My 500 Words

Rabu, 12 September 2012

The Local Singer at a Glance TRIO Assisi: New Group Singer of Simalungun

By: Jannerson Girsang

  TRIO Assisi. Martua Purba (right), Dongsen T Girsang (center) Robeldi Sinaga (left) in
Christianity Pulpit TVRI Medan, last July 2012.

Longing for new Simalungun songs. fulfilled by the emergence of groups of singers with new songs, aimed at increasing people's love of Simalungun songs.

The presence of Assisi Trio, a trio of new songs of Simalungun, either in embellishing the songs Simalungun, also catching the number and popularity of its songs,  compared to songs Tapanuli or Karo ethnics, for example.

(Simalungun is one ethnic groups in Indonesia with a total population of approximately less than 500 thousand from more than 230 million of Indonesian inhabitants. Most Simalungun people live in North Sumatra (Simalungun, Deli Serdang, Serdang Bedagai Districts)  and some have spread in cities (Medan, Jakarta, Bandung, Semarang, Yogyakarta, Surabaya etc) and other areas in most 33 provinves of Indonesia).  

The presence of this new trio deserved thumbs up. In the midst of the challenges of maintaining the integrity and sinking-arising of Simalungun Group Singers, Trio Simalungun, do not make the artists stop working.

Three Simalungun artists and singers, Beldi Sinaga, Dongsen T Girsang and Martua Purba spawned a new trio, called TRIO Assisi. Then in August 2012, the Trio—founded in December 2011, launched its first album of "Album sweetest Simalungun" .

"We have the intention of creating new color of Simalungun songs, as well as improving the public love of the songs," said Beldi Sinaga in a conversation in the church of GKPS Simalingkar yard recently.

The presence of Assisi Trio the groups will enliven Trio Simalungun songs that had already been present such as Simalungun Trio, Trio Asima, Sinarta Trio, Trio Simas, Bayu Trio and others. "We want everything to be able to enrich the music and songs Pop Simalungun," said Beldi Sinaga.

Starting from the Church’s Seksi Bapa (Father Group) Activities

"Orange in the mountain, fish in the sea, met the cauldron”, “Asam di Gunung, ikan di laut, bertemu dalam kuali”, said Martua Purba, a trio of Assisi personnel told to the story of how meeting of the three members. Several years ago, the three did not know each other and lived in different cities. Dongsen Girsang worked and lived in Batam, Martua Purba Martua worked in a company and lived in Riau, while Beldi Sinaga has been living in Medan and managing music groups entertain at parties.

In early meeting was in the activities Father Section  (Seksi Bapa) of GKPS Simalingkar Church. Exercises and Vocal Group performing, choir, as well as other church activities, such as KKR to villages, "The Father Section is very active in various activities such as Vocal Group, Choir and often featuring KKR to the remote areas”.

Because of their often gathering in training and performing at various events, the trio began to be familiar and knew the potential of each others.  Apparently, they have enough requirements to establish a Trio.  Dongsen has potential to be tenor, Beldi Sound bass, Martua sopran.  They began performing in various events, organized by the GKPS Simalingkar church, both in Birthday  party, Christmas Eve, or family parties. .

Since August 2011, three diligently talk about the plan in a variety of events. The meeting eventually led to the intention to form a trio. They do not simply sing in church, but also record songs of Pop Simalungun and sell them to fans. "We also intend to record religious songs of Simalungun," said Beldi.

December 2011, Trio's first performance was in a Christmas Eve. Since the appearance, the three round intentions went on into the recording studio. Certainly it did not go smoothly for granted. "Three personnel, three characters and three wishes," said Beldi Sinaga, personnel Trio of Assisi.

According Beldi Sinaga, one difficulty is uniting to form Trio’s perception. Starting from system problems of financing, training and internal rules of their own. "Making a solid and loyal group to the rule. It was the most difficult, "he added.

The intention was eventually rounded, and realized when they entered a studio in Medan, February 2011. For two whole months they were in and out of the studio.

Finishing song recording, work is done? 

Of course not, they have to choose the system of duplication and distribution of the tape. "We chose our own finance and marketing. That choice makes more sense of responsibility from all members. We will use producer when we has been popular,” said Dongsen.

First Album with 8 New Songs

The emergence of Trio Assisi will add new songs of Simalungun. Nine of the songs featured in this album, 8 of them are new songs and one song that previously had been recorded and featured. Nine songs Simalungun themed Simalungun social conditions.

"Of the nine songs, except for Adat ni Namanggoluh (The Customs of People”, created by late AK Saragih, are all new songs," said Beldi Sinaga.

The CD hot songs is Angan-angan ni Jalotuk (A Delusion of Jalotuk), created by Janampe Purba, one Simalungun songwriter who has been popular. Other song, entitled  Jenges ni Ham (You Are So Beatiful), created by Janampe Purba, can also be enjoyed on this CD. 

Lamser Girsang, a very famous Simalungun singer and songwriter, a writer of pupolar Simalungun songs of among others, Tolu Sahundulan, Lima Saodoran, Sandiwara (Pretending), and others, also contributed some songs for this album, Kopi Pakon Teh Manis (Coffee and Sweet Tea) and Malas Ma Uhurta (Let’s be Happy).

The creation of the late St AK Saragih, a writer of hundreds of hymns and Pop Simalungun, included in one of the nominated songs, Adat ni Na Manggoluh (Custom of People), and other Simalungun songwriter, Dody Purba S, Sn contributes: Demi Cinta Kin (For my Love). 

The trio of Assisi personnel contributed two songs to this album. One less common genital, song called CWS, Cemburu Wajar Saja (Jealous is Fair) tells about the relationship of men and women in Simalungun, composed by Beldi Sinaga, a TRIO ASISI personnel. One song entitled, Boruni Simalungun (Simalungun Girl), created by Dongsen Girsang, one of the trio of Assisi other personnel.

Starting August 2102

The process of CD production took time, because it was not as simple as one might imagine. "We have to collect the money first, and work in their respective places in order to finance it," said Dongsen.

In addition to singing, the Trio Assisi personnel also do other job. Dongsen manages a small company of fishery, Purba Martua works in a company in Medan, while Robeldi manage his singing and music group at parties.

Having accumulated capital, multiplication song-processed and completed around the end of July 2012. "We printed 5,000 copies and within a month, now only 300 pieces," said Dongsen.

Since the first album launching last August, Simalungun Song lovers welcome Assisi Trio debut album. The album is sold in Jakarta, Medan, Batam, Simalungun, as well as various regions in North Sumatra.

Can they live from the income of recording singer?

"As a singer of Simalungun songs, we can not expect to live only from recordings. We have to work, and singing, "said Beldi. 

Beldi Sinaga still manage music business, Purba Martua working in a company and Dongsen Girsang manages his fishery small business.

All three hope that the local singers get attention from the government or local leaders, so that they can work and produce new songs. 

"We hope that the attention of the parties to encourage the emergence of competent singer and creator of the new songs of Simalungun," said Beldi Sinaga.

Welcome to Trio ASISI!. Do not be indefatigable and repertoire in promoting music and songs of Simalungun. Hopefully Simalungun Songs get success and well appreciation from ​​public in this country.

Note: The article was published on Sinar Indonesia Baru Daily, September 9, 2012. 

Selasa, 11 September 2012

Melongok Penyanyi Daerah TRIO ASISI: Grup Baru Penyanyi Lagu Simalungun

Oleh:  Jannerson Girsang

 TRIO ASISI. Martua Purba (kanan), Dongsen T Girsang (tengah) Robeldi Sinaga (Kiri) dalam  
Acara Mimbar Agama Kristen di TVRI Medan, Juli 2012 lalu. 

Kerinduan akan lagu-lagu baru Simalungun makin terpenuhi dengan munculnya grup-grup penyanyi dengan lagu-lagu  baru yang  mendorong meningkatnya rasa cinta masyarakat terhadap lagu-lagu Simalungun.

Kehadiran Trio ASISI,sebuah Trio baru Lagu-lagu Simalungun, selain menyemarakkan lagu-lagu Simalungun, juga mengejar ketertinggalan jumlah dan popularitas lagu-lagunya bila dibanding dengan Lagu-lagu Tapanuli atau Karo misalnya.   

Kehadiran Trio Baru ini pantas diacungi jempol. Di tengah tantangan menjaga keutuhan dan timbul tenggelamnya grup-grup Trio Penyanyi Lagu Lagu Simalungun, tidak membuat para seniman terus berkarya.

Tiga seniman dan penyanyi Simalungun, Beldi Sinaga, Dongsen T Girsang dan Martua Purba melahirkan sebuah Trio Baru yang mereka namakan TRIO ASISI. Agustus 2012 lalu, Trio yang dibentuk Desember 2011 itu meluncurkan Album perdananya “Album Termanis Simalungun”.  .

“Kami memiliki niat memberi warna baru lagu-lagu Simalungun, serta meningkatkan rasa cinta masyarakat kepada lagu-lagu Simalungun,”ujar Beldi Sinaga dalam sebuah perbincangan di halaman gereja GKPS Simalingkar baru-baru ini.

Hadirnya Trio Asisi akan meramaikan Grup-grup Trio lagu-lagu Simalungun yang sudah lebih dulu hadir seperti Trio Simalungun, Trio Asima, Trio Sinarta, Trio Simas, Bayu Trio dan lain-lain. “Kami ingin semuanya bisa memperkaya khasanah musik dan lagu-lagu Pop Simalungun,”kata Beldi Sinaga. 

Berawal dari Kegiatan Seksi Bapa di Gereja

“Asam di Gunung, Ikan di Laut Bertemu dalam Kuali,”ujar Martua Sinaga, salah seorang personil Trio ASISI mengisahkan pertemuan mereka bertiga. Beberapa tahun yang lalu, ketiganya tidak saling kenal dan tinggal di kota yang berbeda. Dongsen Girsang bekerja dan tinggal di Batam, Martua Purba bekerja di sebuah perusahaan di Riau, sementara Beldi Sinaga selama ini tinggal di Medan dan mengelola grup musik yang menghibur di pesta-pesta..

Awal perkenalan mereka adalah dalam kegiatan Seksi Bapa GKPS Simalingkar. Latihan-latihan dan tampil bersama dalam Vokal Group Bapa, Koor, serta kegiatan-kegiatan gereja lainnya, seperti KKR ke desa-desa, “Seksi bapa di sana aktif dalam berbagai kegiatan seperti Vokal Group, Koor dan sering menampilkan KKR ke daerah-daerah. Terpencil”.

Seringnya bersama dalam latihan dan tampil di berbagai acara, ketiganya mulai akrab dan saling melirik potensi masing-masing. Ternyata mereka memiliki persyaratan yang cukup mebentuk sebuah Trio. Dongsen suara satu, Beldi suara 2 dan Martua Suara 5. Mereka mulai tampil bertiga, dalam berbagai acara yang diselenggarakan GKPS Simalingkar, baik dalam acara pesta Ulang Tahun, pesta Natal atau pesta-pesta keluarga.   . 

Sejak Agustus 2011, dalam berbagai even, ketiganya rajin  membicarakan rencana itu. Pertemuan itu akhirnya membuahkan niat untuk membentuk sebuah Trio. Mereka tidak hanya sekedar menyanyi di gereja, tetapi juga merekam lagu-lagu Pop  Simalungun dan memasarkannya ke penggemarnya.  “Kami juga berniat merekam lagu-lagu rohani Simalungun,”ujar Beldi.

Desember 2011, Trio ini tampil pertama kali dalam sebuah acara Natal. Dalam penampilan itu, ketiganya membulatkan niatnya masuk ke studio rekaman.  Tentu tidak berjalan mulus begitu saja. “Tiga personil, tiga karakter dan tiga keinginan,” ujar Beldi Sinaga, personil Trio Asisi.  

Menurut Beldi Sinaga, salah satu kesulitan membentuk Trio adalah menyatukan persepsi. Mulai dari soal system pembiayaan, latihan, serta aturan-aturan internal mereka  sendiri. “Membuat grup menjadi solid dan setia kepada aturan. Itu yang paling sulit,”tambahnya.

Niat itu akhirnya bulat, dan  terwujud ketika mereka sudah memasuki dapur rekaman sejak Februari 2011 yang lalu di sebuah studio di Medan.  Selama dua bulan penuh mereka keluar masuk dapur rekaman.

Selesai merekam lagu, Selesai urusan? Tentu tidak, Mereka harus memilih system penggandaan dan distribusi kasetnya. “Kami memilih, kami sendiri yang membiayai dan memasarkannya. Pilihan Itu lebih membuat rasa tanggungjawab dari kami semua anggota. Mungkin nanti kalau sudah besar baru memakai produser,”kata Dongsen.

Album Perdana dengan 8 Lagu Baru

Munculnya Trio Asisi akan menambah khasanah lagu-lagu baru Simalungun. Dari Sembilan lagu yang tampil dalam album perdana ini, 8 diantaranya adalah lagu baru dan satu lagu yang sebelumnya sudah pernah direkam dan menampilkan sembilan lagu-lagu Simalungun bertema kondisi sosial masyarakat Simalungun.

“Dari Sembilan lagu itu, kecuali Adat ni Namanggoluh ciptaan AK Saragih, semuanya adalah lagu-lagu baru,”ujar Beldi Sinaga.

Lagu unggulan CD Perdana ini adalah Angan-angan ni Jalotuk yang diciptakan oleh Janampe Purba, salah seorang pencipta lagu Simalungun yang sedang ngetop. Selain itu lagu berjudul Jenges ni Ham, juga dapat dinikmati dalam CD ini yang juga diciptakan oleh Janampe Purba.

Lamser Girsang, penyanyi dan pencipta lagu Simalungun yang sangat terkenal dengan lagunya Tolu Sahundulan, Liam Saodoran, Sandiwara dan lain-lain, turut menyumbangkan beberapa buah ciptaannya yakni: Kopi Pakon Teh Manis dan  Malas Ma Uhurta.

Karya Almarhum St AK Saragih, pencipta ratusan lagu-lagu rohani dan Pop Simalungun termasuk dalam salah satu lagu yang diunggulkan, Adat ni Simalungun, serta pencipta lagu Simalungun yang lain, Dody Purba S,Sn dengan judul: Demi Cinta Kin.

Para personil Trio Asisi menyumbangkan dua lagu dalam album perdana ini.  Satu dantaranya, lagu berjudul CWS (Cemburu Wajar Saja) berkisah tentang hubungan pria dan wanita di Simalungun, adalah gubahan Beldi Sinaga, salah seorang personil TRIO ASISI. Satu lagi lagu berjudul, Boruni Simalungun, diciptakan oleh Dongsen Girsang, salah seorang personil Trio Asisi lainnya. 

Mulai Dipasarkan Agustus 2102

Proses pencetakan kasetnya memakan waktu panjang, karena ternyata tidak sesederhana yang dibayangkan. “Kami harus mengumpulkan uang dulu, dan bekerja di tempat masing-masing agar bisa membiayainya,”ujar Dongsen.

Ketiga personil Trio ASISI selain menyanyi, juga bekerja di tempat lain. Dongsen membuka usaha perikanan, Martua Purba bekerja di sebuah perusahaan di Medan, sedangkan Robeldi sendiri adalah pengisi acara nyanyi dan musik di pesta-pesta.

Setelah modal terkumpul, perbanyakan lagu-lagupun diproses dan baru selesai sekitar akhir Juli 2012.  “Kami mencetaknya sebanyak 5000 keping dan dalam waktu satu bulan, kini hanya tersisa 300 keping,” ujar Dongsen.

Sejak diluncurkan Agustus lalu, Album perdana Trio ASISI mendapat sambutan hangat masyarakat pencinta lagu-lagu Simalungun. Album ini dipasarkan di Jakarta, Medan, Batam, Simalungun, serta berbagai daerah di Sumatera Utara.

Penghasilan dari penyanyi rekaman bisa jadi andalan?. 

“Sebagai penyanyi lagu-lagu Simalungun, kami tidak bisa berharap hidup dari hanya dari rekaman. Kami harus bekerja, sambil menyanyi,”ujar Beldi. Beldi Sinaga masih mengelola bisnis musiknya, Martua Purba bekerja di sebuah perusahaan dan Dongsen Girsang mengelola usaha perikanannya.   

Ketiganya  berharap agar para penyanyi daerah mendapat perhatian dari pemerintah atau tokoh-tokoh daerah ini, sehingga mereka bisa berkarya dan menghasilkan lagu-lagu baru. “Kita berharap perhatian dari pihak berkompeten untuk mendorong munculnya penyanyi dan pencipta lagu-lagu baru Simalungun,”ujar Beldi Sinaga.

Selamat datang Trio Asisi, jangan  kenal lelah meramaikan khasanah musik dan lagu Simalungun. Semoga Lagu-lagu Simalungun makin Berjaya dan diterima masyarakat luas di negeri ini.  

Dimuat di Harian Sinar Indonesia Baru, 9 September 2012.

Sabtu, 08 September 2012

Renungan saat Meninggalnya Soeharto “Tidak Ada Manusia yang Sempurna"

Oleh: Jannerson Girsang
Catatan tercecer ini saya share untuk para pembaca.Catatan ini saya tulis, 27 Januari 2012, malam hari. Sudah lama tersimpan di komputer saya. Dulunya ingin dikirim ke media, tetapi tidak jadi-jadi. Anggaplah ini sebagai pandangan mata. Namanya pandangan mata, bisa salah lihat, bisa salah dengar. Tapi setidaknya, ini bisa menggugah ingatan kita hampir lima tahun lalu, saat-saat penting ketika beliau meninggal. Belajar dari kesalahan, itulah yang bisa saya sampaikan dalam artikel ini. Semoga bermanfaat. 


”Presiden Suharto menghembuskan nafasnya yang terakhir pada pukul 13.10, karena seluruh sistem organnya tidak berfungsi”, demikian pengumuman mengejutkan kami di sore hari Minggu 27 Januari 2008, melalui siaran televisi, selepas acara Kebaktian Minggu.   

Ayah enam anak, kelahiran desa Kemusuk, Jawa Tengah, 8 Juni 1921 itu, menghembusan nafasnya yang terakhir 27 Januari 2008, setelah 24 hari dirawat di Rumah Sakit Pusat Pertamina (RSPP) Jakarta. 

Terus terang, saya pribadi tak begitu banyak kepentingan dengan Suharto. Karena saya bukan penguasa, pengusaha atau tokoh politik. Saya hanya rakyat biasa dan lebih objektif tentunya.  Sok kali ya. 

Jujur saja, sosoknya memberi rasa kagum saya atas beberapa hal. Walau sebagaimana banyak orang, saya juga melihat kelemahannya. 

Didorong rasa kagum dan keingintahuan besar, beberapa hari sebelum beliau meninggal, saya sempat menaruh perhatian khusus ketika ”Bapak Pembangunan Nasional” di masa Orde Baru itu dilaporkan kritis, 9 Januari 2008.  

Saat itu, saya mengikuti berita televisi sampai sekitar jam 02 dini hari. Begadang, hanya untuk memenuhi keingintahuan bagaimana perjalanan akhir seorang Suharto yang begitu banyak mempengaruhi kehidupan politik dan ekonomi Indonesia. 

Tak salah saya kira kalau saya kagum melihat Soeharto, manakala saya melihat presiden-presiden di belakangnya, yang membuat saya kecewa. Mereka seolah malaikat yang tak punya salah, padahal tak berbuat banyak seperti Soeharto. Mereka takut bertindak, dan lebih ingin populer, supaya seolah tidak salah.     

Sore hingga malam, saya dan jutaan penduduk Indonesia menyaksikan secara langsung berita kematiannya di rumah sakit, kemudian disusul pemberangkatan dari rumah sakit dan setibanya di rumahnya di Jalan Cendana Jakarta.

Melalui kecanggihan teknologi komunikasi yang turut diprakarsainya dulu, seluruh jaringan televisi berhasil menghantarkan detik-detik perjalanannya sesudah menjadi mayat, menembus dinding-dinding rumah-rumah jutaan penduduk mulai dari  desa-desa terpencil sampai ke kota-kota besar.

Sebuah peristiwa yang secara transparan dan langsung disiarkan dari ibu kota Jakarta. Melalui televisi, kami melihat dengan jelas situasi rumahnya di Jalan Cendana—yang mungkin bagi orang Medan selama ini hanya dapat dibayangkan melalui cerita dan berita di koran-koran.

Dalam peristiwa biasa, tentu televisi atau media lainnya tidak akan diperbolehkan menyorot rumah itu sedemikian bebasnya. Apalagi di masa Orde Baru. 

Televisi kadang menayangkan Astana Giri Bangun—tempat pemakaman Suharto, menyusul istrinya yang sudah mendahuluinya 12 tahun sebelumnya. 

Ada pemandangan unik. Rumah  tempat kelahirannya di desa Kemusuk, ternyata hanya tinggal puing-puing. Makam keluarga orang tuanya, serta rumah kelahirannya sendiri terkesan tidak menarik perhatiannya, dibanding dia memperhatikan nasib sejarah keluarga istrinya. Menyaksikan  siaran televisi, saya terkesan bahwa Soeharto jauh lebih memperhatikan peninggalan  keluarga istrinya Tien Soeharto, ketimbang sejarah orang tua yang melahirkannya. Suharto lupa kacang akan kulitnya, entahlah!.

Saya dan jutaan pemirsa televisi secara langsung melihat betapa sedih seorang Probo Sutejo, yang harus minta ijin dari penjara Penjara Sukamiskin untuk melihat abang tirinya untuk terakhir kali.

Terlihat di televisi, bagaimana Probosutejo keluar dari penjara Sukamiskin dengan kawalan petugas tidak berseragam naik ke atas mobil. Tragis, nasib seorang Probo yang selama pemerintahan Soeharto dikenal pengusaha besar dan orang kuat. Sedih juga!. Hanya diizinkan keluar penjara untuk sementara, hanya dengan alasan yang sangat kuat : melayat  ”abangnya”, seorang mantan Presiden.

Sesudah itu, dia harus kembali lagi ke penjara walau masih dalam dukacita.

Rakyat secara langsung bisa melihat putra-putri Suharto. Tidak selengkap ketika pak Harto dan ibu Tien masih hidup. Bisa melihat siapa yang hadir dan siapa yang tidak hadir di malam pertama kematiannya. Tampak jelas tingkah laku dan ekspresi wajah-wajah mereka. Pasangan mana yang tidak menampakkan batang hidungnya.

Pendek kata, selama beberapa jam itu, semua yang terjadi pada diri Suharto, bisa terlihat secara langsung dan transparan.

Sikap para pemimpin juga terlihat jelas. Saya bisa mendengar dan melihat pengumuman resmi  pemerintah atas meninggalnya Suharto yang disampaikan Mensesneg Hatta Rajasa, beberapa saat setelah tim dokter kepresidenan dan Mbak Tutut mewakili keluarga menggelar jumpa pers.

Begitu cepatnya penjelasan rinci, sehingga meninggalnya Suharto tidak mengundang misteri, dan tidak ada berita yang dualisme dan membingungkan rakyat.

Hanya ada pertanyaan wartawan yang agak menggelikan saat Menseskab Sudi Silalahi memberi penjelasan. Seorang wartawan bertanya: ”Apakah ini ditanggung negara pak!”. 

Pertanyaan konyol dan tidak prinsipil saat orang-orang sedang terfokus pada  rasa simpati atas meninggalnya seorang kepala Negara.    


Andaikata transparansi, kualitas pemberitaan dan etika pers kita ditampilkan saat meninggalnya Soeharto, sama seperti ini selama tigapuluh dua tahun berkuasa sebagai RI 1 di negara yang kita cintai ini, barangkali negeri ini  tidak begitu sulit menerima Suharto sebagaimana Suharto adanya.

Sebaliknya, begitu banyak kontroversi yang terjadi, karena kegagalan kita mewujudkan ketiga hal di atas. Informasi yang tidak konvergen sesuai dengan kepentingan bangsa secara utuh telah menimbulkan begitu banyak awan-awan yang saling menyelimuti satu informasi dengan informasi lain.  

Ada banyak hal yang masih ”misterius” dan mungkin akan lenyap dengan kematiannya pada sore hari Minggu itu.

Transparansi pemberitaan terjadi, justru hanya soal  kematian Soeharto dan penghormatan terakhir melalui layar kaca. Saat dia tidak punya perasaan lagi, tidak punya ambisi dan kepentingan.

Berani terbuka, saat dia tidak takut dihukum atau masuk penjara. Soeharto saat itu sudah memiliki tempat yang tidak dapat dijangkau dunia lagi. Surga atau neraka, yang hanya bisa diketahui dan ditentukan oleh Tuhan,  sang PenciptaNya.  

Peristiwa meninggalnya Suharto memberikan pelajaran bagi kita pentingnya transparansi, kualitas dan etika pemberitaan. Rakyat menerima informasi yang tidak membingungkan.

Jalan hidup Suharto memang sesuatu yang misterius dan tidak pernah bisa diprediksi orang. Tidak pernah ada orang yang menyangka, kalau proses akhir kejatuhannya justru terjadi saat kunjungannya ke Mesir pada bulan Mei 1998.

Situasi di Tanah Air memaksanya memperpendek kunjungan resmi terakhirnya sebagai Kepala Negara, setelah 32 tahun berkuasa. Saya ketika itu masih berfikiran Soeharto kembali dari Mesir--tempat berkuasanya Raja Firaun yang sangat kejam itu, masih mampu mengamankan negeri ini. Dugaan itu ternyata terlalu berharap. Itulah detik-detik akhir kejayaan dari seorang Suharto.

Setibanya di Indonesia, dia berhadapan dengan kerusuhan hampir menyebar di seluruh Indonesia. Jakarta, ibu kota dilanda pembakaran dan penjarahan. 

Tidak ada angka yang pasti : Yang jelas banyak manusia tak berdosa tewas, luka-luka dan bahkan hilang tak kembali ke rumah dan sampai saat ini tidak diketahui keberadaannya. 

Perubahan luar biasa cepat terjadi di Indonesia dan melucuti kekuatan Suharto. Hampir tak percaya, beberapa hari sebelum kerusuhan Mei 1998 di Jakarta, di pintu Sudako yang saya tumpangi sepulang kantor di Medan terpampang tulisan-tulisan “Turunkan Soeharto”. 

"Beraninya mereka ya," demikian pendapat saya dan tak menyangka sama sekali, kejatuhan Soeharto hanya beberapa hari sesudahnya.  

Informasi dan pemaknaan informasi memang dituntut bagi seorang pemimpin. Dalam pandangan saya, Soeharto tidak dengan seksama mengikuti langkah-langkah anak buahnya. Akbar Tanjung dan Ginanjar Kartasasmita justru mensponsori 12 menteri untuk menolak duduk dalam kabinet bentukannya atas tuntutan reformasi yang akhirnya gagal dibentuknya.

Harmoko, sebagai Ketua MPR ketika itu, secara terbuka melalui konferensi pers meminta pak Harto mundur dari jabatannya sebagai presiden. 

Walaupun kemudian pembelaan dari Jenderal Wiranto, yang ketika itu menjabat Panglima ABRI muncul kemudian.  Bahkan dia menyelenggarakan konperensi pers tandingan. Wiranto mengumumkan melalui media elektonik dan cetak bahwa pernyataan Ketua MPR itu sifatnya  individual, walaupun disampaikan secara kolektif. Sayapun tidak mengerti apa maksudnya.


Di sini, Suharto harus diacungi jempol. Melihat dirinya sudah tak memiliki kekuatan lagi mengendalikan situasi, sebuah keputusan yang luar biasa kami saksikan di televisi.  

Dengan langkah pasti dan perhitungan matang, Kamis,  21 Mei 1998 pagi sekitar jam 10.00, melalui media cetak dan elektronik, Suharto mengumumkan pengunduran dirinya sebagai presiden.

Ketika itu kami sedang berada di sebuah desa kira-kira 100 kilometer di sebelah Selatan kota Medan. Habibie yang saat itu menjadi Wakil Presiden  kemudian secara otomatis menggantikannya menjadi Presiden Republik Indonesia. Rasanya ketika itu tak yakin Indonesia akan lebih baik. Entahlah!.  

Pelajaran ke depan, seorang pemimpin perlu berfikir realistis, jangan terus menganggap dirinya besar padahal sudah tidak ada apa-apanya. Tak punya persiapan pengganti, lalu lengser tanpa persiapan. Kepemimpinan ke depan akan rapuh. 


Langkah misterius Suharto ini, dan salah satu tuntutan reformasi: adili Soeharto dan kroni-kroninya, tak bisa direspons dengan baik oleh empat presiden selama 10 tahun terakhir ini, hingga saat meninggalnya.

Selama itu pula takaran atas sisi gelap dan terang Suharto kabur, atau mungkin berhasil dikaburkannya. Sebuah strategi yang mantap telah dipersiapkan Suharto untuk menghempang usaha pemimpin sesudahnya mengadili dirinya dan kroni-kroninya, yang ternyata jauh ”dibawah kualitas kepemimpinannya”.

Tak mengherankan sebenarnya. Bagi yang masih ingat strategi Suharto di awal kepemimpinannya, dia sudah teruji dengan baik. Bagaimana hebatnya Suharto pada saat awal kepemimpinannya. Dia bukan presiden, tetapi mampu bertindak sebagai presiden.

Pelan tapi pasti, selama dua tahun dualisme kepemimpinannya dengan Sukarno yang ketika itu masih dicintai rakyatnya, Suharto dapat mengubahnya dengan strategi yang luar biasa jitunya, hingga terbit Supersemar dan dirinya akhirnya menjadi Presiden. 

Jangan-jangan presiden-presiden sesudahnya hanya jabatannya saja presiden tetapi pola pikirnya masih pola pikir prajurit. Mentok dan tak mampu melakukan  terobosan-terobosan strategis, dan banyak menutupi kelemahannya dengan pencitraan-pencitraan, bukan menuntaskan persoalan bangsa yang mendasar.

Empat presiden penggantinya hanya mampu mengutak atik Yayasan yang dipimpinnya dengan hasil yang masih misterius.

Belakangan, malah pemerintah berhasil dipermalukan oleh strategi Suharto yang sungguh-sungguh mempertontonkan betapa tololnya pemerintah sesudah beliau.

Secara hukum, ketika beliau masih sehat walafiat, Suharto dengan sukarela menghadiri pemeriksaan oleh Kejaksaan. Tapi, akhirnya, kesehatan Pak Harto, kemudian menjadi alasan persidangan tidak bisa dilanjutkan dan kemudian dikeluarkan SP-3. Artinya secara pidana hal tersebut sudah selesai. 

Merespons keinginan berbagai pihak untuk menggugatnya secara perdata, pihak kejaksaan kemudian menjeratnya dengan hukum-hukum perdata. 

Langkah inipun, mentok, karena kemudian beliau meninggal. 


Memang, sama seperti manusia lainnya, Soeharto juga manusia, memiliki sisi terang dan gelap semasa hidupnya.

Sampai sekarang kita tidak bisa memperkirakan korban jiwa maupun kerugian materi akibat kebijakan politik pasca 1965 yang menyebabkan ratusan ribu tewas dan jutaan orang menderita. Korban di Papua, Aceh, Kasus Tanjung Priok dan lain-lain. Kebijakan politiknya membesarkan Golongan Karya sebagai mayoritas tunggal dengan segala fasilitasnya, berbeda dengan Partai Persatuan Pembangunan dan Partai Demokrasi Indonesia yang terkesan di "kebiri". Kebebasan Pers yang dikebiri dengan UU Kode Etik Pers No 12 Tahun 1982. Kasus korupsinya sendiri masih misteri dan tak seorangpun mampu mengungkapnya, apalagi mengadilinya sampai tuntas.

Tentu, sisi terangnyapun patut diapresiasi. Dunia mengakui Suharto telah mampu mengangkat negara ini secara ekonomi. Dari pengimpor beras terbesar, Suharto  pernah mengangkat bangsa ini menjadi swasembada pangan, yang mendapat penghargaan dari FAO. Kalau di awal pemerintahannya, investasi sangat langka, beliau mendatangkan investor dari luar negeri untuk turut berpartisipasi membangun ekonomi negeri ini. Ketimbang sekarang ini, untuk mendatangkan investasi saja tidak mampu. Lihat saja, laju pertumbuhan investasi kita. Suharto  menyediakan jutaan tenaga kerja setiap tahunnya yang mampu menahan laju pengangguran dan kemiskinan di negeri ini.


Baiklah kita komit  dalam pemberitaan sesuatu yang baik dan buruk, salah dan benar secara transparan. Barangkali pak Harto menyesal dalam hal kekurang terbukaannya selama ini. Mari kita tidak mengulangi, agar kita jangan menyesal di kemudian hari. Inilah pelajaran yang bisa dipetik dari kematian Suharto.   

Seperti kata  Suryo Paloh di Metro TV, beberapa jam sesudah Suharto tutup usia di Rumah Sakit Pusat Pertamina Jakarta.

”Tidak ada manusia yang sempurna, semua memiliki kesalahan,” ujar Suryo Paloh seraya menghimbau seluruh bangsa ini belajar semua kelebihan dan kekurangan para pendahulu kita untuk tidak mengulangi kesalahan yang sama.  

We can't be as good as we'd want to, so the question then becomes, how do we cope with our own badness?. (Nick Hornby). Kita tidak mampu sebaik yang kita inginkan, lalu pertanyaannya kemudian adalah bagaimana kita mengatasi keburukan atau kejahatan kita sendiri?

Senin, 03 September 2012

Menulis Masa Kecil Lahir 14 Januari 1961

Oleh: Jannerson Girsang 

Discover your family history
sumber foto:

Saya termasuk bernasib mujur. Pasalnya,  hingga melampaui usia 51 tahun ini, ayah dan ibu saya masih sehat walafiat, sehingga bisa mengetahui sekilas kisah kelahiran saya dari saksi pertama.

Pengalaman saya menulis biografi beberapa tokoh, mereka kurang memberikan perhatian atas peristiwa proses kelahirannya sendiri.

Bukan hanya yang sudah uzur, teman-teman seusia saya banyak yang tidak sempat bertanya kepada orang tua mereka soal kelahirannya. Bisa karena tidak tertarik, atau terlambat karena orang tuanya sudah meninggal.   
Padahal peristiwa seperti ini cukup menarik untuk dikisahkan. Memang, kelahiran bukan sesuatu yang menentukan masa depan seseorang. Chanakya, seorang guru, ahli filsafat dan penasehat kerajaan di India, yang hidup tiga ratus tahun Sebelum Masehi mengatakan “A man is great by deeds, not by birth”.  

Bagi saya  peristiwa kelahiran terlalu sayang untuk tidak dikisahkan. Kisah itu begitu mengesankan dan saya ingin mengisahkannya, setidaknya sebuah refleksi bagi diri sendiri, dan mungkin bisa jadi pelajaran bagi anak-anak saya. 

“Kelahiran dan kematian adalah pintu lewat  dimana anda lulus dari satu mimpi ke mimpi lain,”  kata Paramhansa Yogandanda.

Dalam berbagai kesempatan, saya mendengar ayah dan ibu bercerita tentang peristiwa kelahiran saya. Merekapun senang menceritakannya, kembali mengingat masa-masa indah menanti seorang buah hati untuk pertama kali. Ada kisah menggembirakan, sekaligus membuat hati terharu.

Anak pertama seperti saya pada umumnya, lahir saat orang tuanya belum mapan. Orang tua baru memulai karier dan belum banyak duit atau mapan. 

Ketika saya lahir, ayah dan ibu saya sendiri masih menumpang di rumah kakek saya. Kedua orangtua saya adalah guru Sekolah Dasar. Mereka lulus Sekolah Guru Bawah (SGB) di era limapuluhan. Usai menyelesaikan sekolahnya, mereka menjadi guru. Ayah saya sudah menjadi guru Sekolah Dasar sejak 1954, dan ibu saya 1957. 

Mereka bukan guru yang memiliki gaji besar. Tidak seperti sekarang, sebagian guru yang memiliki sertifikasi dan menerima insentif.  Mereka sungguh-sungguh guru yang hanya mengabdi, dengan gaji yang sangat kecil. 

Selain mengajar di sekolah yang berjarak 1 kilometer dari desa kami, ibu dan ayah saya juga nyambi ke ladang setelah pulang sekolah. Karena gaji mereka berdua hanya bisa membeli 2 kaleng beras. Waktu itu gaji guru masih rendah. Menurut ibuku, mereka kadang bekerja di ladang yang disewa atau memburuh. (Lebih buruk lagi hingga meletus Pemberontakan G 30 S PKI 1965). .   

“Kami sangat susah ketika itu,”ujar ibu suatu ketika mengenang kehidupan mereka menjelang hari kelahiran saya.
Sejak menikah, Maret 1960, mereka tinggal di rumah kakek saya di desa Nagasaribu, sekitar 100 kilometer ke arah Selatan Kota Medan atau sekitar 70 kilometer dari kota Pematangsiantar. 

Desa Nagasaribu terletak di Kecamatan Silimakuta, Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara. Desa ini memiliki geografi yang berbukit  dan sebuah jalan utama yang membelah kampung dari  uruk (bagian atas) ke toruan (bagian hilir).

Rumah kakek saya terletak di bagian hilir dan menghadap jalan yang membelah desa tadi. Beberapa puluh meter ke sebelah Timur rumah itu terletak makam Raja Kerajaan Silima Kuta. 

Sebelah Timur diapit satu rumah (milik Nan Salomo Sipayung) dan di sebelah Barat diapit rumah (Nan Saludin Simaringga dan di sebelahnya rumah Jonni Purba). 

Berbentuk rumah petak (dinding papan membatasi setiap rumah dan merupakan batas langsung dengan tetangga),  memiliki satu kamar tidur,ruang tamu dan dapur yang kecil, lebar 5 meter dan panjang 6 meter.
Uniknya, terdapat empat rumah dempet dengan tipe yang sama, berbeda dengan model rumah yang lainnya di desa itu.

Saat itu, semua rumah memiliki kolong dan belum ada rumah yang terbuat dari beton.

Saya belum pernah bertanya mengapa hanya empat rumah itu memiliki model seperti itu. (Pasti ada sejarahnya mengapa empat keluarga membangun satu tipe yang sama, berbeda dengan yang lain. Mudah-mudahan masih bisa ditanyakan ke orang tua saya). 

Keunikan lain, rumah yang terbuat dari kayu dan beratap seng itu memiliki tangga dengan tinggi sekitar dua meter. Tangganya lebih tinggi dari hampir semua rumah di desa itu, kecuali jabu bolon (rumah adat besar) yang ketika itu masih ada beberapa buah.  

(Sayangnya semua rumah itu sudah terbakar pada kebakaran desa Nagasaribu yang menghabiskan separuh desa yang berpenduduk sekitar 200 Kepala Keluarga itu pada 1972).   

Di rumah seperti itulah ayah dan ibu  tinggal bersama kakek saya, dan lima orang adik ayah yang masih anak-anak atau menjelang remaja atau dewasa. 

Adik ayah kedua Lortina baru lulus  Sekolah Dasar dari Perdagangan (28 kilomter dari Pematangsiantar kearah Kabupaten Asahan) dan Arlina  tammat SD dari Nagasaribu. Bismar anak keempat dan Jasman masih duduk  di Sekolah Dasar dan Sarmelina anak paling bungsu masih belum sekolah. 

Kakek saya sudah menduda sejak 1958, dan ayah dan ibulah yang turut bertanggungjawab dalam keluarga besar Meski hidup serba kekurangan, mereka turutmemikul   tanggungjawab yang besar.

Seminggu sebelum ibuku melahirkan, beliau mengambil hak cuti hamil selama tiga bulan. Meski cuti mengajar, alih-alih istirahat, ibuku malah setiap hari ke ladang dari pagi hingga sore, sama seperti kebanyakan profesi penduduk desa itu.

Seperti biasa, sehari sebelum saya lahir, 13 Januari 1961, pagi hari,  ibuku berangkat ke ladang sewaan mereka di Paya (ladang Jasiap Sipayung). Saat itu mereka menanam cabe hijau dan diantara tanaman itu terdapat juga daun sup. Hari itu ibuku menyiangi tanaman liar (gulma) dan pulang ke rumah seperti biasanya jam 5 sore. 

Sesampainya di rumah dari ladang, dalam keadaan hamil tua, ibu mandi dan mengambil air sendiri ke pancuran yang terletak di sebuah lembah berjarak sekitar 200 meter dari rumah. Pulang dari pancuran, tidak langsung beristirahat, tetapi harus  memasak makan malam--dibantu adik-adik ayah, untuk keluarga besar.  

Sesudah makan malam, adik-adik ayah saya yang sudah remaja atau gadis, meninggalkan rumah dan tidur di rumah orang lain atau tetangga. Hanya anak-anak yang masih kecil yang tidur di rumah.
Di desa itu, biasanya anak-anak remaja atau dewasa yang rumahnya kecil, menumpang tidur di rumah yang penghuninya sedikit (janda atau keluarga yang anak-anaknya sudah berkeluarga). Pagi-pagi mereka kembali ke rumah masing-masing.   

Alkisah, saat semua penduduk desa sedang tidur nyenyak, ibuku merasakan sesuatu yang aneh dan  sekitar pukul 02 dinihari, ibuku merasakan pengalamannya yang pertama seorang  wanita hamil tua. 

Beliau merasakan pegal di pinggangnya dan perutnya mulas-mulas. "Saya yakin akan segera melahirkan,sakit sekali"ujarnya suatu ketika. Saya terharu bercampur bangga mendengarnya. Terbayang ibuku yang meringis kesakitan dan tentunya bingung karena baru pertama kali mengalaminya.  

Mungkin memiliki instink (atau sudah pernah belajar soal cirri-ciri melahirkan), merasakan sesuatu yang tidak biasa, ibuku memberitahu ayah. Ayah  kemudian memberitahu tetangga kami sebelah Barat (ompung Nan Saludin Simaringga). Beliau kemudian memanggil seorang paraji, Nan Loyar br Payung ke rumahnya di Ruma Parik, kira-kira 300 meter.

Menunggu proses kelahiranku, ibuku ditemani para ibu-ibu yang usianya lebih tua (Nan Saludin, Nan Salomo, Nan Lena, Nan Josep, ompung si Letnan), ayahku dan kakek (ompung) saya sendiri.

Kecuali ayah saya dan inangtua Nan Lena, semua nama-nama ini sudah meninggal. Betapa besar jasa mereka untuk saya.

Tiga jam kemudian, sejak ibu mulai merasakan ciri-ciri mau melahirkan (kontraksi), dengan pertolongan paraji nan Loyar boru Payung, menggunakan peralatan medis yang sangat  sederhana,  berhasil menolong proses kelahiranku.
Bisa dibayangkan, andai kata ada kelainan, pasti saya tidak bisa tertolong. Rumah sakit jauh dan angkutan belum sebaik sekarang. 
Membandingkan proses kelahiran saya dengan beberapa kisah yang pernah saya dengar,  ternyata sedikitnya selangkah lebih maju.
Pengalaman ibunya RE Nanggolan—calon gubernur Sumatera Utara 2013-2018), saat saya menulis biografinya: Haholongon, beliau mengaku pernah melahirkan sendiri beberapa anaknya, dan memotong-ari-ari sendiri. Ngeri ah!.
Yang lebih ngeri lagi, di abad modern sekarang ini, Ines Ramirez, seorang penduduk yang hidup di pedesaan Mexico, menjadi satu-satunya wanita yang diketahui melakukan operasi caesar sendiri pada proses melahirkan anaknya, tengah malam 5 Maret 2000. Saat itu, paraji (midwife)  terdekat berjarak 50 mil (80 km) dari rumahnya. Sementara, suaminya sedang berada di kantin dan tidak ada telepon untuk menghubunginya. Karena waktunya sudah tiba, Inez Ramirez melakukan operasi sesar sendiri. (Lihat 
Akh tak bisa kubayangkan, kalau saya lahir seperti itu. Syukur kepada Tuhan, proses kelahiran saya berjalan normal. Saya menghirup udara luar untuk pertama kalinya, 14 Januari 1961, sekitar pukul lima pagi. 

Kata ibuku saya lahir sehat dan gemuk. Ayah dan ibuku, termasuk kakekku bangga punya anak pertama atau cucu pertama yang sehat. 

(Aku belum banyak bertanya tentang hal-hal menarik lainnya. Saya berdoa agar ayahku panjang umur dan masih ada waktu bertanya). 

Penduduk desa kami dan di Simalungun pada umumnya, memiliki pemahaman waktu kelahiran dengan makna yang berkaitan dengan masa depan anak itu. Saya lahir menjelang mata hari terbit, mereka menyebutnya "gok hudon” (periuk yang penuh, artinya rezeki melimpah).

Dalam Kalender Jawa kelahiran saya adalah  26 Rejeb 1892, Setu Kliwon dan Kalender Islam  26 Rajab 1380 H. 

Saya memiliki bintang Capricorn. Dalam astrologi, Capricorn dianggap sebagai tanda introvert, tanda bumi, dan salah satu dari empat tanda kardinal. Capricorn kadang-kadang digambarkan sebagai kambing laut. Alasan untuk ini tidak diketahui, tetapi citra kambing laut kembali setidaknya ke masanya Babel. Kata sebuah lagu: Sederhana tapi pendendam. Entahlah!. 

Di kemudian hari, saya mengetahui bahwa 14 Januari  1961 adalah hari kelahiran Pramuka di Indonesia, kelahiran Robert Edwin Hall, seorang pengusaha dan pendaki gunung (meninggal pada 1996 di Mount Everest) dan seorang penyanyi  Denmark, Mike Tramp. 

(Ibu dan ayah saya masih hidup berbahagia menikmati masa-masa pensiun mereka berdua di desa. yang berada di ketinggian 1400 meter di atas permukaan laut itu. Keduanya  sudah berusia 75 tahun dan kemanapun mereka pergi selalu berdua, ke ladang  atau berkunjung ke rumah saya di Medan, ayah saya masih mampu menyetir mobil kijangnya buatan 1987).

Kisah perjuangan dan tantangan yang mereka hadapi menjelang kelahiran saya senantiasa membuat saya tegar menghadapi berbagai masalah. Ayah dan ibu saya menjadi inspirasi.

"Your birth is a mistake you'll spend your whole life trying to correct," demikian kata Chuck Palahniuk, seorang penulis novel dan penuls bebas berkebangsaan Amerika. 

Cobalah gali peristiwa kelahiran Anda. Peristiwa kelahiran di atas, bila dilengkapi dengan sejarah dan berbagai peristiwa menarik saat itu akan menghasilkan kisah yang setidaknya menginspirasi diri sendiri.