Kamis, 25 Agustus 2011

Pemicu Ide Menulis

Oleh : Jannerson Girsang.  
 
Suatu ketika Anda pasti pernah kehilangan ide menulis artikel
dan membutuhkan alat-alat pemicu, layaknya jantung yang lemah butuh alat pacu.
Meski sudah menulis selama bertahun-tahun, tetapi saya masih tetap menghadapi kebuntuan memperoleh ide menulis, karena pemicu untuk menulis tidak kunjung muncul ke permukaan. Meski ide muncul, masalahnya tidak sampai memenuhi unsur-unsur yang layak dijadikan sebagai artikel—unsur kebaruan atau sedang hangat dibicarakan, mampu mencerdaskan dan menghibur, atau memberikan solusi memecahkan masalahnya sendiri serta lingkungan.

Apa yang harus dilakukan?. Banyak trik yang disodorkan para ahli. Berikut ini beberapa tips yang bisa memunculkan ide awal anda memulai menulis. Langkah-langkah ini kami sajikan berdasarkan pengalaman menulis selama delapan tahun terakhir. Semoga bisa memicu ide Anda menulis dan bila anda punya pengalaman lain tentu bisa saling melengkapi.

Membaca Buku

Membaca buku How To Run Writing Business, karya Herman Holtz memberi pengetahuan kepada saya tentang pengalaman seorang penulis terkenal. Bagaimana penulisnya seorang berlatar belakang teknik mampu menjadi penulis yang luar biasa. Saya terinspirasi idenya tentang peluang bisnis jasa penulisan cukup besar, namun baru sedikit penulis yang meraih sukses. Ada kontradiksi, dan pasti menarik!

Karena saya belum sukses, maka bersama pembaca ingin belajar dari penulis buku itu. Lantas saya mengembangkan ide di atas. Bagaimana menulis dan memasarkan tulisan. Saya berhasil menulis artikel: "Berguru dari Para Penulis Sukses (Harian Analisa, 11 Juni 2010)".

Anda bisa membaca buku dengan topik lain. Bisa saja anda membaca buku yang lain dengan topik yang lain. Masalah kesehatan misalnya. Kalau dalam sebuah buku anda mendapatkan data tentang kandungan pestisida yang berbahaya dalam kentang. Ide itu bisa dikembangkan menjadi "Awas, ternyata di dalam kentang ada pestisida yang mengandung banyak bahan kimia mematikan!".

Membaca Koran dan Majalah

Koran dan majalah merupakan ladang informasi. Anda bisa menemukan hal-hal baru yang up to date di sini. Misalnya, di koran ditulis berita terbaru mengenai Keong Racun. Dua orang mahasiswi yang mengunduh lypsinc di YouTube.

Ternyata dua orang itu menjadi sangat terkenal. Lalu muncul ide, ternyata di dunia internet sekarang ini orang yang tidak dikenal sebelumnya bisa dalam beberapa hari menjadi terkenal, tidak hanya di Indonesia, tetapi di seluruh jagad raya ini. Sesuatu yang baru dan menarik bagi pembaca. Kami akhirnya mengembangkannya menjadi sebuah artikel: "Keong Racun" dan Maknanya bagi Kita Analisa, 10 Agustus, 2010.

Jadilah sebuah artikel.

Mengunjungi Website

Di era gelombang baru (new wave era) ini, kita menemukan sumber informasi yang tidak terbatas. Bagi Anda yang ingin mencari berita dan penemuan-penemuan baru yang diterbitkan di suratkabar online, silakan mengunjungi website ini: http://www.onlinenewspapers.com/. Anda bisa mengunjungi The Wall Street Journal, Time, Asia Wall Street Journal, Bangkok Post, China Post dan puluhan ribu surat kabar online di seluruh dunia.

Secara rutin, saya mengakses website yang menyebut dirinya sebagai The No 1 Newspaper Directory itu. Melalui website ini, saya bisa menjelajah ribuan surat kabar di berbagai belahan dunia, Amerika Utara, Amerika Selatan, Asia Pacifik, Asia Tenggara, Amerika Tengah, Afrika. Puluhan surat kabar dalam negeri bisa anda temukan melalui website ini. Anda bisa memperoleh informasi yang bisa menumbuhkan ide menulis di sana.

Mengunjungi website ini saya terinspirasi menulis artikel tentang surat kabar online, yang berjudul: Menyambut Hari Pers 9 Februari 2010: Media Online Dunia (Analisa, 9 Febrari 2010). Topiknya sendiri adalah tentang website itu. Bagaimana di era internet ini, kita bisa mengunjungi puluhan ribu surat kabar melalui satu website.

Banyak website lainnya yang bisa menggugah ide anda untuk menulis. Demikian juga Facebook, Twitter dan jejaring sosial lainnya merupakan sumber pemicu ide anda untuk menulis.

Menonton Televisi dan Mendengarkan Radio

Televisi dan radio merupakan sumber informasi yang melimpah, seperti berita, gosip artis, korupsi dan lain sebagainya. Anda bisa merangkumnya atau bahkan menggali informasi tersebut dari berbagai sumber lain di internet, lengkap dengan fotonya, lalu dirangkum jadi sebuah artikel yang wah…!

Menyaksikan televisi menyiarkan Gunung Sinabung meletus tengah malam 29 Agustus 2010 membuat kami terhenyak sejenak. Apa ya?. Saat itu kami sedang berkunjung ke tempat kos anak-anak kami di Depok, 1500 kilometer dari tempat kejadian.

Berita itu begitu menarik.Pasalnya, Gunung Sinabung tak jauh dari desa tempat saya dilahirkan. Muncul kekhawatiran. Bagaimana dengan orang tua saya di kampung?. Rasa khawatir, bisa menimbulkan ide setelah menonton sesuatu di televisi.Akhirnya, saya menulis artikel : Gunung Sinabung "Babak Baru" dan" Bukan Peristiwa Biasa" (Harian Sinar Indonesia Baru 4 September 2010).

Dengan menonton televisi saya bisa mendapatkan ide menulis tentang Pemilu dan Asian Idol dengan judul: Asian Idol dan Pemilu "Budaya Mengakui Kekalahan" (Analisa, 6 April 2009

Mengamati Sekeliling Kita

Di sekeliling kita banyak sekali ide yang bisa dijadikan bahan tulisan. Misalnya, saat saya berjalan-jalan ke museum Jayakarta di Jakarta. Saya sangat terkesan dengan minat anak-anak di Jakarta yang lebih menyukai berkunjung ke Plaza dari pada ke museum. Nah, kesan saya terhadap anak-anak tersebut bisa menjadi ide untuk menulis. Saya akhirnya menulis artikel: Bermain, Rekreasi dan Belajar Anak :Tidak Cukup Hanya ke Mall (Analisa, 20 Juli 2011).

Bertemu Orang-orang

"Ketika api semangat anda padam, maka pertemuan dengan orang-orang akan menyalakan kembali api semangat Anda!". Tinggalkan rumah atau kantor anda, bertemulah dengan orang-orang atau hadirilah pertemuan-pertemuan penting berhubungan dengan topik yang anda tulis. Ide menulis bisa dipicu oleh orang-orang yang kita temui, atau pertemuan yang kita hadiri. Dengar apa yang dibicarakan di tempat anda bertemu.

Pertemuan saya dengan tiga orang penulis, Muhammad TWH dari Medan memasuki usia 78 tahun, St Japiten Saragih dari Desa Pematangraya, Simalungun, berusia 74 tahun dan Haji Arifin 69 tahun dari Kota Tanjung Balai, menghasilkan ide menulis artikel tentang-orang-orang yang tidak berhenti menulis.Pertemuan itu sendiri saya tulis dengan judul: Catatan Ringan Pertemuan Penulis Pembaca Sumut: Menulis Sampai Uzur (Analisa, Sabtu 6 Nopember 2010 Hal 13).

Membuka Kembali Artikel yang Pernah Ditulis dan Arsip/Kliping

Dengan membaca kembali artikel Anda bisa mengundang ide baru muncul. Oleh sebab itu simpanlah artikel yang pernah ditulis di tempat yang mudah ditemukan. Ketika saya hendak menulis artikel Menyambut Hari Kartini 2009: "Kartini Baru dan Keterwakilan Perempuan" (Analisa 21 April 2009), saya harus membuka kembali beberapa data dari artikel saya sebelumnya, Selamat Datang 2008: "Tahun Kebangkitan Politik Perempuan" (Analisa 11 Januari 2008). Selain itu, arsip dan kliping koran sangat berguna untuk memicu ide, sekaligus menyediakan data yang diperlukan.

Penutup

Langkah-langkah di atas menolong anda memicu ide sekaligus sebagai bahan dasar menemukan perumusan masalah, bahan awal penulisan, membimbing anda untuk langkah penulisan artikel selanjutnya.

Buatlah komitmen untuk menulis satu artikel secara teratur (walau tidak langsung dimuat, mungkin untuk sementara konsumsi sendiri). Lakukan kombinasi alat pemicu di atas, niscaya tidak ada jalan buntu bagi Anda menulis artikel secara reguler. Semoga!***

Penulis adalah Penulis Biografi dan artikel di berbagai media.

Artikel ini dimuat di Harian Analisa Cetak, Jumat 29 Juli 2011.

Tidak ada komentar: