan no telepon yang bisa dihubungi. 082361233369. Nama kontak personnya Ir Marzuki Budiman, seperti yang tertera di blog itu. Bisa dihubungi 24 jam.

Sangat meyakinkan, karena ketika saya menelepon, orang yang mengaku Ir Marzuki Budiman langsung menjawab.

Pembicaraan berlangsung baik, orang yang saya telepon sangat sopan dan memang memberi harapan. Saya melihat pemenang hadiah ke empat dan kedua belum ada nama dan gambarnya. Sementara pemenang hadiah lainnya sudah ada.

Kemudian dia menanyakan. "Pak Girsang mau uangnya dikirim melalui rekening atau diantar langsung ke rumah?".

Saya jawab diantar langsung saja, karena sudah mulai curiga.

"Nanti bapak kirim nama dan kemudian dihubungi lagi ya pak'" katanya.

Kemudian saya searching di internet untuk memastikan, ternyata di Kompasiana, ada sebuah artikel yang mengatakan bahwa ini penipuan.

Jelas, saya tidak akan menghubunginya lagi!

Teman-teman, kisah ini saya sampaikan agar jangan langsung percaya sesuatu yang menawarkan hal yang menggiurkan. Harus pakai otak dan menggunakan teknologi internet untuk menguji keabsahannya.

Tentang penipuan yang satu ini, anda bisa juga membaca artikel di Kompasiana dan saya tag di bawah.

Di abad 21, masih saja ada orang yang 24 jam kerjanya menipu!. Telepon terbuka 24 jam untuk sebuah penipuan!.

Pihak kepolisian kita seharusnya bisa melacak pelaku-pelakunya. Jangan biarkan penipu berkeliaran di internet. Kalau bukan polisi yang menangkap mereka siapa lagi? 


Medan, 16 Juli 2014

PADI DAN ILALANG

Oleh: Jannerson Girsang

Pagi ini, saya kembali tertarik membaca bahan ini, sebuah perumpamaan yang sangat populer dalam Kitab Perjanjian Baru, yakni Perumpaan Padi dan Ilalang.

Saya suka saja dan sering muncul di hati!. Saya bersyukur, pagi ini menemukan karya seorang penulis terkenal, Richard TGR. Dia menjelaskannya lebih baik dari yang saya tau sebelumnya. Mengingatkan saya kembali!.

Mungkin berguna bagi Anda juga!, Kalau tidak bermanfaat, jangan lanjutkan membacanya!

"Tetapi pada waktu semua orang tidur, datanglah musuhnya menaburkan benih lalang di antara gandum itu, lalu pergi". (Bacaan : Matius 13 : 36 – 43)

Menumbuhkan yang baik butuh usaha besar, tetapi menumbuhkan hal-hal negatif, mencelakakan yang lain, sangat mudah, bahkan tanpa usaha.

Tahukah Anda perbedaan menanam padi dan ilalang atau lalang?

Kalau kita menanam padi, kita harus memperhatikan pertumbuhannya mulai dari menanam benih, kemudian perawatan selama bertumbuh sampai kemudian berbuah.

Kita harus rutin memberikan pupuk, memberikan air yang cukup, dan menjaga padi kita saat mulai menguning agar tidak di makan burung dengan menggunakan orang-orangan sawah.

Kita harus menunggu beberapa bulan untuk mendapatkan bulir-bulir padi terbaik dan siap menanggung resiko kerugian akibat bencana banjir atau serangan hama.

Bertolak belakang dengan menanam padi, untuk menumbuhkan lalang kita tak perlu menaburkan benih dan merawatnya.

Lalang tumbuh dengan luar biasa cepat tanpa perlu perawatan, namun lalang bukanlah tumbuhan yang berguna. Lalang hanyalah menjadi tumbuhan penganggu sehingga pasti dibabat dan kemudian di bakar.

Sama seperti lalang dan padi, kebiasaan-kebiasaan kita yang positif dan negatif sangat tergantung dari bagaimana cara kita menumbuhkannya.

Untuk memiliki kebiasaan baik kita membutuhkan waktu yang lama dan perawatan yang tak mudah, namun untuk memiliki kebiasaan buruk kita hanya membutuhkan waktu singkat dan tak perlu perawatan.

Contoh sederhananya adalah kebiasaan bangun pukul lima pagi. Kita butuh penyangkalan diri yang luar biasa kalau biasanya asal-asalan bangun. Setiap hari kita harus rela mendisiplin diri untuk tetap bangun kemudian melakukan aktifitas yang produktif.

Untuk malas-malasan, kita tak perlu menyangkal diri. Namun, efeknya kita tidak menjadi produktif sehingga merugikan Tuhan, diri sendiri dan orang lain.

Hari ini bagaimana dengan Anda? Kebiasaan seperti apa yang Anda tabur dalam hidup Anda?

Apa yang Anda tabur, itulah yang kelak Anda tuai.

Kalau kita menabur dan merawat benih-benih berkualitas seperti disiplin, kerja cerdas, sabar, bersahabat atau jujur, kebaikan hidup yang akan kita tuai.

Kalau kita biarkan benih kebiasaan buruk tumbuh seperti malas-malasan, iri hati, atau memendam amarah, dukacitalah yang akan kita tuai kelak.

Mari kita tanam dan rawat benih-benih kebaikan sehingga kebaikan pula yang akan kita tuai kelak.

(Richard T.G.R, Dikutip dari Renungan Breaktrough).


Medan, 16 Juli 2014

SELAMAT MENIKMATI LUKA

Oleh: Jannerson Girsang

Pagi ini, saya membaca status temanku yang baik Remon Pakpahan, mantan teman se kantor di Perusahaan Telekomunikasi, PRAMINDO--joint venture France Telecom dan Astra International. Dia kini bekerja di perusahaan lain dan tinggal di Jakarta..

Dia menulis tentang filosofi pohon karet. Dilukai, tetapi malah mengeluarkan getah yang berharga. Tulisan singkatnya menginspirasi saya menuliskan artikel ini. Terima kasih lae Remon!

Setiap kali bepergian ke Siantar dari Medan, saya melintasi perkebunan karet Good Year, seluas 17,000 hektar.

Good Year--sebuah perusahaan perkebunan asal Amerika itu, tidak akan membangun perkebunan karet seluas itu, seandainya pohon karet--tanaman hutan, tidak tahan dilukai.

Perkebunan besar ini ternyata menyimpan pelajaran penting bagi saya sendiri, tentang arti sebuah luka!.

Tanpa getah, karet hanya bernilai pohon. Paling-paling bisa dijadikan kayu api, atau lebih kerennya, sebagai perabot.

Pohon Karet menjadi sangat terkenal, karena setiap hari kulitnya dilukai untuk mendapatkan getah. Getahnya dapat digunakan untuk berbagai keperluan umat manusia. Yang paling banyak kita saksikan digunakan untuk ban kenderaan,

Seluruh dunia akhirnya tau, manfaat karet dan setiap hari tidak bisa telepas dari bahan yang terbuat dari karet. Penduduk dunia sangat tergantung kepada karet, yang setiap hari terluka. Mereka berguna karena tahan dilukai.

Saling mendukung dan menyayangi, itu baik. Tetapi jangan salah. Meskipun kadang kita terluka oleh seseorang, jangan langsung menilai jelek, dan memusuhinya. Sebab, mereka adalah tangan Tuhan menguji ketahanan mental kita.

"Apabila kamu mengasihi orang yang mengasihi kamu, apakah upahmu? Bukankah pemungut cukai juga berbuat demikian?"

Makian, cercaan, bahkan ancaman dalam sejarah umat manusia, bukan sesuatu yang pernah membuat manusia punah.

Nelson Mandela, mantan Presiden Afrika Selatan, terluka selama 27 tahun di penjara. Beliau mendoakan para sipir penjara yang pernah menyiksanya, bahkan mengencinginya.

Dalam sejarah umat manusia, mereka yang tahan terluka, menjadi orang besar, menjadi pemimpin besar. Dilukai adalah kodrat manusia yang ingin berbuat baik, dan menghasilkan sesuatu yang baik. Tak ada pemimpin besar, tanpa mengalami luka, tahan dan mampu menyembuhkan sendiri luka-luka yang dialaminya!

Mereka, para pemimpin besar umumnya memaknai mereka yang melukai dirinya sebagai "guru" yang baik bagi ketahanan mentalnya.

Maka, sikap kita, "Ketika dimaki, memberkati; ketika dianiaya, sabar; ketika difitnah, menjawab dengan ramah," tulis teman saya Remon di Facebooknya hari ini..

Menutup artikel ini, sebuah surat untuk Prabowo mengingatkan saya akan filosofi karet. Kita beruntung kalau seseorang melukai kita, ketika kita melakukan sesuatu dengan niat yang baik dan benar.

"Pak Bowo yang saya hormati, saya melihat ujian yang anda berikan kepada presiden saya adalah ujian yang terbaik untuk menjadikan presiden pilihan saya siap memimpin indonesia, ujian yang terbaik untuk kami pendukung bapak Joko Widodo mengerti arti kerja sama dan gotong royong memberikan perlawanan terhadap ujian bapak dan tentunya ujian terbaik untuk rakyat indonesia secara keseluruhan mengerti arti kata persatuan Indonesia" tulis salah seorang pengirim surat ke Prabowo. .

Selamat menikmati luka! .

Medan, 17 Juli 2014

MALANG TAK DAPAT DITOLAK

Oleh: Jannerson Girsang

Manusia tak pernah mampu menghindar dari malang (kapan, bagaimana, dimana dia meninggal), dan tak pernah mampu menentukan nasib baik (kapan dia akan kaya, selamat dll).!

Beberapa media melaporkan kisah sepasang suami istri yang bertugas sebagai pramugara dan pramugari Malaysian Airline.

Suatu ketika mereka menghadapi nasib, tetapi suatu ketika juga tak bisa menghindari sial atau malang.

Dalam peristiwa jatuhnya Malaysian Airline Service (MAS) MH 17 di perbatasan Ukraina-Rusia kemaren, sang suami jadi korban

Sementara dalam peristiwa jatuhnya MAS MH 370 Maret lalu, sang istri selamat.

Sang suami tidak dalam jadwal yang seharusnya bertugas, tetapi menggantikan tugas temannya. Sementara sang istri selamat karena tugasnya digantikan orang lain.

Pramugara Malaysia bernama Sanjid Singh (41 tahun), korban kecelakaan MAS MH 17 itu seharusnya tidak bertugas di penerbangan tersebut, tetapi malang baginya dia bertukar tugas dengan seorang pramugari.

Manusia mengatakan: Nasib bagi pramugari yang digantikannya dan malang bagi Sanjid Singh.

Dalam peristiwa jatuhnya pesawat Malaysian Airline MH370, Maret lalu, istri Sanjit Singh bertukar tugas dengan temannya dan selamat dari peristiwa naas itu.

Manusia mengatakan: nasib bagi istri Sanjid dan malang bagi teman yang digantikannya.

Nasib tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak!.

Ayah Sanjit, begitu terpukul mendengar kematian anak laki-laki satu-satunya itu.

“I have undergone two heart bypasses. Our daughter waited until 4am to tell us. She dare not tell us earlier. I am 71 and she (Sanjid’s mother) is 73. We are in such a state. My whole body is shivering.

“We are heartbroken because he was our only son. What to do? What has happened, has happened,” kata ayahnya.

Manusia tak pernah mengetahui kapan dia akan beroleh nasib atau malang, hanya bisa berserah kepada yang Maha Kuasa.

Turut berduka atas pasangan ini, serta seluruh keluarga penumpang dan crew yang korban. .

PERNIKAHAN: SIAP DILUKAI DAN MAMPU MENYEMBUHKAN LUKA

Oleh: Jannerson Girsang

18 Juli 2014, pukul 10.00. Kebaktian persiapan pernikahan (Martumpol) pasangan yang lahir 1964 dan 1966.

Tadi malam saya mengingatkan pasangan itu bahwa menikah adalah siap untuk dilukai. Kekuatan pernikahan adalah ketika kedua pasangan mampu menerima perlakuan yang tidak menyenangkan dari pasangannya, mampu saling mengampuni..

Tidak ada pasangan yang sempurna di dunia ini. Yang merasa dirinya sempurna banyak, Sehingga ada suami yang sombong kepada istrinya atau sebaliknya.

Pasangan yang awet adalah pasangan-pasangan yang sadar penuh dengan luka, dan mampu menyembuhkan lukanya sendiri, serta dari luka itu mereka belajar bertahan.

Inilah pengalaman pasangan-pasangan pernikahan yang awet. "Kocoba bertahan, mendampingi dirimu. Walau kadangkala tak seiring jalan. Kucari dan kucari jalan terbaik. Agar tiada penyesalan dan air mata," kata Pance Pondaag, dalam lagunya "Kucari Jalan Terbaik"

Ingat filosofi karet. Karet menjadi tanaman yang berbeda dari pohon yang lain, karena dia mampu terus tumbuh, walau kulitnya dilukai setiap hari.

Sama seperti karet yang dilukai kulitnya, akan mengeluarkan getah yang bermanfaat bagi umat manusia. Pernikahan yang mampu menyembuhkan luka-lukanya sendiri akan bertahan dan setia sampai akhir dan hanya dipisahkan oleh kematian. .

Pernikahan yang awet akan menjadi inspirasi bagi pernikahan yang kini banyak "terguncang". Pernikahan yang hanya mampu membayangkan mimpi, bukan kenyatan.

Jadilah pasangan-pasangan yang awet, sehingga mewariskan keluarga-keluarga sejahtera, dan kita akan mewariskan bangsa yang sejahtera. .

Medan, 18 Juli 2014

Kamis, 10 Juli 2014

LEMBAGA SURVEY DAN KISAH ENAM BUTA MENGGAMBARKAN GAJAH

Oleh: Jannerson Girsang

Lembaga survey yang sengaja melakukan tafsiran yang salah dari data yang tersedia, bukan saja buta matanya, tetapi juga hatinya. Berbohong!

Yang jelas, dari sekian lembaga survey dalam Pilpres kemaren, pasti ada yang berbohong dalam menerapkan metode, proses pengumpulan data dan menarik kesimpulan.

Sayangnya, negeri ini tidak mampu mengujinya, secepat melakukan Quick Count, hingga membuat rakyat bingung!.

Hebatnya lagi, menggunakan data Quick Count, dua Capres mengklaim diri sebagai pemenang Pilpres 2014. Akibat kebutaannya, rakyat pendukung kedua Capres, ikut-ikutan saja. "Hidup Jokowi, hidup Prabowo". "Hidup Presidenku".

Wah! Untuk sementara, kita punya dua Capres mengklaim diri sebagai pemenang. Kalau Pilgub DKI, disitu Quick Count mengumumkan hasil di atas 80%, maka Poke langsung mengucapkan selamat kepada Jokowi. Demikian juga Pilpres lima tahun lalu. Quick Count diakui sebagai referensi menentukan pemenangKali ini memang beda! 


Melihat hasil survey yang dikeluarkan lembaga survey Quick Count dalam Pilpres kemaren, saya teringat cerita enam orang buta menggambarkan gajah.

Saya mengutip kisahnya dari sebuah blog. (http://resourceful-parenting.blogspot.com/2011/09/kisah-enam-orang-buta-melihat-gajah.html). Begini kisahnya.

Dahulu kala hiduplah enam orang buta. Mereka sering mendengar tentang gajah. Namun karena mereka semua belum pernah melihatnya, mereka ingin sekali tahu seperti apa gajah itu. Maka mereka beramai-ramai pergi melihat gajah.

Orang buta pertama mendekati gajah. Ia tersandung dan ketika terjatuh, ia menabrak sisi tubuh gajah yang kokoh. “Oh, sekarang aku tahu!” katanya, “Gajah itu seperti tembok.”

Orang buta kedua meraba gading gajah. “Mari kita lihat...,” katanya, “Gajah ini bulat, licin dan tajam. Jelaslah gajah lebih mirip sebuah tombak.”

Yang ketiga kebetulan memegang belalai gajah yang bergerak menggeliat-geliat. “Kalian salah!” jeritnya, “Gajah ini seperti ular!”

Berikutnya, orang buta keempat melompat penuh semangat dan jatuh menimpa lutut gajah. “Ah!” katanya, “Bagaimana kalian ini, sudah jelas binatang ini mirip sebatang pohon.”

Yang kelima memegang telinga gajah. “Kipas!” teriaknya, “Bahkan orang yang paling buta pun tahu, gajah itu mirip kipas.”

Orang buta keenam, segera mendekati sang gajah, ia menggapai dan memegang ekor gajah yang berayun-ayun. “Aku tahu, kalian semua salah.” Katanya. Gajah mirip dengan tali.”

Demikianlah keenam orang buta itu bertengkar. Masing-masing tidak mau mengalah. Semua teguh dengan pendapatnya sendiri, yang sebagian benar, namun semuanya salah.

Mereka semua hanya meraba bagian tubuh gajah yang berlainan, mereka tidak melihat keseluruhan hewan gajah itu sendiri. Dia bisa mengatakan gajah itu seperti ular, karena hanya memegang ekornya. Atau gajah itu seperti meja, karena yang dipegangnya hanya punggungnya.

Di negeri ini sudah terbiasa seseorang melihat sesuatu seperti orang buta melihat gajah. Kalau orang-orang yang seperti ini masih tidak apa-apa. Mereka bisa diajar semakin pintar, karena kemampuan pengetahuan dan nalarnya yang rendah,

Orang buta salah menafsirkan gambaran gajah, karena mereka buta, kurang mampu melihat. Mereka bukan berbohong

Tetapi kalau lembaga survey berbohong menafsirkan data, maka bukan matanya yang buta, tetapi hatinya sudah buta. Mereka mampu menjelaskan hasil yang sebenarnya, tetapi karena hatinya buta, maka yang keluar adalah hasil pengamatan orang buta.

Yang susah adalah orang itu tidak buta, tetapi hatinya yang buta. Mereka berbohong! Jadi sulit menjelasakan secara ilmiah, metodenya dan proses pengumpulan data serta cara pengambilan kesimpulan.

Bisa pula dua-duanya Capres dan Cawapres jadi pemenang.

Quick Count atau hitung cepat adalah sebuah metode ilmiah, tetapi harus dijalankan oleh mereka yang hatinya tidak buta. Ketika hati sudah buta, maka hasilnya akan muncul seperti dalam Pilpres 2014.

Semoga pihak yang berwenang kiranya dapat segera mengungkap kebutaan hati para pegawai atau pemilik lembaga-lembaga survey quick count di negeri ini, agar rakyat tidak ikut-ikutan jadi buta.

"Karena setitik nila rusak susu sebelanga". Segelintir orang berbuat kebohongan, bangsa ini bisa dicap sebagai pembohong. Lembaga survey kita diragukan kredibilitasnya, kita kehilangan peluang untuk melakukan survey di dunia ini.

Jadi agar cap itu tidak melekat, dan ketahuan siapa pembohong yang sebenarnya, maka perlu dilakukan penyelidikan, menyusul perbedaan hasil hitung cepat Quick Count

Medan 10 Juli 2014